Jonghyun dan Tuntutan Dunia K-Pop yang Membikin Depresi

Oleh: Aditya Widya Putri - 20 Desember 2017
Dibaca Normal 2 menit
Pada beberapa kasus, depresi itu akhirnya membunuh mereka.
tirto.id - Kasus bunuh diri kembali menimpa seorang bintang di dunia hiburan Korea. Vokalis utama boyband SHInee, Jonghyun ditemukan tewas di apartemennya setelah menghirup karbon monoksida dari briket batu bara yang ia nyalakan. Persaingan ketat di jagat hiburan Korea diduga menjadi salah satu faktor para bintang ini mengakhiri hidupnya.

Meski belum diketahui persis apa penyebab kematian Jonghyun, kakak perempuannya menduga Jonghyun depresi. Ia menarik kesimpulan itu berdasarkan pesan singkat yang dikirimkan sang adik.

“Semuanya terasa sangat berat hingga saat ini. Relakan aku pergi. Katakan kepada semua orang aku telah berusaha. Ini adalah salam terakhirku,” begitu bunyi pesan tersebut.

Baca juga: Waspadai Keracunan Monoksida Penyebab Tewasnya Jonghyun SHInee

Sebelum Jonghyun, tahun lalu seorang trainee DSP Media juga dikabarkan bunuh diri akibat depresi. Ahn Sojin ditemukan tewas setelah jatuh dari lantai 10 apartemennya di kawasan Daejeon, Korea Selatan pada Februari 2015.

Sojin tercatat sebagai salah satu trainee yang mengikuti “KARA Project”, acara yang dibuat DSP Media sebagai pra-debut girlband tersebut di bulan April 2015. Sayangnya, setelah mengikuti lima tahun masa pelatihan, kontrak Sojin malah diputus tiga bulan sebelum debut. Pengumuman DSP Media menyatakan Sojin tidak masuk sebagai trainee yang lolos.

Baca juga: Kenapa Banyak Musisi Bunuh Diri

Persaingan ketat di dunia hiburan Korea ternyata sudah terjadi sejak lama. Kondisi ini membuat para bintang harus melakukan beragam cara mempertahankan karier. Pada 2005, seorang aktris berbakat, Lee Eun Joo, sampai harus beradegan bugil saat tampil dalam The Scarlett Letter. Beberapa lama setelah melakukan adegan itu, Eun Joo mengalami insomnia, dan mengakhiri hidupnya.

Pengalaman buruk yang dialami oleh Ja Yeon pernah hampir menimpa Shin Jisoo, anggota dari Girlgrup Tahiti. Pada Januari 2016, ia mengungkapkan sebuah agensi berkali-kali menawarinya uang hingga $3.200 untuk sebuah layanan seks. Namun, ia menolak. Selain Jisoo, beberapa selebriti seperti Ivy dan Chung So-ra juga mengaku pernah mengalami hal serupa.

Baca juga: Perempuan Paling Banyak Bunuh Diri

Penampilan adalah yang Utama

Industri hiburan Korea merupakan salah satu industri hiburan yang memiliki level tekanan tinggi di dunia. Untuk bisa menjadi terkenal, selain bakat, para bintang Korea harus pula berpenampilan menarik.

Seorang mantan trainee SM Entertainment untuk girlgrup Girls' Generation, Kim Stella, mengaku mengalami masa sulit saat menjalani sesi latihan. Setiap minggu, para trainee wajib melalui “profile filming”. Agensi meminta mereka berdiri dengan berbagai angle untuk difoto.

Lalu, para trainee akan dikoreksi posisi mana yang membuat mereka terlihat aneh atau gendut. Pihak agensi juga menyuruh trainee yang dianggap gemuk berbaris. Mereka juga menyebutkan berat badan para trainee tersebut di hadapan trainee lainnya. Akibat tekanan semasa pelatihan, Stella menderita bulimia dan krisis kepercayaan diri selama bertahun-tahun.

