Sejarah Serangan Umum 1 Maret 1949: Soeharto Jajan Soto Saat Perang

Oleh: Iswara N Raditya - 1 Maret 2019
Dibaca Normal 1 menit
Saksi sejarah Serangan Umum 1 Maret 1949, Abdul Latief, mengungkapkan, Soeharto yang merupakan atasannya justru sedang asyik makan soto di masa-masa genting itu.
tirto.id - Serangan Umum 1 Maret 1949 di Yogyakarta tercatat dalam sejarah sebagai pembuktian masih eksisnya negara Indonesia. Ada satu fragmen menarik di sekitar peristiwa monumental ini. Soeharto, yang seharusnya menjalankan tugasnya dalam perang melawan Belanda itu, justru sedang asyik jajan soto babat.

Kejadian itu diceritakan kembali oleh Abdul Latief, salah seorang anak buah Soeharto ketika Serangan Umum 1 Maret 1949 dilancarkan. Latief, dalam tulisannya berjudul “Laporan tentang Dewan Jenderal kepada Jenderal Soeharto” yang dimuat di laman penerbit HastaMitra, mengungkapkan:

“[...] pada penyerangan total kota Yogyakarta dan terkenal enam jam di Yogyakarta, pasukan saya mendapat kepercayaan untuk menduduki daerah sepanjang Malioboro, mulai dari Stasiun Tugu sampai Pasar Besar Yogyakarta [Beringharjo].”

Soeharto yang saat itu berpangkat letnan kolonel dan menjabat sebagai Komandan Wehrkreise atau komandan di daerah pertahanan, seharusnya bertugas memantau pasukan Latief dari markas komando yang terletak di Kuncen, kampung yang berjarak tidak seberapa jauh dari medan pertempuran.

Abdul Latief dan pasukannya terdesak, terkepung tentara Belanda yang melancarkan serangan balik dengan amat agresif. Beruntung, Latief bisa lolos dari kepungan itu kendati cukup banyak prajuritnya yang menjadi korban.

Sebanyak 52 orang, yang terdiri dari prajurit dan pemuda gerilya di bawah pimpinan Latief, terbunuh oleh Belanda, sedangkan 12 lainnya mengalami luka-luka. Latief dan sisa-sisa pasukannya dengan susah-payah mundur, berupaya kembali ke markas komando di mana Soeharto berada.

“Kira-kira pada jam 12.00 siang hari, bertemulah saya dengan Komandan Wehrkreise Letkol Soeharto di markas, rumah yang saya tempati sebagai markas gerilya, waktu itu beliau sedang menikmati makan soto babat bersama-sama pengawal dan ajudannya,” ungkap Latief.


Kesaksian Abdul Latief

Tanpa mengajak ikut menyantap soto babat, sekalipun hanya sekadar basa-basi, tulis M. R. Siregar dalam buku Tragedi Manusia dan Kemanusiaan (2007), Soeharto, segera memerintahkan Latief kembali berperang, menggempur tentara Belanda yang masih ada di sekitar daerah itu.

“Kami segera melaporkan tugas kewajiban saya. Kemudian beliau masih memerintahkan lagi supaya menggempur pasukan Belanda yang sedang berada di kuburan Kuncen Yogyakarta, letaknya hanya beberapa ratus meter dari markas gerilya saya itu,” kenang Latief.

Latief juga menceritakan hal ini kepada Soebandrio, mantan Wakil Perdana Menteri RI. Dalam bukunya berjudul Kesaksianku Tentang G-30-S (2000), Soebandrio mengungkap kembali penuturan Latief:

Nah, saat Latief bersama sisa pasukannya berada di garis belakang itulah, mereka berjumpa Soeharto. Apa yang dilakukan Soeharto? Dia sedang santai makan soto babat,” tulis Soebandrio.

Serangan Umum 1 Maret 1949 pada akhirnya memang berhasil membuka mata dunia serta PBB bahwa Indonesia masih tegak berdiri, dan memaksa Belanda harus menghentikan agresi militernya di Yogyakarta, ibukota RI kala itu.


Soeharto -yang nantinya menjadi presiden- dicatat dalam buku-buku sejarah terbitan masa Orde Baru sebagai inisiator sekaligus pemimpin pertempuran bersejarah itu. Meskipun, jika cerita Latief benar adanya, sang komandan justru sedang bersantap ria saat puluhan anak buahnya bertaruh nyawa di medan laga.

Baca juga artikel terkait SEJARAH INDONESIA atau tulisan menarik lainnya Iswara N Raditya
(tirto.id - Sosial Budaya)

Penulis: Iswara N Raditya
Editor: Ivan Aulia Ahsan
DarkLight