Mendag akan Sederhanakan Proses Pengajuan Subsidi Kedelai Impor

Sumber: Antara, tirto.id - 30 Sep 2022 17:09 WIB
Dibaca Normal 1 menit
Zulkifli Hasan mengatakan akan berupaya menyederhanakan proses pengajuan subsidi kedelai bagi perajin tempe dan tahu.
tirto.id - Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan mengatakan akan berupaya menyederhanakan proses pengajuan subsidi kedelai bagi perajin tempe dan tahu. Seperti diketahui Kemendag akan memberikan subsidi Rp1.000 per kg untuk kedelai impor imbas kenaikan harga.

"Tadi sudah kita dengar masukan dari para perajin tahu tempe di Lampung, kalau pengajuan subsidi cukup rumit karena harus membuat proposal dan lain sebagainya," ujar Mendag Zulhas dikutip Antara, Jakarta, Jumat (30/9/2022).

Mendag Zulhas mengatakan, dengan adanya masukan tersebut maka pihaknya akan mencoba mencari cara penyaluran subsidi dengan cara yang lebih sederhana.

"Perajin tempe tahu ini kalau mau dapat subsidi prosesnya panjang harus isi data, punya NIB agak repot. Tapi nanti akan dibenahi akan mencari cara yang sederhana agar tidak sulit," katanya.

Dengan adanya subsidi Rp1.000 per kg untuk kedelai impor di pasar yang disalurkan melalui Koperasi Produsen Tempe Tahu Indonesia (Kopti), diharapkan dapat membantu pengusaha tahu dan tempe tradisional.

"Diharapkan ini akan membantu perajin tempe tahu agar harga kedelai impor yang sebelumnya Rp13.000 per kg menjadi Rp12.000 per kg. Jadi pemerintah akan membantu dan memperjuangkan agar harga bisa stabil," jelasnya.

Tanggapan positif atas adanya hal tersebut disampaikan Sekretaris Kopti Lampung M Darja. "Bila memang syarat dan proses pemberian subsidi kepada perajin dapat disederhanakan tentu kami mendukung hal tersebut," katanya.

Darja mengakui, memang banyak perajin yang agak kesulitan dalam pengurusan dan proses mendapatkan subsidi tersebut, sehingga banyak yang berharap dapat segera disederhanakan.

"Harapannya dengan ada subsidi ini perajin tempe tahu dapat terus berproduksi dan mendapatkan harga kedelai yang terjangkau karena sekarang harganya sudah mencapai Rp13.000 per kg dengan proses yang mudah pula," katanya.




Baca juga artikel terkait KEDELAI IMPOR atau tulisan menarik lainnya
(tirto.id - Ekonomi)

Sumber: Antara
Editor: Anggun P Situmorang

DarkLight