CPNS 2019: Mendikbud Minta Tak Ada Lagi Moratorium Calon ASN Guru

Oleh: Yulaika Ramadhani - 14 Agustus 2019
Muhadjir Effendy meminta agar tidak ada lagi moratorium Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) guru
tirto.id - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy meminta agar tidak ada lagi moratorium Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) guru karena akan berakibat pada ketidakmerataan guru.

Hal ini disampaikan Mendikbud Muhadjir Effendy dalam diskusi mengenai kebijakan zonasi yang diselenggarakan Kemendikbud dan Media Indonesia di Jakarta, Selasa (13/8/2019).

"Persoalan guru yang ada saat ini karena adanya moratorium guru. Padahal setiap tahun, jumlah guru yang pensiun di atas 40.000 guru," ujarnya sebagaimana diwartakan Antara.

Dibanding mengangkat guru honorer, Mendikbud menyarankan agar lebih baik memperpanjang masa pengabdian guru yang mau pensiun. Para guru yang mau pensiun dikontrak tiga hingga lima tahun ke depan.

Jumlah guru honorer yang ada saat ini mencapai 780.000-an guru. Padahal tahun sebelumnya jumlahnya 734.000 guru honorer.

"Saya minta jangan lagi direkrut guru honorer di sekolah," kata Muhadjir Effendy.


Muhadjir Effendy menjelaskan, untuk membuat perencanaan kebutuhan guru sebenarnya cukup mudah. Pihaknya bahkan bisa membuat perencanaan kebutuhan hingga 10 tahun ke depan. Akan tetapi ketika ada moratorium akibatnya guru yang pensiun tidak diganti.

Oleh karena itu, pihaknya meminta agar tidak ada lagi moratorium guru, karena akan berdampak pada banyak hal.

"Akhirnya kepala sekolah angkat guru honorer dan ini bisa menjadi masalah baru lagi," kata dia.

Muhadjir juga menambahkan persoalan tidak meratanya jumlah dan kualitas guru, salah satunya akan diselesaikan melalui sistem zonasi. Dengan adanya sistem zonasi, jumlah guru di masing-masing zonasi terdata mana yang lebih dan mana yang kurang. Kemudian akan dilakukan rotasi guru agar distribusi dan kualitas guru merata.


Baca juga artikel terkait CPNS 2019 atau tulisan menarik lainnya Yulaika Ramadhani
(tirto.id - Sosial Budaya)

Sumber: Antara
Penulis: Yulaika Ramadhani
Editor: Agung DH
DarkLight