Apa Itu Alcohol Withdrawal Syndrome atau Sindrom Penarikan Alkohol?

Penulis: Dhita Koesno, tirto.id - 2 Okt 2020 17:58 WIB
Dibaca Normal 2 menit
Apa Itu Alcohol Withdrawal Syndrome; ketika tubuh terlepas dari ketergantungan alkohol.
tirto.id - Alcohol Withdrawal Syndrome (AWS) merupakan istilah sebutan untuk gejala yang terjadi ketika seorang peminum alkohol berat tiba-tiba berhenti atau secara signifikan mengurangi asupan alkoholnya.

Dengan AWS, seseorang mungkin mengalami kombinasi gejala fisik dan emosional, mulai dari kecemasan ringan dan kelelahan hingga mual.

Dikutip dari Healthline, beberapa gejala AWS yang dialami bisa separah halusinasi dan kejang. Paling ekstremnya, AWS dapat mengancam jiwa.


Apa Saja Gejala Alcohol Withdrawal Syndrome?


Tanda dan gejala AWS dapat muncul di mana saja dari enam jam hingga beberapa hari setelah minuman terakhir yang dikonsumsi. Ini biasanya mencakup setidaknya dua dari gejala berikut ini:

  • Tremor
  • Kegelisahan
  • Mual
  • Muntah
  • Sakit kepala
  • Detak jantung meningkat
  • Berkeringat
  • Sifat lekas marah
  • Kebingungan
  • Insomnia
  • Mimpi buruk
  • Tekanan darah tinggi

Gejala yang dialami biasanya dapat memburuk selama dua hingga tiga hari, dan beberapa gejala yang lebih ringan dapat bertahan selama berminggu-minggu pada beberapa orang.

Sementara jenis sindrom AWS yang paling parah atau dikenal sebagai delirium tremens (DT), tanda dan gejalanya meliputi:

  • Kebingungan yang ekstrim
  • Agitasi ekstrim
  • Demam
  • Kejang
  • Halusinasi taktil, seperti rasa gatal, terbakar, atau mati rasa yang sebenarnya tidak terjadi
  • Halusinasi pendengaran, atau mendengar suara yang tidak ada
  • Halusinasi visual, atau melihat gambar yang tidak ada

Menurut tinjauan literatur 2013 di Industrial Psychiatry Journal, berikut adalah pedoman tentang kapan seseorang bisa mengalami gejala penarikan alkohol:

6 jam

Gejala penarikan ringan biasanya dimulai sekitar enam jam setelah minuman terakhir. Seseorang yang memiliki riwayat panjang peminum berat dapat mengalami kejang enam jam setelah berhenti minum.

12 sampai 24 jam

Sebagian kecil orang yang mengalami penarikan alkohol mengalami halusinasi pada saat ini. Mereka mungkin mendengar atau melihat hal-hal yang sebenarnya tidak ada.

Meskipun gejala ini mungkin menakutkan, dokter tidak menganggapnya sebagai komplikasi yang serius.

24 sampai 48 jam

Gejala penarikan kecil biasanya berlanjut selama waktu ini. Gejala-gejala ini mungkin termasuk sakit kepala, tremor, dan sakit perut.

Jika seseorang mengalami penarikan kecil, gejalanya biasanya memuncak pada 18 hingga 24 jam dan mulai berkurang setelah empat hingga lima hari.

48 jam sampai 72 jam

Beberapa orang mengalami bentuk penarikan alkohol yang parah yang oleh dokter disebut delirium tremens (DTs) atau delirium penarikan alkohol.

Seseorang dengan kondisi ini dapat mengalami detak jantung yang sangat tinggi, kejang, atau suhu tubuh yang tinggi.

72 jam

Ini adalah saat ketika gejala penarikan alkohol biasanya paling buruk. Dalam kasus yang jarang terjadi, gejala penarikan sedang dapat berlangsung selama sebulan. Ini termasuk ilusi dan detak jantung yang cepat (melihat hal-hal yang sebenarnya tidak ada).


Pengobatan Alcohol Withdrawal Syndrome


Seperti dilansir situs WebMD, bagi penderita AWS yang meminta bantuan medis, dokter biasanya akan memandu untuk jenis perawatan yang dibutuhkan, kecuali Anda memiliki kondisi kesehatan yang serius atau pernah mengalami AWS yang serius di masa lalu.

Anda mungkin tidak memerlukan lebih dari lingkungan yang mendukung untuk membantu. Itu termasuk:

  • Tempat yang tenang
  • Pencahayaan lembut
  • Kontak terbatas dengan orang-orang
  • Suasana yang positif dan mendukung
  • Makanan sehat dan banyak cairan

Obat umum termasuk benzodiazepin untuk membantu mengobati gejala seperti kecemasan, insomnia, dan kejang. Anda mungkin juga mengonsumsi obat anti kejang dan antipsikotik, bersama dengan obat lain.

Mengobati sindrom penarikan alkohol adalah perbaikan jangka pendek yang tidak membantu masalah inti.

Saat berbicara dengan dokter tentang pereda gejala, ada baiknya untuk mendiskusikan pengobatan untuk penyalahgunaan atau ketergantungan alkohol. Dokter dapat memberi Anda nasihat untuk membantu bagaimana caranya berhenti minum.


Baca juga artikel terkait ALKOHOL atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH

DarkLight