Daftar Alat musik Populer di Amerika Latin dan Cara Memainkannya

Oleh: Dhita Koesno - 21 Januari 2021
Dibaca Normal 3 menit
Alat musik yang populer di Amerika Latin yang cara memainkannya dengan memakai tangan terbuka.
tirto.id - Amerika Latin termasuk wilayah yang populer dengan entitas seni dan budayanya yang penuh warna, khususnya musik yang ceria dan berirama.

Dilansir BBC, musik Amerika Latin adalah istilah yang digunakan untuk merujuk pada musik dari negara-negara berbahasa Spanyol atau Portugis di Meksiko, sebagian besar Amerika Tengah dan Selatan, serta kepulauan Karibia.

Negara-negara ini pernah menjadi bagian dari kerajaan Spanyol dan Portugis. Musik tersebut juga dipengaruhi oleh lagu dan musik budak Afrika yang diangkut ke negara-negara Amerika Latin oleh pemukim Eropa yang terlibat dalam perdagangan budak.

Musik dan tarian adalah elemen yang sangat penting dari budaya Amerika Latin. Kumpul-kumpul untuk acara sosial seperti pernikahan, ulang tahun, ulang tahun, baptisan, hari raya dan festival selalu terdiri dari musik dan tari.

Musik di Amerika Latin juga sangat dipengaruhi oleh karnaval warna-warni dan eksotis serta berbagai gaya tarian. Karnaval mungkin termasuk fanfarras, menampilkan instrumen kuningan yang terkait dengan kemeriahan, dan hampir selalu diiringi band samba.

Band samba umumnya menampilkan drum bass yang dikenal sebagai surdo, drum tenor yang dikenal sebagai repiniques, drum yang lebih kecil yang disebut tamborim dan timbales, dan suara khas dari lonceng agogô.

Di antara gaya tarian khas yang muncul dari Amerika Latin adalah salsa dan tango. Musik Amerika Latin seringkali dapat dikenali dari instrumen perkusi yang digunakan.

Alat Musik Tradisional Amerika Latin


Berikut ini beberapa alat musik tradisional Amerika Latin yang biasa digunakan di kawasan ini:

1. Drum Bongo


Drum atau gendang Bongo, terdiri dari satu gendang yang lebih besar dan satu gendang yang lebih kecil diberi nama hembra dan macho secara berurutan.

Drum bongo berasal dari Afro-Kuba, juga biasa digunakan di Mesir, dan negara Timur Tengah lainnya. Pemain bongo dikenal sebagai bongoseros.

Dipercaya bahwa bongo memiliki latar belakang Afro-Kuba. Untuk lebih jelasnya, mereka adalah salah satu instrumen Afrika pertama yang diadopsi ke dalam komunitas Kuba, dari mana lebih banyak perubahan dilakukan.

Gendang Bongo biasanya dimainkan dengan tangan dan pengulangan terjadi dalam musik ini. Permukaan drumhead digosok untuk menyesuaikan nada.

2. Berimbau

Berimbau adalah alat musik perkusi yang berasal dari Afrika dan menjadi populer di kalangan orang Brasil.

Capoeira adalah seni bela diri dari Brazil dengan perpaduan antara akrobat, tari, dan musik. Berimbau ini memainkan peran penting dalam musik capoeira.

Alat musik perkusi ini hanya memiliki satu senar dan bisa disebut musik busur. Busurnya terbuat dari kayu dan talinya dari logam. Resonator terletak di salah satu ujung busur. Berimbau dimainkan dengan koin atau tongkat.

Berimbau sering kali diiringi oleh alat musik perkusi caxixi yang bentuknya seperti keranjang.

3. Agogô

Ini merupakan alat instrumen perkusi yang berasal dari Afrika, berbentuk sepasang lonceng bernada dipasang pada batang fleksibel, digunakan untuk samba Brasil dan Musik Latin lainnya.

Agogô dimainkan dengan tongkat di satu tangan, sementara pegangan tangan juga membuka dan menutup batang, menambahkan nada tambahan dengan menekan lonceng bersamaan.

4. La Marimba

Alat musik yang berasal dari Amerika Tengah. Instrumen dari La Marimba dipercaya sebagian orang telah ada selama peradaban Maya, sementara yang lain mengatakan bahwa itu dibuat oleh budak sebagai instrumen Afrika versi mereka sendiri.

Negara Kosta Rika dan Guatemala masih sering menggunakan instrumen tersebut hingga saat ini.

La Marimba seluruhnya terbuat dari kayu dan suaranya dihasilkan dengan memukul batang kayunya, yang terletak di atas resonator dengan berbagai ukuran. Pemain menggunakan tongkat panjang yang diberi karet di salah satu ujungnya.

5. Güiro

Güiro adalah alat musik perkusi yang bentuknya seperti parutan dapur. Ini adalah idiophone yang terbuat dari logam (biasanya baja).

Güiro berasal dari Republik Dominika dan mirip dengan güiro Kuba, kecuali untuk nada metalik (nada güiro adalah kayu).

Tabung güiro tradisional memiliki ujung terbuka, model komersial dilengkapi dengan manik-manik yang tertutup seluruhnya dalam tabung (menyiratkan tabung tertutup) dengan ujung meruncing.

Manik-manik memungkinkan pemain menggunakan instrumen seperti pengocok. Instrumen ini dimainkan dengan pengikis atau garpu kawat dan jangkauannya bervariasi dengan kecepatan gesekan.

6. Pandeiro

Pandeiro adalah alat musik perkusi yang strukturnya menyerupai rebana. Ini adalah jenis drum bingkai yang digunakan dalam berbagai gaya musik di Brasil.

Pandeiro memiliki kerangka drum kayu dengan simbal atau jingle yang dipasang di keliling bingkai. Simbal di pandeiro dikenal sebagai platinelas.

Bingkai ditutupi dengan kulit yang merupakan permukaan permainan utama instrumen. Bingkai dan kulit membuat kepala drum.

Kepala drum dapat disetel dengan menyesuaikan tombol yang menahan kulit pada tempatnya dan jumlah platinelas tidak sama di semua model.

Saat kepala drum dipukul untuk memainkan ketukan, platinelas dapat digunakan untuk membuat suara dengan cara diguncang. Pemain memegang pandeiro dengan satu tangan dan memukulnya dengan seluruh tangan.

7. Puerto Rico cuatro

Merupakan instrumen folkloric nasional yang berasal dari Puerto Rico dan bentuknya terlihat seperti gitar kecil.

Awalnya, Puerto Rico cuatro memiliki empat senar, tapi sekarang memiliki lima pasang senar logam yang menghasilkan suara nada tinggi. Alat ini juga biasa digunakan di Meksiko.

8. Maracas

Maracas dipercaya berasal dari berbagai wilayah Amerika Latin termasuk Venezuela dan Puerto Rico. Alat ini pun tidak hanya populer di musik Amerika Latin tetapi di seluruh dunia sebagai instrumen cadangan.

Maracas terbuat dari cangkang berlubang dengan pegangan. Di dalam cangkang terdapat kerikil atau biji yang dikeringkan, sehingga saat diguncang, marakas mengeluarkan bunyi berderak.


Baca juga artikel terkait ALAT MUSIK atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Musik)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight