Dua Pelajar RI Raih Gelar Grandmaster of Memory di AOMC 2023

Penulis: Dhita Koesno, tirto.id - 3 Nov 2023 13:50 WIB
Dibaca Normal 2 menit
Dua pelajar Indonesia meraih gelar Grandmaster of Memory di Ajang Kompetisi Daya Ingat Internasional atau Asia Open Memory Championship (AOMC) 2023.
tirto.id - Indonesia berhasil menyabet dua gelar Grandmaster of Memory dari ajang kejuaraan daya ingat se-Asia yaitu, Asia Open Memory Championship (AOMC) 2023 di De Lasalle University, Filipina pada tanggal 28-29 Oktober 2023 lalu. Torehan prestasi ini juga bersamaan dengan momen peringatan Hari Sumpah Pemuda.

AOMC 2023 merupakan rangkaian Mind Sports Competition 2023 yang sudah dilaksanakan sejak awal tahun hingga puncaknya pada bulan Desember di mana para juara akan melakukan showcase kemampuan daya ingatnya di depan umum.

Yudi Lesmana selaku Ketua Umum Indonesia Memory Sports Counci (IMSC) dalam keterangan tertulisnya kepada Tirto, Jumat (3/11/2023) mengatakan, dua gelar Grandmaster of Memory tersebut diraih oleh Hasna Widyaningrum, pelajar asal SMA Negeri 1 Pandaan, Pasuruan, Jawa Timur dan Aulia Nadia Azzahra dari SMAN 2 Tangerang Selatan, Banten.

AOMC 2023
Aulia Nadia Azzahra Menerima Penghargaan Grandmaster of Memory. foto/Rilis AOMC 2023


Hasna Widyaningrum meraih gelar bergengsi ini dengan mengingat 8 deck kartu remi yang telah dikocok, 840 angka acak dalam waktu 30 menit, 52 urutan kartu acak dalam waktu 50,95 detik, dan 170 kata acak dalam waktu 15 menit.

Sedangkan, Aulia Nadia Azzahra berhasil mengingat 7 deck kartu remi yang telah dikocok, 768 angka acak dalam waktu 30 menit, 52 urutan kartu acak dalam waktu 80,13 detik, dan 199 kata acak dalam waktu 15 menit.

AOMC 2023
Hasna Widyaningrum Menerima Penghargaan Gelar Grandmaster of Memory. foto/ foto/Rilis AOMC 2023


Kejuaraan yang digelar di kawasan Manila, Filipina tersebut memperlombakan 10 jenis perlombaan yang menguji kemampuan otak dalam mengingat. Di antaranya Names and Faces (15 menit mengingat wajah dan nama), Binary Numbers (30 menit mengingat urutan angka biner acak), Random Images (5 menit mengingat urutan gambar acak), Random Numbers (5 menit dan 30 menit mengingat urutan angka acak).

Kemudian Fictional Dates (5 menit mengingat tahun dan kejadian), Random Words (15 menit mengingat urutan kata acak), Spoken Numbers (mengingat deretan angka yang diperdengarkan dalam interval satu detik per angka), dan Random Cards (mengingat urutan kartu remi yang telah dikocok dengan batasan waktu 5 menit dan 30 menit).

Kesepuluh nomor lomba tersebut bertujuan untuk mengasah dan mempertajam kemampuan konsentrasi dan daya ingat seseorang sehingga lomba tersebut merupakan ajang untuk memperkuat kemampuan otak. Lebih lanjutnya lagi, kemampuan ini dapat diaplikasikan dalam mempercepat proses belajar anak.

Hasna dan Aulia Nadia juga berhasil mengumpulkan masing-masing total poin yaitu 4,178 dan 3.864 poin dalam kompetisi yang diikuti 6 negara tersebut. Hasil yang mereka raih berhasil memenuhi syarat minimal pencapaian Grandmaster Memory yang telah ditetapkan oleh Badan Memory Internasional.

Selain menyabet Grandmaster of Memory, Hasna meraih medali emas dari cabang Names and Faces dengan mengingat 126 Wajah dan Nama dalam 15 menit dan Aulia Nadia meraih perak dari cabang Random Words dengan mengingat 199 kata acak dalam waktu 15 menit.

Di kejuaran Internasional tersebut, Indonesia harus bersaing dengan peserta dari negara lain seperti Jepang, China, Mongolia, Australia, dan Filipina yang menjadi tuan rumah.

Bahkan, Indonesia menduduki peringkat kedua overall di bawah Mongolia, dan mengungguli Filipina yang menjadi tuan rumah acara AOMC 2023.

Indonesia mengirimkan 25 peserta untuk bertanding di ajang AOMC ini dan membawa pulang total 22 medali (4 emas, 10 perak, dan 8 perunggu).

Peserta lainnya yang turut menyumbangkan medali untuk Indonesia ialah Janet Valencia, Muhammad Ryo Arifin, Zimam Akmal Kurnia, Savero Althaf, Danish Ahza Irmawan, dan Faiza Aliyya Renata.

“Prestasi anak-anak di ajang ini diharapkan mampu menginspirasi anak-anak Indonesia lainnya untuk berprestasi dengan skala internasional dan tidak mudah menyerah dalam meraih cita-cita,” tambah Yudi Lesmana selaku Ketua Umum IMSC.


Baca juga artikel terkait SIARAN PERS atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno


Penulis: Tim Media Servis

DarkLight