Efek Stres pada Tubuh: Depresi hingga Pengaruhi Sistem Reproduksi

Penulis: Dhita Koesno, tirto.id - 29 Jun 2022 19:00 WIB
Dibaca Normal 3 menit
Dampak stres terhadap tubuh, mulai dari sakit kepala, depresi, hingga bisa mempengaruhi sistem reproduksi.
tirto.id - Bagaimana stres mempengaruhi tubuh akan berbeda dari orang ke orang.

Beberapa orang mungkin hanya mengalami efek psikologis dari perasaan stres, sementara yang lain mungkin juga mengalami gejala fisik, seperti sakit kepala dan mulas.

Beberapa orang mungkin juga lebih sensitif terhadap efek stres pada tubuh dan lebih rentan terhadap komplikasi.

Belajar mengenali gejala dan mengeksplorasi strategi pengurangan stres dapat membantu seseorang mengelola stres dan mengurangi efeknya pada tubuh.

Efek stres pada tubuh


Dikutip laman Medical News Today, stres dapat mempengaruhi sistem saraf pusat, sistem kekebalan tubuh, dan sistem pencernaan.

Stres juga dapat mempengaruhi sistem utama dalam tubuh. Berikut ini beberapa efeknya pada sistem yang berbeda dan gejala yang dapat ditimbulkannya:

1. Sistem syaraf pusat

Sistem saraf pusat terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang. Efek stres pada sistem saraf pusat mungkin termasuk:

a. Sakit kepala

Ilustrasi sakit kepala
Ilustrasi sakit kepala.FOTO/Istockphoto


Stres bisa menjadi pemicu sakit kepala tegang dan migrain pada beberapa orang. Sekitar 70% orang yang mengalami sakit kepala migrain melaporkan stres sebagai pemicunya.

b. Depresi

Ilustrasi remaja depresi
Ilustrasi remaja depresi [Foto/Shutterstock]


Banyak ahli berpendapat bahwa stres dapat menyebabkan depresi. Beberapa peneliti telah mengusulkan istilah depresi yang diinduksi stres untuk merujuk pada depresi yang terjadi ketika orang memiliki riwayat stres sebelum diagnosis mereka.

Stres terkait pekerjaan yang terus-menerus dapat berkontribusi pada depresi.

c. Insomnia

ilustrasi insomnia
Seorang pria menderita insomnia dan sleep disorder. FOTO/iStock


Hipotalamus adalah salah satu struktur kunci yang terlibat dalam siklus tidur-bangun.

Selama pengalaman stres, tubuh mengaktifkan sumbu hipotalamus-hipofisis-adrenal dan sistem saraf simpatik.

Sistem ini melepaskan hormon yang merangsang perhatian dan gairah, menyebabkan masalah dengan tidur.

Orang yang mengalami stres dapat mengalami insomnia atau masalah tidur yang memburuk.


2. Sistem kekebalan

Stres dapat menyebabkan penurunan fungsi kekebalan, tetapi para peneliti tidak menjelaskan secara rinci tentang mekanisme pasti yang bertanggung jawab.

Pada saat-saat stres akut, tubuh bersiap untuk kemungkinan cedera atau infeksi dengan mengaktifkan sistem kekebalan, yang melindunginya dari bahaya luar.

Jika stres menjadi persisten, pelepasan faktor imun jangka panjang, seperti sitokin proinflamasi, dapat menyebabkan peradangan kronis. Peradangan kronis merupakan faktor risiko penyakit seperti aterosklerosis.

3. Sistem pencernaan

Stres memengaruhi interaksi antara otak dan usus. Beberapa perubahan dapat mempengaruhi:

Ilustrasi Masalah Pencernaan
Ilustrasi masalah pencernaan. Getty Image/iStockphoto


  • Gerakan otot polos
  • Sensasi usus yang dalam
  • Sekresi asam lambung
  • permeabilitas (berpotensi menyebabkan sindrom usus bocor, kondisi gastrointestinal yang diusulkan)
  • Reproduksi sel dan aliran darah di usus
  • Mikrobioma usus
Perubahan ini menyebabkan atau memperburuk beberapa masalah pencernaan, termasuk sindrom iritasi usus, mulas, bisul, dan penyakit radang usus.

Orang juga bisa mengalami perubahan nafsu makan saat merasa stres.

