STOP PRESS! Diduga Terlibat Plagiasi, Rektor UNJ Diberhentikan Sementara

Ahok Hati-hati Komentari Pendapat Demokrat Soal Djan Faridz

Reporter: Agung DH
19 Oktober, 2016 dibaca normal 1 menit
Ahok Hati-hati Komentari Pendapat Demokrat Soal Djan Faridz
Bakal Cagub DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (tengah) bersama Cawagub DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat (kedua kanan), Ketua Umum PPP hasil muktamar Jakarta Djan Faridz (kedua kiri), Sekjen PPP Dimyati Natakusuma (kiri) dan Ketua Timses Ahok-Djarot, Prasetio Edi Marsudi (kanan) saat menghadiri Deklarasi Mendukung Pasangan Ahok-Djarot di Kantor DPP PPP, Jakarta, Senin (17/10). PPP hasil muktamar Jakarta secara resmi telah mendukung Cagub-Cawagub DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama dan Djarot Saiful Hidayat untuk maju dalam Pilkada DKI. ANTARA FOTO/Reno Esnir.
tirto.id - Menjelang kampanye Pilgub DKI Jakarta bakal calon gubernur Basuki "Ahok" Tjahaja Purnama lebih berhati-hati dalam memberikan pernyataan kepada media terkait dinamika politik saat ini. Ahok yang biasanya berkomentar panjang lebar, enggan mengomentari pendapat Partai Demokrat mengenai dukungan Djan Faridz yang dideklarasikan Senin lalu.

Seperti diketahui, sehari lalu Partai Demokrat menilai dukungan Djan Faridz untuk Ahok itu sudah tidak ada gunanya lagi.

"Suruh mereka (Demokrat) yang ngomong," kata Ahok di Balai Kota, Rabu (19/10/2016).

Dua hari lalu Partai Persatuan Pembangunan (PPP) kubu Djan Faridz resmi mendukung pasangan petahana Basuki Tjahaja Purnama dan Djarot Saiful Hidayat pada Pilkada DKI Jakarta 2017.

"Kami bisa bekerjasama dengan beliau untuk berbuat sesuatu untuk umat Islam, khususnya warga Jakarta karena 85 persen warga Jakarta adalah umat Islam," kata Djan.

Djan Faridz juga menyampaikan bahwa Ahok selama ini telah berbuat banyak untuk umat Islam.

"Saya kagum, beliau tidak pernah mempublikasikan apa yang beliau sudah laksanakan untuk umat Islam selama ini," kata Djan Faridz.

Ia mencontohkan peranan Ahok terhadap umat Islam ketika gubernur DKI itu memfasilitasi umrah bagi imam masjid, marbot dan muadzin serra membayarkan gaji penjaga makam.

"Saya juga minta dibuatkan lebih banyak Islamic center sebagai pusat belajar Islam, ternyata sudah ada di dalam perencanaan Ahok," kata Djan Faridz.

Ia mengatakan, Ahok juga sudah membuat masjid agung di Angke tanpa menggembar-gemborkannya.

Ahok yang menyampaikan sambutan setelah Djan Faridz, mengatakan bahwa dirinya tidak mau riya dengan membangga-banggakan apa yang sudah diperbuatnya untuk umat Islam.

"Di kampung saya itu namanya riya. Kalau mau bantu bangun masjid, atau membantu anak pesantren, ya buat apa disampaikan," kata Ahok.

Sehari kemudian Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat Agus Hermanto menyebut dukungan itu tidak berguna bila dikaitkan dengan pencalonan gubernur.

Sesuai dengan Undang-Undang Pemilihan Umum, partai politik saat ini sudah tidak bisa mencabut dukungannya baik dari partai politik maupun calon.

"Jadi kalau sudah terdaftar tiga pasangan itu, ya sudah itu firm (tegas) sudah diketok dan tidak bisa diapa-apakan lagi. Sehingga, semua itu kita kembalikan ke Djan Faridz, itu kewenangan dia, tetapi tidak ada gunanya untuk masalah Pilkada DKI ini," kata Agus.

Baca juga artikel terkait PILGUB DKI JAKARTA atau tulisan menarik lainnya Agung DH
(tirto.id - agu/agu)

Keyword