Mengenal Anemia, Penyebab dan Cara Mengobatinya

Oleh: Nur Hidayah Perwitasari - 13 November 2019
Dibaca Normal 1 menit
Anemia terjadi ketika jumlah sel darah merah yang sehat dalam tubuh Anda terlalu rendah.
tirto.id - Anemia adalah kelainan pada darah yang paling umum terjadi, dan menurut National Heart, Lung, and Blood Institute, anemia mempengaruhi lebih dari 3 juta orang Amerika.

Melansir laman Healthline anemia terjadi ketika jumlah sel darah merah yang sehat dalam tubuh Anda terlalu rendah.

Sel darah merah membawa oksigen ke seluruh jaringan tubuh, sehingga jumlah sel darah merah yang rendah menunjukkan bahwa jumlah oksigen dalam darah Anda lebih rendah dari yang seharusnya.

Banyak gejala anemia disebabkan oleh penurunan pengiriman oksigen ke jaringan dan organ vital tubuh.

Anemia diukur berdasarkan jumlah hemoglobin - protein dalam sel darah merah yang membawa oksigen dari paru-paru ke jaringan tubuh.

Anemia memengaruhi lebih dari 1,6 miliar orang. Sumber terpercaya di seluruh dunia. Perempuan dan orang-orang dengan penyakit kronis seperti kanker memiliki risiko tertinggi terkena anemia.

Penyebab anemia

Zat besi, vitamin B-12, dan folat sangat penting bagi sel darah merah untuk matang dalam tubuh.

Biasanya, 0,8 hingga 1 persen sel darah merah tubuh diganti setiap hari, dan umur rata-rata sel darah merah adalah 100 hingga 120 hari.

Setiap proses yang memiliki efek negatif pada keseimbangan antara produksi dan penghancuran sel darah merah ini dapat menyebabkan anemia.

Penyebab anemia umumnya dibagi menjadi penyebab penurunan produksi sel darah merah dan penyebab peningkatan kerusakan sel darah merah.

Faktor-faktor yang menurunkan produksi sel darah merah

Hal-hal yang biasanya menurunkan produksi sel darah merah, menyebabkan anemia, termasuk:

- Stimulasi produksi sel darah merah yang tidak memadai oleh hormon erythropoietin, yang diproduksi oleh ginjal

- Asupan zat besi, vitamin B-12, atau folat yang tidak adekuat

- Hipotiroidisme

Faktor peningkatan kerusakan sel darah merah

Di sisi lain, gangguan apa pun yang menghancurkan sel darah merah pada tingkat yang lebih cepat daripada yang mereka buat dapat menyebabkan anemia. Ini biasanya terjadi karena pendarahan, yang dapat terjadi karena:

- Endometriosis

- Kecelakaan

- Lesi gastrointestinal

- Haid

- Persalinan

- Perdarahan uterus yang berlebihan

- Operasi

- Sirosis, yang melibatkan jaringan parut hati

- Fibrosis (jaringan parut) di dalam sumsum tulang

- Hemolisis, pecahnya sel darah merah yang dapat terjadi dengan beberapa obat atau Ketidakcocokan Rh

- Gangguan hati dan limpa

Cara mengobati anemia

Mengobati anemia tergantung pada apa yang menyebabkannya.

Anemia yang disebabkan oleh jumlah zat besi, vitamin B-12, dan folat yang tidak memenuhi syarat diobati dengan suplemen nutrisi.

Dalam beberapa kasus, suntikan B-12 diperlukan karena tidak diserap dengan baik dari saluran pencernaan.

Dokter dan ahli gizi Anda dapat meresepkan diet yang mengandung vitamin, mineral, dan nutrisi lain dalam jumlah yang tepat. Pola makan yang tepat dapat membantu mencegah anemia jenis ini berulang.

Dalam beberapa kasus, jika anemia parah, dokter menggunakan suntikan erythropoietin untuk meningkatkan produksi sel darah merah di sumsum tulang.

Jika perdarahan terjadi atau kadar hemoglobinnya sangat rendah, mungkin diperlukan transfusi darah.


Baca juga artikel terkait ANEMIA atau tulisan menarik lainnya Nur Hidayah Perwitasari
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Nur Hidayah Perwitasari
Editor: Agung DH
DarkLight