Update Vaksin Corona

Benarkah Ada Vaksin Covid-19 yang Aman untuk Ibu Hamil?

Oleh: Dhita Koesno - 4 Mei 2021
Dibaca Normal 2 menit
Vaksin Covid-19 untuk ibu hamil, benarkah ada vaksin Corona yang aman untuk ibu hamil?
tirto.id - Ketika kampanye vaksin COVID-19 diluncurkan di seluruh negeri, mungkin banyak orang hamil yang bertanya-tanya apakah mereka juga aman ketika dilakukan vaksinasi.

Sebuah laporan baru yang diterbitkan minggu ini di New England Journal of Medicine (NEJM) dapat membantu menjawab beberapa pertanyaan dan kekhawatiran ini.

Menurut data awal dari v-safe COVID-19 Vaccine Pregnancy RegistryTrusted Source, tampaknya tidak ada peningkatan risiko kelahiran prematur, berat badan lahir rendah, keguguran, atau kematian neonatal pada bayi yang lahir dari orang yang pernah menerima Moderna atau Vaksin Pfizer COVID-19.

“Saya pikir ini adalah studi yang sangat meyakinkan,” ujar Dr. Eran Bornstein, direktur Pusat Pengobatan Ibu Hamil di Rumah Sakit Lenox Hill di New York, New York, seperti dikutip Healthline.

“Dalam hasil buruk yang mereka lihat, tidak ada sinyal yang menunjukkan peningkatan risiko dibandingkan dengan kontrol historis. Tidak ada sinyal hasil abnormal yang menonjol dibandingkan dengan yang diharapkan pada kehamilan,” tambahnya.

Laporan NEJM membagikan temuan awal ini berdasarkan studi observasional, bukan hasil uji coba kontrol acak.

Menurut Bornstein, tidak biasa jurnal medis terkemuka seperti NEJM menerbitkan temuan observasi awal.

Namun, menurutnya penting untuk membagikan data ini pada saat banyak orang hamil memiliki pertanyaan tentang keamanan vaksin COVID-19.

“Penting bagi wanita untuk mengetahui bahwa risiko vaksin ini tampaknya rendah dibandingkan dengan manfaatnya, yang sangat tinggi,” kata Bornstein.

Dia mengharapkan lebih banyak penelitian jangka panjang dan studi terkontrol untuk diterbitkan di masa depan. Penelitian selanjutnya juga dapat memberikan lebih banyak data tentang keamanan vaksin Johnson & Johnson dalam kehamilan, yang tidak dibahas dalam penelitian NEJM.


Risiko COVID-19 pada Kehamilan


Meski risiko vaksinasi COVID-19 pada kehamilan tampaknya rendah, potensi manfaatnya tinggi, kata Dr. Ellie Ragsdale, spesialis kedokteran ibu dan janin di UH Cleveland Medical Center di Ohio.

“Saya pikir semua penyedia layanan kesehatan memahami keraguan [vaksin] yang dimiliki pasien,” kata Ragsdale.

“Tetapi kami tahu bahwa COVID sangat berbahaya, terutama pada wanita hamil dan wanita nifas, dan kami belum melihat adanya risiko bahaya dari salah satu dari tiga vaksin yang diterima di pasaran untuk wanita hamil,” lanjutnya.

Ragsdale telah merawat orang hamil dengan COVID-19 selama lebih dari setahun dan telah melihat "kehancuran" yang disebabkan oleh penyakit tersebut.

Ilmuwan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) juga telah menemukan bahwa wanita hamil lebih mungkin dirawat di unit perawatan intensif COVID-19 dibandingkan wanita yang tidak hamil. Mereka juga lebih mungkin diberi ventilasi untuk penyakit dan lebih mungkin meninggal karenanya.

Data pengawasan dari CDC dan temuan dari tinjauan penelitian yang diterbitkan pada tahun 2020 telah menemukan peningkatan risiko kelahiran prematur di antara wanita hamil dengan COVID-19.

Mendapatkan vaksinasi tidak hanya menurunkan risiko tertular virus, tetapi juga mengurangi keparahan COVID-19 pada orang yang mengembangkannya.

Cara Mengurangi Risiko COVID-19 pada Wanita Hamil


Bornstein dan Ragsdale telah mendorong pasien hamil mereka untuk divaksinasi COVID-19.

Begitu pula dengan Dr. Jennifer Thompson, seorang dokter kandungan-ginekolog dan profesor kedokteran ibu-janin di Vanderbilt University Medical Center di Nashville, Tennessee.

“Salah satu hal terpenting yang saya ingin pasien saya pahami adalah berdasarkan informasi yang kami miliki, kami tahu kehamilan meningkatkan risiko COVID yang lebih parah,” katanya.

Dan risiko itu, menurutnya, meningkat lebih jauh jika mereka memiliki penyakit penyerta lainnya, seperti diabetes atau obesitas, atau usia yang lebih tua.

Thompson pun mendorong orang yang sedang hamil untuk berbicara dengan penyedia perawatan kehamilan mereka tentang risiko COVID-19, serta potensi manfaat dan risiko vaksinasi.

“Saya pikir penting juga untuk mempertimbangkan apa risiko paparan COVID Anda. Kami tahu COVID masih sangat tinggi dan jumlah orang yang didiagnosis secara rutin masih signifikan,” jelasnya.

Dukungan untuk akses vaksin pada Wanita Hamil

Sementara upaya untuk mendistribusikan vaksin Moderna dan Pfizer terus berlanjut di seluruh negeri, CDC saat ini telah menghentikan distribusi vaksin Johnson & Johnson, karena laporan langka pembekuan darah di otak.

Enam kasus pembekuan darah otak telah dilaporkan di antara 7,5 juta orang yang telah menerima vaksin Johnson & Johnson di Amerika Serikat.

Komite Penasihat tentang Praktik Imunisasi (ACIP) CDC dijadwalkan bertemu untuk memutuskan apakah akan melanjutkan vaksinasi dengan produk Johnson & Johnson.

Sementara itu, American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG) telah menyarankan para dokter untuk mendorong wanita hamil dan pascapersalinan yang ingin divaksinasi untuk menerima vaksinasi mRNA: Pfizer atau Moderna.

ACOG, Society for Maternal-Fetal Medicine, dan American Society for Reproductive Medicine merekomendasikan agar orang hamil diberi akses ke vaksin COVID-19.


Baca juga artikel terkait VAKSIN COVID-19 atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight