Kenali Penyakit Kulit pada Penderita Diabetes

Oleh: Balqis Fallahnda - 16 Oktober 2020
Dibaca Normal 3 menit
Berikut ini beberapa penyakit kulit yang sering dialami oleh para penderita diabetes.
tirto.id - Diabetes adalah penyakit yang disebabkan oleh terlalu banyak kadar gula dalam darah (glukosa darah tinggi).

Penyakit ini tidak bisa dianggap enteng, apalagi banyak yan disebabkan oleh faktor keturunan. Beberapa gejala diabetes yang bisa diketahui yaitu rasa haus atau kencing berlebihan, kelelahan, penurunan berat badan, atau pandangan kabur.

Selain gejala-gejala di atas, menurut American Diabetes Association (ADA), masalah kulit juga seringkali merupakan tanda pertama diabetes.

Diabetes tipe 2 dapat memperburuk masalah kulit yang sudah ada, dan juga menyebabkan masalah baru.

Diabetes tipe 2 adalah kondisi metabolisme kronis yang memengaruhi cara tubuh menggunakan glukosa (gula).

Ini terjadi ketika tubuh tidak merespons insulin secara normal atau tidak menghasilkan cukup insulin untuk mempertahankan kadar gula darah normal.

Healthline mewartakan bahwa diabetes tipe 2 jangka panjang dengan hiperglikemia, atau glukosa darah tinggi, cenderung dikaitkan dengan sirkulasi yang buruk, yang mengurangi aliran darah ke kulit.

Ini juga dapat menyebabkan kerusakan pembuluh darah dan saraf. Kemampuan sel darah putih untuk melawan infeksi juga menurun dalam menghadapi peningkatan gula darah.

Sirkulasi darah yang menurun dapat menyebabkan perubahan pada kolagen kulit. Ini mengubah tekstur, penampilan, dan kemampuan kulit untuk menyembuhkan.

Kerusakan sel kulit bahkan dapat mengganggu kemampuan kemampuan tubuh menghasilkan keringat. Ini juga dapat meningkatkan kepekaan tubuh terhadap suhu dan tekanan.

Neuropati diabetes dapat menyebabkan penurunan sensasi. Hal ini membuat kulit lebih rentan terhadap luka yang mungkin tidak terasa.

Beberapa masalah kulit pada penderita diabetes adalah kondisi kulit biasa yang bisa dialami siapa saja, tetapi pada kasus penderita diabetes mereka akan lebih mudah terjangkit. Kondisi kulit ini seperti infeksi bakteri, infeksi jamur, dan gatal-gatal.

Namun, ada juga masalah kulit yang kebanyakan atau hanya terjadi pada penderita diabetes, ini termasuk dermopati diabetik, nekrobiosis lipoidica diabeticorum, lepuh diabetikum, dan xantomatosis erupsi.

Berikut penjelasan penyakit kulit pada penderita diabetes melansir American Diabetes Association (ADA).

Infeksi bakteri

- Beberapa macam infeksi bakteri terjadi pada penderita diabetes:

- Styes (infeksi pada kelenjar kelopak mata)

- Bisul

- Folikulitis (infeksi pada folikel rambut)

- Carbuncles (infeksi dalam pada kulit dan jaringan di bawahnya)

- Infeksi di sekitar kuku

Jaringan yang meradang biasanya panas, bengkak, merah, dan nyeri. Beberapa organisme berbeda dapat menyebabkan infeksi, yang paling umum adalah bakteri Staphylococcus, juga disebut staph.

Dulu, infeksi bakteri mengancam nyawa, terutama bagi penderita diabetes. Saat ini, kematian jarang terjadi, berkat antibiotik dan metode kontrol gula darah yang lebih baik.

Tetapi bahkan saat ini, penderita diabetes memiliki lebih banyak infeksi bakteri daripada orang lain.

Para dokter percaya bahwa penderita diabetes dapat mengurangi kemungkinan mereka terkena infeksi ini dengan melakukan perawatan kulit yang baik.

Infeksi jamur

Penyebab infeksi jamur pada penderita diabetes seringkali adalah Candida albicans. Jamur mirip ragi ini dapat menimbulkan ruam gatal pada area merah lembab yang dikelilingi oleh lepuh dan sisik kecil.

Infeksi ini sering terjadi pada lipatan kulit yang hangat dan lembab. Area bermasalah ada di bawah payudara, di sekitar kuku, di antara jari tangan dan kaki, di sudut mulut, di bawah kulup (pada pria yang tidak disunat), dan di ketiak dan selangkangan.

Infeksi jamur yang umum termasuk gatal di selangkangan, kutu air, kurap (tambalan gatal berbentuk cincin), dan infeksi vagina yang menyebabkan gatal.

Gatal-gatal

Gatal lokal sering kali disebabkan oleh diabetes. Ini bisa disebabkan oleh infeksi jamur, kulit kering, atau sirkulasi yang buruk.

Jika sirkulasi yang buruk adalah penyebab gatal, area yang paling gatal mungkin adalah bagian bawah kaki.

