Gejala Corona B117 & Bedanya dengan COVID-19, Apakah Lebih Bahaya?

Oleh: Dipna Videlia Putsanra - 4 Maret 2021
Dibaca Normal 3 menit
Apa gejala corona B117 dan apakah lebih berbahaya dari COVID-19?
tirto.id - Mutasi virus corona B117 sudah masuk ke wilayah Kabupaten Karawang, Jawa Barat, demikian menurut Gubernur Jawa Barat (Jabar) M Ridwan Kamil. Saat ini pihaknya sedang melakukan pelacakan terhadap varian baru virus corona B117 ini.

"Nah masih terkait berita COVID-19. Varian baru virus corona B117 dari Inggris yang sudah ada di Indonesia, sudah masuk di Karawang. Oleh karena itu kami sudah melakukan pelacakan," katanya Ridwan Kamil, Rabu (3/3/2021), seperti dikutip Antara News.

Ridwan Kamil meminta agar penelitian terhadap virus corona baru B117 ini segera dilakukan oleh Tim Unpad, agar segera diketahui cara pencegahan dan hal-hal lain terkait B117 yang sudah ada di Indonesia ini.

"Jadi kami harus bagaimana ibu bapak peneliti dengan adanya varian baru ini? Apakah sama perlakuan protokol kesehatan 3M-nya atau bagaimana. Itu kami mohon secepatnya ada penelitian," katanya.

Kang Emil, meminta kepada warga Jabar agar tetap tenang dan tidak panik terkait adanya varian baru virus corona tersebut dan langkah antisipasi telah dilalukan sejak awal karena Satgas COVID-19 telah memprediksi bahwa virus ini akan bermutasi.

"Jadi ikhtiar kita sesuaikan dan kita tingkatkan," katanya.

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyatakan telah menemukan dua kasus varian baru virus corona atau virus jenis B117-UK dari Inggris di Indonesia.

"Tadi malam [Senin (1/3/2021)] saya mendapatkan informasi bahwa dalam tepat satu tahun pandemi COVID-19 hari ini, kita menemukan mutasi B117-UK di Indonesia," kata Wakil Menteri Kesehatan Dante Saksono.

Gejala Corona B117 Mutasi COVID-19 dari Inggris


Varian corona B117 ini pertama kali ditemukan di Kent pada September 2020 dan dikaitkan dengan peningkatan tajam kasus di Inggris. Varian ini sekarang menjadi strain dominan di Inggris dan telah menyebar ke lebih dari 70 negara.


Lebih banyak penelitian sedang dilakukan untuk lebih memahami risiko varian ini. Penting juga untuk diingat bahwa keseluruhan risiko kematian akibat COVID-19 masih rendah.

Dilansir New Scientist, gejala corona B117 sebagian besar sama dengan gejala yang sebelumnya dikaitkan dengan COVID-19, seperti batuk terus-menerus dan demam.

Namun, lebih sedikit orang yang melaporkan gejala anosmia, kehilangan atau perubahan indra perasa atau penciuman, pada Januari ketika B117 menyumbang sekitar 86 persen infeksi, dibandingkan pada November hingga Desember yang hanya 16 persen.

Studi menunjukkan varian baru B117 sedikit lebih mematikan daripada varian yang lebih lama, tetapi dengan perawatan yang lebih baik, risiko kematian mungkin masih lebih rendah daripada saat pandemi dimulai.

Vaksin yang ada mungkin sedikit kurang efektif melawan B117. Misalnya, vaksin Oxford / AstraZeneca tampaknya sekitar 74 persen efektif mencegah infeksi gejala akibat B117, dibandingkan dengan 85 persen untuk varian lain.

Di Inggris, beberapa virus B117 sekarang juga memiliki mutasi tambahan yang disebut E484K. Varian B117 dengan mutasi E484K ini mungkin merupakan virus yang menyebar lebih cepat dan lebih baik dalam menghindari kekebalan.

Studi menunjukkan bahwa vaksin ini menawarkan efektivitas 75% melawan strain Inggris, dibandingkan dengan 84% melawan strain awal. Ini jauh di atas tingkat perlindungan minimum 50% yang direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

Ciri-Ciri Corona B117 Mutasi COVID-19


Baru-baru ini, Departemen Kesehatan Pennsylvania mengonfirmasi, B117, varian baru dari virus corona yang pertama kali ditemukan di Inggris, berada di Pennsylvania. Meskipun jenis ini baru, kami memiliki beberapa data tentangnya. Berikut lima hal yang harus diketahui semua orang, seperti dikutip Lehigh Valley Health Network:

1. Varian B117 lebih menular daripada jenis aslinya

Data menunjukkan bahwa B117 sekitar 50 persen lebih menular daripada strain aslinya. “Infeksi B117 sangat mengkhawatirkan,” kata Timothy Friel, MD, Ketua, Departemen Kedokteran.

“Penting untuk diingat bahwa kami membandingkannya dengan galur asli virus korona, yang sangat menular dan memiliki tingkat kematian yang jauh lebih tinggi daripada banyak virus lain yang biasa kami alami, seperti influenza.”

Varian berisi serangkaian perubahan yang disebut mutasi. Untuk B117, ada 23 perubahan pada regangan. Varian lain juga bermunculan, seperti yang baru-baru ini ditemukan di Afrika Selatan yang juga diperkirakan menyebar lebih cepat daripada strain aslinya.

2. Risiko komplikasi infeksi serupa dengan jenis aslinya

Jika Anda terinfeksi B117, risiko komplikasi Anda tetap sama. B117 tidak memiliki tingkat kematian atau tingkat gejala yang lebih tinggi dan kisaran gejala tampaknya sama dengan versi virus yang lebih umum yang telah beredar sejak awal 2020.

Terapi standar COVID-19 dan obat-obatan yang digunakan di rumah sakit juga tampaknya sama efektifnya dalam membantu orang dengan B117 pulih. Jika lebih banyak orang menjadi sakit karena infeksi virus ini, lebih banyak orang yang akan dirawat di rumah sakit.

3. Mutasi B117 diprediksi telah menyebar luas

Tes swab PCR dalah bentuk pengujian COVID-19 yang paling umum dan efektif yang tersedia. Meskipun tes usap PCR dapat mendeteksi apakah Anda sakit dengan COVID-19, tes ini tidak menunjukkan jenis virus mana yang Anda punya.

Jadi bagaimana B117 ditemukan? Di Pennsylvania, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) melakukan pengujian acak untuk mencari mutasi tertentu. Karena tingkat pengujian tersebut belum dilakukan pada tingkat yang tersebar luas, sangat mungkin B117 telah tersebar luas.

4. Vaksin memberikan perlindungan terhadap B117

Kedua vaksin COVID-19 yang telah menerima Otorisasi Penggunaan Darurat oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS efektif dalam memberikan perlindungan terhadap jenis asli virus corona. Hasil studi yang lebih baru menunjukkan mereka juga akan memberikan perlindungan terhadap B117. Vaksin tersebut secara ilmiah terbukti aman dan efektif.

5. Terus lakukan protokol kesehatan COVID-19

Tetap lakukan protokol kesehatan, cuci tangan, pakai masker, dan jaga jarak. Sejauh ini, protokol kesehatan adalah cara terbaik untuk mencegah virus COVID-19 dan mutasi lainnya.


Baca juga artikel terkait CORONA B117 atau tulisan menarik lainnya Dipna Videlia Putsanra
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dipna Videlia Putsanra
Editor: Agung DH
DarkLight