Manfaat Pare untuk Kesehatan: Turunkan Kolesterol hingga Gula Darah

Oleh: Nur Hidayah Perwitasari - 30 Juni 2020
Dibaca Normal 2 menit
Pare kaya akan kandungan vitamin C, mikronutrien penting yang terlibat dalam pencegahan penyakit, pembentukan tulang, dan penyembuhan luka.
tirto.id - Pare merupakan salah satu sayuran yang memiliki banyak manfaat meskipun rasanya cukup pahit.

Sayuran pare ini masuk dalam keluarga Cucurbitaceae atau suku labu-labuan dan memiliki nama asli Momordica Charantia L.

Pare yang sangat mudah ditemukan di Indonesia ini ternyata berasal dari India Barat dan Burma.

Melansir laman Web MD, pare merupakan salah satu sayuran yang dianggap bisa mengobati diabetes hingga memperlambat beberapa virus seperti HIV.

Lantas apa saja manfaat pare? Berikut manfaat sayur pare dilansir Healthline.

1. Memiliki kandungan nutrisi yang dibutuhkan oleh tubuh

Pare kaya akan kandungan vitamin C, mikronutrien penting yang terlibat dalam pencegahan penyakit, pembentukan tulang, dan penyembuhan luka.

Pare juga kaya akan vitamin A, vitamin yang larut dalam lemak dan meningkatkan kesehatan kulit serta menjaga penglihatan tetap baik.

Sayur pare juga mengandung folat, yang sangat penting untuk pertumbuhan dan perkembangan, serta jumlah kalium, seng, dan zat besi yang lebih sedikit.

Tak hanya itu, pare juga sumber katekin, asam galat, epicatechin, dan asam klorogenat yang baik, senyawa antioksidan yang sangat kuat yang dapat membantu melindungi sel-sel Anda dari kerusakan.

Dalam satu cangkir pare atau setara dengan 94 gram terkandung beberapa nutrisi, antara lain,

vitamin C: 93 persen dari jumlah asupan harian yang direkomendasikan.

Kalori: 20 kcal

Karbohidrat: 4 gram

Serat: 2 gram

Vitamin A: 44 persen dari jumlah asupan harian yang direkomendasikan.

Folat: 17 persen dari jumlah asupan harian yang direkomendasikan.

Kalium: 8 persen dari jumlah asupan harian yang direkomendasikan.

Seng: 5 persen dari jumlah asupan harian yang direkomendasikan.

Besi: 4 persen dari jumlah asupan harian yang direkomendasikan.

2. Membantu mengurangi gula darah

Pare ternyata telah lama digunakan oleh sebagian orang untuk membantu mengobati diabetes.

Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa penelitian mengkonfirmasi peran pare dalam mengontrol gula darah.

Dilansir Liebertpub, sebuah studi yang dilakukan pada 24 orang dewasa dengan diabetes menunjukkan bahwa mengambil 2.000 mg pare setiap hari menurunkan gula darah dan hemoglobin A1c, tes yang digunakan untuk mengukur kontrol gula darah selama tiga bulan.

Studi lain pada 40 orang dengan diabetes menemukan bahwa meminum pare pare 2.000 mg per hari selama 4 minggu menyebabkan sedikit penurunan kadar gula darah.

Terlebih lagi, suplemen ini secara signifikan menurunkan kadar fruktosamin, penanda lain dari kontrol gula darah jangka panjang.

Namun, hingga saat ini tetap masih dibutuhkan penelitian yang lebih besar, dan lebih berkualitas lagi untuk memahami bagaimana cara kerja pare sehingga dapat mempengaruhi kadar gula darah pada populasi umum.

3. Melawan kanker

Penelitian menunjukkan bahwa pare mengandung senyawa tertentu dengan sifat melawan kanker.

Sebagai contoh, satu penelitian yang dipublikasikan ncbi menunjukkan bahwa ekstrak pare efektif untuk membunuh sel kanker lambung, usus, paru-paru, dan nasofaring - daerah yang terletak di belakang hidung di belakang tenggorokan Anda.

Studi lainnya juga memiliki temuan yang sama, melaporkan bahwa ekstrak pare mampu memblokir pertumbuhan dan penyebaran sel kanker payudara.

Perlu diingat bahwa penelitian ini dilakukan dengan menggunakan ekstrak pare dalam jumlah tertentu pada sel individu di laboratorium.

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan bagaimana pare dapat mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan kanker pada manusia ketika dikonsumsi dalam jumlah normal yang ditemukan dalam makanan.

4. Turunkan kadar kolesterol

Kadar kolesterol yang tinggi dapat menyebabkan timbunan lemak menumpuk di arteri Anda, memaksa jantung Anda bekerja lebih keras untuk memompa darah dan meningkatkan risiko penyakit jantung.

Beberapa penelitian pada hewan menemukan bahwa pare dapat menurunkan kadar kolesterol untuk mendukung kesehatan jantung secara keseluruhan.

Satu studi yang dirilis ebscohost melaporkan hasil penelitian pada tikus yang melakukan diet tinggi kolesterol mengamati bahwa pemberian ekstrak pare menyebabkan penurunan kadar kolesterol total, kolesterol LDL "jahat", dan trigliserida.

Dilansir scinapse studi lain mencatat bahwa memberi tikus ekstrak pare secara signifikan mengurangi kadar kolesterol dibandingkan dengan plasebo. Dosis pahit yang lebih tinggi menunjukkan penurunan terbesar.

Namun, penelitian saat ini tentang sifat penurun kolesterol potensial dari pare sebagian besar terbatas pada penelitian pada hewan yang menggunakan ekstrak pare dalam dosis besar.

Studi tambahan diperlukan untuk menentukan apakah efek yang sama ini berlaku untuk manusia yang memakan labu sebagai bagian dari diet seimbang.

5. Bantu menurunkan berat badan

Pare merupakan tambahan yang bagus untuk diet penurunan berat badan, karena rendah kalori tapi tinggi serat. Pare setidaknya mengandung sekitar 2 gram serat dalam setiap porsi satu cangkir (94 gram).

Serat melewati saluran pencernaan Anda dengan sangat lambat, membantu membuat Anda kenyang lebih lama dan mengurangi rasa lapar dan nafsu makan.

Sehingga, menukar bahan berkalori lebih tinggi dengan pare dapat membantu meningkatkan asupan serat dan mengurangi kalori untuk menurunkan berat badan.

Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa pare dapat memiliki efek menguntungkan pada pembakaran lemak dan penurunan berat badan.

Satu studi menemukan bahwa mengkonsumsi kapsul yang mengandung 4,8 gram ekstrak pare setiap hari menyebabkan penurunan yang signifikan dalam lemak perut.

Peserta kehilangan rata-rata 0,5 inci (1,3 cm) dari lingkar pinggang mereka setelah tujuh minggu.

Demikian pula, sebuah studi pada tikus pada diet tinggi lemak mengamati bahwa ekstrak pare membantu menurunkan berat badan dibandingkan dengan plasebo.


Baca juga artikel terkait PARE atau tulisan menarik lainnya Nur Hidayah Perwitasari
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Nur Hidayah Perwitasari
Editor: Agung DH
DarkLight