Jokowi Targetkan Relokasi Warga Sinabung Rampung Tahun Depan

Oleh: Akhmad Muawal Hasan - 14 Oktober 2017
Dibaca Normal 1 menit
Presiden Joko Widodo menargetkan relokasi untuk para pengungsi Gunung Sinabung di Kabupaten Karo, Sumatera Utara, dapat rampung pada 2018.
tirto.id - Presiden Joko Widodo mengunjungi area relokasi pengungsi Gunung Sinabung di Siosar, sekitar 17 kilometer dari Kota Kabanjahe, Kabupaten Karo, Sumatera Utara, pada Sabtu (14/10/2017). Ia menargetkan relokasi akan selesai seluruhnya pada tahun depan, sementara untuk 1.873 Kepala Keluarga (KK) diupayakan bisa rampung akhir tahun 2017.

"Sisanya kurang lebih 1.080 (KK) akan kita selesaikan tahun depan karena sudah ada penetapan dari Kementerian LHK (Lingkungan Hidup dan Kehutahan) mengenai lokasi yang akan digunakan," katanya sebagaimana dikutip Antara.

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Willem Rampangilei mengatakan untuk relokasi pengungsi dilakukan dalam 3 tahap.

Tahap pertama sudah selesai untuk 170 KK di Saosar, selanjutnya tahap kedua untuk 1.682 KK dan tambahan 181 KK dilakukan relokasi mandiri di 14 hamparan (lahan) yang ditargetkan selesai pada akhir 2017. Sedangkan tahap ketiga akan menampung 1.098 KK akan selesai pada 2018.

Relokasi selain untuk lahan pemukinan juga digunakan sebagai lahan pertanian. Masing-masing kepala keluarga menerima setengah hektare.

Dalam kesempatan tersebut Presiden Jokowi bersama rombongan juga mengunjungi lahan pertanian yang diberikan kepada para keluarga pengungsi.

"Kita tadi baru saja melihat lokasi pengungsi yang sudah selesai 370 rumah, juga diberikan lahan untuk pertaniannya tadi saya tanya juga apakah sudah bisa berproduksi dijawab sudah, nanam apa? Nanam kentang artinya ini sudah 370 sudah beres," tambah Jokowi.

Luas lahan yang diberikan untuk pengungsi dari Kementerian LHK adalah seluas 470 hektar. Meski demikian Jokowi tetap meminta agar masyarakat terus berhati-hati karena tidak diketahui kapan Gunung Sinabung berhenti berupsi.

"Sinabung berhentinya kapan kita tidak mengerti, tak bisa diprediksi kapan karena data yang saya terima terjadi lebih dari 200 erupsi baik kecil, sedang maupun gede. Kita hati-hati semua untuk mengamankan masyarakat," ungkapnya.

Baca juga artikel terkait GUNUNG SINABUNG atau tulisan menarik lainnya Akhmad Muawal Hasan
(tirto.id - Sosial Budaya)

Reporter: Akhmad Muawal Hasan
Penulis: Akhmad Muawal Hasan
Editor: Akhmad Muawal Hasan
DarkLight