“Jika dalam seminggu berat badanmu tidak menurun, mereka akan mencemooh habis-habisan,” kata Stella.

Baca juga: Meninggalkan Sekolah Demi Jadi Idola K-Pop

Satu lagi kejadian yang menegaskan bahwa industri hiburan di Korea amat mementingkan penampilan fisik. Terdapat sebuah kompetisi menyanyi di Korea bernama “King of Mask”. Acara tersebut mengharuskan pesertanya memakai topeng agar penonton dan panelis hanya mendengar suaranya saja dan dapat menilai mereka secara obyektif.

Park Jihyo, anggota dari grup vokal TWICE, sempat menjajal kompetisi ini. Sebelum membuka topeng, panelis justru mengomentari bentuk tubuh Jihyo yang dianggap seperti ibu-ibu beranak satu. Mereka juga mengatakan Jihyo mengalami turtle neck syndrome, istilah di Korea yang merujuk kondisi kepala yang maju seperti kura-kura.

Setelah melewati masa “koreksi bakat dan penampilan”, para idola ini tak langsung merasakan enaknya menjadi bintang. Di balik kisah sukses mereka, terselip perbudakan. Agensi membuat kontrak panjang, tapi sedikit bayaran bagi talentanya.

Kasus pada Boyband Dong Bang Shin Ki (DBSK) misalnya. Tiga personelnya menggugat pihak manajemen karena masalah pembayaran yang tak adil. Mereka dikontrak selama 13 tahun namun hampir tidak ada keuntungan yang dapat diambil oleh ketiganya.

Baca juga: Rontoknya Grup K-Pop Wanita

Infografik bunuh diri bintang kpop


Contoh lainnya adalah yang terjadi pada girlgrup Rainbow, yang dikontrak selama tujuh tahun oleh DSP Media. Orangtua para anggotanya mengaku sedih dan prihatin. Meski telah bekerja berjam-jam selama dua tahun ini, anak-anak mereka tak mendapat bayaran sepadan.

Di sisi lain, pihak DSP mengatakan telah membagi keuntungan dengan para anggota disesuaikan dengan beragam pengeluaran, misalnya biaya untuk tim manajer, koreografer, penata busana. Serta potongan uang “balik modal” akomodasi, dan biaya hidup, serta tahun-tahun yang dihabiskan untuk pelatihan oleh agensi.

Namun, meski berat dan menyiksa, gemerlap panggung hiburan Korea ternyata tak menyurutkan minat anak mudanya untuk menjadi bintang. Survei menunjukkan bahwa 21 persen remaja di Korea bercita-cita menjadi bintang K-pop saat dewasa. Mereka seolah dibutakan oleh kepalsuan dunia hiburan yang dipertontonkan layar kaca.

Bahkan, Sowon, salah satu anggota girlgrup GFriend, merasa sangat bahagia karena bisa lolos debut. Meski hal itu harus dibayar mahal dengan rasa lelah dan keterbatasan bertemu keluarga atau bergaul dengan teman-temannya.

“Saya hanya ingin bernyanyi. Saya berharap bisa tampil di mana pun dan kapan pun, meski saya tidak tidur atau kelelahan,” ujarnya kepada NBC.

========================

Jika Anda merasakan tendensi untuk melakukan bunuh diri, atau melihat teman atau kerabat yang memperlihatkan tendensi tersebut, amat disarankan untuk menghubungi dan berdiskusi dengan pihak terkait, seperti psikolog atau psikiater maupun klinik kesehatan jiwa. Salah satu yang bisa dihubungi adalah Into the Light yang dapat memberikan rujukan ke profesional terdekat (bukan psikoterapi/ layanan psikofarmaka) di [email protected]

Baca juga artikel terkait JONGHYUN atau tulisan menarik lainnya Aditya Widya Putri
(tirto.id - Sosial Budaya)

Reporter: Aditya Widya Putri
Penulis: Aditya Widya Putri
Editor: Maulida Sri Handayani