Perbedaan Baca Manga dan Weebtoon dari Seni hingga Negara Asalnya

Oleh: Dhita Koesno - 20 Januari 2021
Dibaca Normal 3 menit
Perbedaan baca Manga dan Weebtoon, dari karakter, ilustrasi seni, hingga negara asal pembuatnya.
tirto.id - Baca manga dan webtoon tentu berbeda, karena keduanya memiliki perbedaan dalam berbagai aspek, baik dari elemen seperti seni hingga asalnya.

Salah satu perbedaan mendasar dalam baca manga dan webtoon adalah manga berasal dari Jepang dan webtoons berasal dari Korea Selatan.

Apa Itu Manga?


Manga Death Note
Cuplikan (teaser) manga one-shot 'Death Note' terbaru (2020). ANTARA/(jumpsq.shueisha.co.jp)


Dikutip dari New York Public Library (NYWPL), manga adalah istilah umum untuk berbagai macam buku komik dan novel grafis yang awalnya diproduksi dan diterbitkan di Jepang.

Tidak seperti buku komik Amerika yang biasanya dicetak penuh warna, manga Jepang hampir selalu berwarna hitam dan putih. Cetakan penuh warna seringkali hanya digunakan untuk rilis khusus.

Baca manga Jepang dilakukan dari kanan ke kiri dan bukan dari kiri ke kanan, yang merupakan norma dalam publikasi bahasa Inggris.

Tentu cara ini membutuhkan waktu untuk membiasakan diri jika Anda hanya pernah membaca publikasi berbahasa Inggris karena sering merasa "membaca mundur", tetapi pembaca hampir tidak akan menyadarinya setelah cukup berlatih.

Di Jepang, banyak manga yang dirilis setiap bulan atau setiap minggu berdasarkan bab demi bab melalui majalah manga seperti Weekly Shonen Jump, yang telah beredar sejak tahun 1968.

Sebagian besar seri manga sudah berjalan lama dan dapat mencakup banyak volume. Sementara manga untuk seri kecil, seperti Naoko Takeuchi's Sailor Moon, (12 volume), serta seri yang berjalan lebih lama seperti Dragon Ball milik Akira Toriyama, yang memiliki 42 volume.


Beberapa manga populer lainnya, seperti manga Boruto, manga One Piece, manga One Punch Man, manga Kimetsu No Yaiba, dan manga Attack on Titan.

Manga dibuat mirip dengan komik dengan panel seni terperinci yang berisi gelembung ucapan.

Gaya seni bervariasi antar-seniman, sering kali menggambarkan karakter imut dengan mata besar (seperti Shugo Chara), tetapi terkadang mendekati pendekatan yang hampir realistis (seperti Death Note).

Tidak ada gaya pasti untuk menggambar manga, tetapi mata besar, rambut runcing, dan warna cerah merupakan stereotip.

Orang dapat menemukan hampir semua genre manga, dari shounen yang penuh aksi, shoujo yang biasanya berpusat pada romansa, potongan kehidupan yang unik, drama dan thriller, hingga epos koboi luar angkasa.

Sesuai dengan rentang genre manga, manga berada pada kontinum kesesuaian usia. Saat mencari manga, seseorang harus melihat tidak hanya genre, tetapi juga topik yang dibahas dalam cerita itu sendiri.


Pengertian Webtoon


Ilustrasi Line Webtoon
Ilustrasi Line webtoon. FOTO/Naver Corporation


Webtoon adalah kata majemuk baru yang dibentuk dari dua kata, yakni situs web dan kartun. Webtoon juga dikenal sebagai komik daring.

Menurut DGU Post, salah satu alasan mengapa webtoon menjadi populer karena adanya penurunan buku komik tradisional di pasaran yang menyebabkan munculnya webtoon di Internet.

Sejak bisnis penerbitan menyusut, buku komik tradisional juga mulai mengalami penyusutan. Dengan internet, industri komik sekarang meroket, semakin banyak penulis komik berbakat mengunggah komik mereka di situs web.

Kartun Korea generasi pertama adalah komik dan kartun politik di koran. Orang-orang akan membaca kartun pendek ini sambil membaca koran.

Lalu kartun Korea generasi ketiga merupakan majalah komik yang memiliki beberapa komik dalam satu terbitan. Orang bisa membaca banyak kartun hanya dengan satu majalah komik.

Era Webtoon dimulai ketika buku komik tradisional gagal bersaing dengan konten media lain seperti video.

Seperti diwartakan Korea Herald, webtoons pertama kali muncul di Korea Selatan pada awal 2000-an, awalnya sebagai sarana untuk menarik pengguna ke situs portal dan mendigitalkan komik kertas.

Dua portal terbesar di negara itu, Daum dan Naver, meluncurkan platform webtoon mereka masing-masing pada tahun 2003 dan 2004, dan telah memimpin pasar sejak saat itu.

Sementara webtoon mulai mendapatkan pengikut yang lebih luas setelah 2008 dengan munculnya perangkat pintar, hanya dalam beberapa tahun terakhir pasar mengalami pertumbuhan yang signifikan secara finansial.


Perbedaan Baca Manga dan Webtoon


Berikut ini perbedaan manga dan webtoon dilansir dari Amino:

1. Negara asal

Manga berasal dari Jepang yang telah ada sejak abad ke-19. Manga dijual di seluruh dunia dam diterjemahkan ke dalam banyak bahasa berbeda.

Beberapa negara bahkan memiliki perusahaan Manga sendiri tempat mereka menerjemahkannya. Salah satu yang terbesar adalah Viz Media yang berlokasi di San Francisco, California.

Webtoons adalah Webcomics Korea Selatan. Webtoons diterbitkan online secara gratis. 2 perusahaan besar yang melakukannya adalah Daum (2003) dan Naver (2004).

2. Seni Manga vs Webtoon

Manga berwarna hitam dan putih. Tentu saja, ada pengecualian tetapi sebagian besar tidak berwarna. Webtoons di sisi lain selalu dalam warna yang membuatnya menarik untuk dilihat.

Ilustrasi seni di sebagian besar manga jauh lebih baik dan lebih terfokus. Sementara dalam webtoon, fitur wajah karakter juga sangat berbeda. Karakter webtoon sangat mirip dengan kehidupan nyata. Mereka sama-sama proporsional.

Dulu kebanyakan karakter manga memiliki mata yang besar. Perbedaan besar lainnya adalah bibir. Karakter manga hampir tidak memilikinya.

Bibir karakter Webtoons benar-benar terlihat nyata. Mereka biasanya berwarna merah muda terang, tampak berkilau seperti jika karakternya memakai lip gloss. Ekspresi wajah karakter juga bisa berbeda-beda.

3. Webtoons di strip, sementara Manga di halaman.

4. Tidak semua manga diterbitkan secara online.

5. Webtoon dibuat di komputer, sementara manga digambar dengan tangan.

6. Manga diadaptasi menjadi anime, sedangkan webtoons tidak.



Baca juga artikel terkait BACA MANGA atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Gaya Hidup)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Fitra Firdaus
DarkLight