Penderita mungkin bisa mengatasi gatal sendiri. Batasi seberapa sering mandi, terutama saat kelembapan rendah. Gunakan sabun lembut dengan pelembab dan oleskan krim kulit setelah mandi.

Acanthosis nigricans

Acanthosis nigricans adalah suatu kondisi di mana area cokelat muncul di sisi leher, ketiak, dan selangkangan. Terkadang juga terjadi di tangan, siku, dan lutut.

Acanthosis nigricans biasanya menyerang orang yang kelebihan berat badan. Perawatan terbaik adalah menurunkan berat badan. Beberapa krim dapat membantu bintik-bintik terlihat lebih baik.

Dermopati diabetes

Diabetes dapat menyebabkan perubahan pada pembuluh darah kecil. Perubahan ini dapat menyebabkan masalah kulit yang disebut dermopati diabetik.

Dermopati sering terlihat seperti bercak coklat muda dan bersisik. Bercak ini bisa berbentuk oval atau melingkar. Beberapa orang salah mengira sebagai bintik usia.

Gangguan ini paling sering terjadi di bagian depan kedua kaki. Bercak tidak sakit, terbuka, atau gatal. Dermopati tidak berbahaya dan tidak perlu diobati.

Necrobiosis lipoidica diabeticorum

Penyakit lain yang mungkin disebabkan oleh perubahan pembuluh darah adalah necrobiosis lipoidica diabeticorum (NLD).

NLD menyebabkan bintik-bintik yang mirip dengan dermopati diabetik, tetapi lebih sedikit, lebih besar, dan lebih dalam.

NLD sering kali dimulai sebagai area yang kusam, merah, dan terangkat. Setelah beberapa saat, itu tampak seperti bekas luka mengilap dengan pinggiran ungu.

Pembuluh darah di bawah kulit menjadi lebih mudah dilihat. Terkadang NLD terasa gatal dan nyeri. Terkadang bintik-bintik itu retak terbuka.

NLD adalah kondisi langka. Wanita dewasa paling mungkin mendapatkannya. Selama luka tidak pecah, penderita tidak perlu mengobatinya. Tetapi jika mengalami luka terbuka, segera temui dokter.

Reaksi alergi

Reaksi alergi kulit dapat terjadi sebagai respons terhadap obat-obatan, seperti insulin atau pil diabetes.

Waspadai ruam, depresi, atau benjolan di tempat Anda menyuntikkan insulin. Jika mengalami kondisi ini, penderita disarankan untuk segera menghubungi dokter.

Lepuh diabetes (bullosis diabeticorum)

Lepuh diabetes jarang terjadi. Lepuh diabetes dapat terjadi di punggung jari tangan, tangan, jari kaki, kaki, dan terkadang di kaki atau lengan bawah.

Luka ini tampak seperti luka bakar melepuh dan sering terjadi pada orang yang menderita neuropati diabetik. Kadang-kadang besar, tetapi tidak menimbulkan rasa sakit dan tidak ada kemerahan di sekitarnya.

Mereka sembuh dengan sendirinya, biasanya tanpa bekas, dalam waktu sekitar tiga minggu. Satu-satunya pengobatan adalah mengendalikan kadar gula darah.

Xantomatosis erupsi

Xantomatosis erupsi adalah kondisi lain yang disebabkan oleh diabetes yang tidak terkendali. Ini terdiri dari pembesaran tegas, kuning, seperti kacang di kulit.

Setiap benjolan memiliki lingkaran merah dan mungkin gatal. Kondisi ini paling sering terjadi pada punggung tangan, kaki, lengan, tungkai dan bokong.

Gangguan tersebut biasanya terjadi pada pria muda dengan diabetes tipe 1. Orang tersebut seringkali memiliki kadar kolesterol dan lemak yang tinggi dalam darahnya. Seperti lepuh diabetes, benjolan ini hilang saat kontrol diabetes dipulihkan.

Sklerosis digital

Kadang-kadang, penderita diabetes mengembangkan kulit yang kencang, tebal, seperti lilin di punggung tangan mereka.

Terkadang kulit di jari kaki dan dahi juga menjadi tebal. Sendi jari menjadi kaku dan tidak bisa lagi bergerak sebagaimana mestinya. Jarang, lutut, pergelangan kaki, atau siku juga menjadi kaku.

Kondisi ini terjadi pada sekitar sepertiga orang yang menderita diabetes tipe 1. Satu-satunya pengobatan adalah mengendalikan kadar gula darah.

Granuloma annulare diseminata

Pada granuloma annulare diseminata, orang tersebut memiliki area menonjol berbentuk cincin atau busur dengan tajam pada kulit.

Ruam ini paling sering terjadi pada bagian tubuh yang jauh dari batang tubuh (misalnya, jari tangan atau telinga).

Tapi terkadang area yang timbul terjadi di batang. Mereka bisa berwarna merah, merah kecokelatan, atau berwarna kulit.


Baca juga artikel terkait SAKIT KULIT PADA PENDERITA DIABETES atau tulisan menarik lainnya Balqis Fallahnda
(tirto.id - Kesehatan)

Kontributor: Balqis Fallahnda
Penulis: Balqis Fallahnda
Editor: Yandri Daniel Damaledo
DarkLight