Mengenal Gejala dan Penyebab Sinestesia, Kelainan Panca Indera

Oleh: Cornelia Agata Wiji Setianingrum - 16 Januari 2020
Dibaca Normal 1 menit
Apa itu sinestesia, kondisi kelainan panca indera dan bagaimana gejalanya.
tirto.id - Synesthesia atau Sinestesia merupakan salah satu kelainan yang masuk dalam golongan kelainan pada panca indera.

Dilansir dari laman Livescience, sinestesia adalah suatu kondisi neurologis yang menyebabkan otak memproses data dalam bentuk beberapa indera sekaligus.

Sebagai contoh, seseorang dengan sinestesia dapat mendengar suara sambil juga melihatnya sebagai pusaran warna-warni.

Kondisi ini tidak sepenuhnya dipahami, tetapi dianggap bersifat genetik, dan itu memengaruhi lebih banyak wanita daripada pria.

Sinestesia jarang terjadi, hanya terjadi pada sekitar 1 dari 2.000 orang, menurut American Psychological Association (APA).

Kondisi ini lebih banyak terjadi pada seniman, penulis dan musisi; sekitar 20 hingga 25 persen orang dari profesi ini memiliki kondisi tersebut, menurut Psychology Today.

Contoh artis terkenal dengan sinestesia termasuk penyanyi pop Lorde, pemain biola Kaitlyn Hova, dan pelukis Wassily Kandinsky dan David Hockney.

Penulis Vladimir Nabokov, komposer Olivier Messiaen dan fisikawan Richard Feynman mungkin juga memiliki sinestesia, menurut APA.

Penderita sinestesia secara umum dapat membuat dua jenis persepsi terhadap apa yang dilihatnya. Sebagai contohnya, penderita sinestesia akan dapat merasakan selera dari bentuk benda yang dilihatnya, atau mereka dapat melihat warna dari apa yang didengarnya.

Penyebab sinestesia

Dilansir dari laman Healthline, orang yang mengalami sinestesia biasanya telah dibawa sejak ia lahir, dan berkembang di masa kanak-kanak.

Penelitian menunjukkan bahwa sinestesia dapat diwariskan secara genetik. Masing-masing dari panca indera Anda merangsang area otak Anda yang berbeda.

Melihat dinding kuning neon terang, misalnya, akan menerangi korteks visual utama, di bagian belakang otak Anda.

Jika Anda memiliki sinestesia, Anda mungkin juga merasa dapat merasakan warna dinding saat Anda melihatnya.

Jadi tidak hanya korteks visual utama Anda akan distimulasi oleh warna, lobus parietal Anda, yang memberi tahu Anda seperti apa rasanya, juga dirangsang.

Itu sebabnya para peneliti percaya bahwa orang-orang yang memiliki sinestesia memiliki tingkat keterkaitan yang tinggi antara bagian-bagian otak yang terikat dengan stimulus sensorik.

Beberapa zat dapat menyebabkan Anda mengalami sinestesia sementara. Penggunaan obat-obatan psikedelik dapat meningkatkan dan menghubungkan pengalaman sensorik Anda.

Mescaline, Psilocybin, dan LSD telah dipelajari karena kemampuan mereka untuk menginduksi fenomena ini.

Tetapi stimulan lain, seperti ganja, alkohol, dan bahkan kafein, juga telah terbukti sebagai sumber tepercaya yang menyebabkan sinestesia sementara.

Gejala sinestesia

Ada beberapa jenis sinestesia, semuanya dengan gejala yang berbeda. Sinestesia grapheme-color, tempat Anda menghubungkan huruf dan hari dalam seminggu dengan warna, mungkin yang paling terkenal.

Tetapi ada juga sinestesia suara-ke-warna, sinestesia bentuk-angka, dan banyak lainnya. Anda mungkin hanya memiliki satu jenis sinestesia, atau kombinasi beberapa jenis.

Orang yang memiliki semua jenis sinestesia cenderung memiliki gejala-gejala umum ini:

- Persepsi tidak sadar yang melintasi antar indera (merasakan bentuk, warna pendengaran, dan lainnya)

- Pemicu sensorik yang secara konsisten dan dapat diprediksi menyebabkan interaksi di antara indra, misalnya setiap kali Anda melihat huruf A, Anda melihatnya dengan warna merah.

- Kemampuan untuk menggambarkan persepsi mereka yang tidak biasa kepada orang lain Jika Anda memiliki sinestesia, kemungkinan besar Anda kidal dan memiliki minat yang kuat pada seni visual atau musik. Akan terlihat bahwa sinestesia lebih sering terjadi pada wanita daripada pria.

Pengobatan sinestesia

Tidak ada pengobatan untuk sinestesia. Secara umum, banyak orang tampaknya menikmati kondisi ini.

Di sisi lain, beberapa synesthetes merasa bahwa kondisinya mengisolasi mereka dari yang lain.

Mereka mungkin kesulitan menjelaskan pengalaman indrawi mereka karena mereka sangat berbeda.

Menemukan komunitas synesthetes online lainnya dapat membantu meringankan perasaan terisolasi ini.

Berbicara dengan seorang profesional kesehatan mental juga dapat membantu Anda melihat nilai yang dapat ditambahkan oleh sinestesia pada hidup Anda.

Alih-alih memiliki sisi dominan otak Anda - kanan atau kiri - Anda mungkin menemukan bahwa kedua sisi otak Anda selaras dengan baik saat Anda mengejar pekerjaan yang Anda sukai.







Baca juga artikel terkait MENGENAL SINESTESIA atau tulisan menarik lainnya Cornelia Agata Wiji Setianingrum
(tirto.id - Kesehatan)

Kontributor: Cornelia Agata Wiji Setianingrum
Penulis: Cornelia Agata Wiji Setianingrum
Editor: Yandri Daniel Damaledo
DarkLight