STOP PRESS! Pengacara Hadirkan Empat Ahli di Sidang Praperadilan Setnov

Disebut Pakai Cara Nazi, Jerman Anggap Erdogan Kelewatan

Disebut Pakai Cara Nazi, Jerman Anggap Erdogan Kelewatan
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan (kiri) dan Perdana Menteri Belanda Mark Rutte. FOTO/ANP
20 Maret, 2017 dibaca normal 1 menit
Pihak berwenang Jerman dan beberapa negara Uni Eropa menolak mengizinkan masuk para menteri Turki untuk kampanye politik. Sikap Uni Eropa ini mengundang Erdogan berkomentar tajam bahwa semangat Nazi Jerman telah melanda Eropa.
tirto.id - Kanselir Angela Merkel dituduh telah menggunakan cara-cara Nazi dalam krisis diplomatik yang pecah di antara Jerman dan Turki. Atas tudingan itu, Jerman pun marah kepada Recep Tayyip Erdogan dan menganggap sikap Presiden Turki sudah keterlaluan.

Turki dan Uni Eropa terlibat krisis parah yang mengancam potensi Turki bergabung dengan blok ini. Ketegangan muncul menjelang referendum 16 April di Turki menyangkut perluasan kekuasaan Erdogan.

Krisis terjadi setelah pihak berwenang Jerman dan beberapa negara Uni Eropa menolak mengizinkan masuk para menteri Turki untuk mengampanyekan "ya" (bagi perluasaan kekuasaan Erdogan) di tanah asalnya. Sikap Uni Eropa ini mengundang Erdogan berkomentar tajam bahwa semangat Nazi Jerman telah melanda Eropa.

"Ketika kita menyebut mereka Nazi, mereka [Eropa] menjadi tidak nyaman. Mereka bersatu dalam solidaritas. Khususnya Merkel," kata Erdogan dalam pidato yang disiarkan televisi.

"Anda kini menerapkan cara-cara Nazi," kata Erdogan merujuk Merkel. "Kepada siapa? Kepada saudara-saudara saya warga negara keturunan Turki di Jerman."

Dilansir dari Antara, Senin (20/3/2017), Jerman terperangah oleh kalimat Erdogan itu di mana Menteri Luar Negeri Jerman Sigmar Gabriel menyebut pernyataan Erdogan itu mengejutkan.

"Kami toleran tapi kami tidak bodoh," kata dia kepada surat kabar Passauer Neue Presse. "Itulah mengapa saya membiarkan sejawat saya dari Turki itu untuk mengetahui pasti bahwa ada batas yang tidak boleh dilewati di sini."

Julia Kloeckner, wakil ketua Partai CDU pimpinan Merkel, juga marah.

"Apakah Erdogan sudah kehilangan akal?" kata dia sembari mendesak Uni Eropa membekukan bantuan keuangan miliaran euro kepada Turki.

Baca juga artikel terkait KONFLIK TURKI atau tulisan menarik lainnya Yuliana Ratnasari
(tirto.id - rat/rat)

Keyword