4. Sistem reproduksi

Organ Reproduksi
Ilustrasi Organ Reproduksi. foto/Istockphoto


Stres dapat mempengaruhi sistem reproduksi pria dan wanita, berpotensi menyebabkan masalah dengan libido, orgasme, dan mempertahankan ereksi.

Stres juga dapat mempengaruhi produksi sperma dan pematangan sperma.

Pada wanita, stres selama kehamilan atau masa nifas dapat berdampak signifikan pada kesehatan.

Orang yang mencoba untuk hamil mungkin mengalami kesulitan jika salah satu atau kedua pasangan mengalami peristiwa kehidupan yang penuh tekanan.

Beberapa orang mungkin mengalami perubahan siklus menstruasi karena stres. Haid bisa berhenti atau menjadi tidak teratur, dan gejala pramenstruasi bisa menjadi lebih parah.

5. Sistem muskuloskeletal

Diagnosis Punggung
Seorang sedang didiagnosis punggung dengan USG. Foto/iStock


Para peneliti telah mengidentifikasi hubungan antara stres terkait pekerjaan dan perkembangan nyeri kronis.

Pekerjaan yang monoton dan kurangnya dukungan sosial merupakan faktor risiko yang mungkin untuk masalah muskuloskeletal, seperti nyeri punggung bawah.

Studi yang sedang berlangsung sedang menyelidiki kemungkinan hubungan antara stres yang tidak berhubungan dengan pekerjaan dan nyeri muskuloskeletal.

6. Sistem kardiovaskular

Kardiovaskuler
Ilustrasi. Seorang pasien sedang memeriksakan tekanan darahnya. Foto/iStock


Selama stres akut, sistem kardiovaskular mempersiapkan tubuh untuk respona melawan atau lari. Persiapan ini melibatkan peningkatan sebagai berikut:

  • Detak jantung
  • Kekuatan kontraksi jantung
  • Pelepasan epinefrin, norepinefrin, dan kortisol
  • Aliran darah ke kelompok otot utama
Ketika seseorang mengalami stres jangka panjang, respons ini bertahan dan juga dapat menyebabkan peradangan.

Stres kronis dapat menyebabkan tekanan darah tinggi, serangan jantung, dan stroke.

Sebelum mencapai menopause, orang memiliki risiko kardiovaskular yang lebih rendah karena estrogen membantu manajemen stres.

Setelah menopause, ketika kadar estrogen turun, risiko kardiovaskular yang berkaitan dengan stres meningkat.

7. Sistem endokrin

Perempuan Obesitas
Ilustrasi Perempuan Obesitas. [Foto/vemale.com]


Beberapa peneliti telah menyarankan bahwa stres dapat mengurangi sensitivitas insulin.

Peningkatan hormon epinefrin dan kortisol selama stres mempengaruhi respons tubuh terhadap insulin. Kortisol juga dapat menyebabkan peningkatan akumulasi lemak di perut.

Mereka juga mencatat bahwa efek stres mungkin berbeda antara orang dalam kesehatan yang baik dan orang-orang dengan resistensi insulin atau obesitas. Orang yang hidup dengan obesitas mungkin lebih sensitif terhadap efek stres pada metabolisme.

8. Sistem pernapasan

Ilustrasi Infeksi Saluran Pernapasan
Ilustrasi Infeksi Saluran Pernapasan. FOTO/iStockphoto


Beberapa orang mungkin mengalami kesulitan bernapas selama respons stres. Kesulitan bernapas, seperti sesak napas dan napas cepat, dapat terjadi dengan stres dan emosi yang kuat.

Peneliti menyarankan bahwa selama respons stres, saluran udara antara paru-paru dan hidung dapat berkontraksi dan memengaruhi pernapasan.

Ketika seseorang dalam kesehatan yang baik, efek ini biasanya tidak berbahaya, tetapi mereka dapat secara signifikan mempengaruhi orang dengan masalah pernapasan, seperti asma, emfisema, dan bronkitis kronis.

Temuan penelitian menunjukkan bahwa anak-anak dengan asma yang mengalami peristiwa stres mungkin memiliki risiko serangan asma yang lebih tinggi.

Stres tidak secara langsung menyebabkan serangan asma. Para ahli menyarankan bahwa stres meningkatkan frekuensi, durasi, dan tingkat keparahan gejala dengan meningkatkan tingkat respons inflamasi tubuh terhadap iritasi, alergen, dan patogen.


Baca juga artikel terkait LIFESTYLE atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Gaya Hidup)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Yantina Debora

DarkLight