Alat Musik Angklung: Asal, Sejarah, dan Cara Memainkannya

Penulis: Yonada Nancy, tirto.id - 11 Mar 2022 13:40 WIB
Dibaca Normal 1 menit
Alat musik angklung berasal dari Jawa Barat dan telah dikenal sebelum era Hindu masuk ke Nusantara.
tirto.id - Angklung merupakan alat musik tradisional yang berasal dari Jawa Barat. Alat musik angklung berupa tabung-tabung bambu yang dirangkai sedemikian rupa dan menghasilkan bunyi apabila digerakkan.

Sejarah mencatat angklung sudah dikenal masyarakat sebelum era Hindu masuk ke Nusantara. Saat ini, alat musik tradisional angklung menjadi salah satu ikon budaya Jawa Barat serta Indonesia di mata internasional.

Melansir laman resmi Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf), angklung telah tercatat sebagai warisan budaya oleh United Nations Educational, Scientific, and Cultural Organization (UNESCO).

Sejarah Alat Musik Angklung


Menurut Dinas Pendidikan (Disdik) Kabupaten Purwakarta, alat musik angklung dipercaya sudah ada sebelum Indonesia mengenal pengaruh Hindu. Era Hindu sendiri terjadi sekitar abad ke-5 Masehi.

Meskipun dikenal sebagai alat musik tradisional Jawa Barat, menurut Jaap Kunst dalam Music in Java alat musik angklung juga ditemui di daerah Sumatra Selatan dan Kalimantan.

Sejarah penggunaan angklung di Jawa Barat sendiri tercatat di masa Kerajaan Sunda, yaitu sekitar abad ke-12 hingga ke-16. Di era tersebut, permainan angklung dilakukan untuk melakukan pemujaan terhadap Nyai Sri Pohaci sebagai lambang Dewi Sri (Dewi Padi atau Dewi Kesuburan).

Merujuk kisah yang tercatat dalam Kidung Sunda, selain untuk pemujaan, alat musik angklung juga dimainkan untuk memacu semangat prajurit dalam peperangan.

Seiring dengan berkembangnya zaman, angklung masih digunakan sebagai alat musik untuk berbagai pertunjukkan. Setelah proklamasi, pertunjukkan angklung dilakukan oleh tokoh angklung nasional, Daeng Soetigna dalam Perundingan Linggarjati 1946.

Daeng Soetigna dikenal dengan julukannya sebagai Bapak Angklung Indonesia. Ia berhasil menciptakan angklung dengan tangga nada diatonis sehingga alat musik itu bisa dimainkan secara harmonis bersama dengan alat musik Barat lainnya.

Usahanya melestarikan angklung dilanjutkan oleh sang murid, Udjo Ngalagena. Udjo Ngalegna dikenal sebagai pendiri tempat wisata seni budaya unggulan di Bandung bernama Saung Angklung Udjo.

Seiring dengan kepopulerannya di mancanegara, tahun 2010 UNESCO menetapkan angklung sebagai warisan budaya yang harus dilestarikan.

Cara Memainkan Alat Musik Angklung


Angklung merupakan alat musik melodis yang menghasilkan bunyi apabila digoyang. Bunyi tersebut berasal dari benturan antara tabung dan bilah bambu yang dirangkai sedemikian rupa.

Melansir Rumah Belajar berikut tiga cara memainkan alat musik angklung:

1. Teknik kurulung atau getar


Teknik kurulung adalah cara yang paling umum digunakan untuk memainkan angklung. Cara memainkan angklung dengan teknik ini adalah satu tangan memegang rangka angklung sementara tangan lainnya menggoyangkan angklung.

Goyangan dilakukan sesuai nada yang diinginkan hingga tabung-tabung bambu yang ada saling beradu dan menghasilkan bunyi.

2. Teknik cetok atau sentak


Teknik cetok dalam permainan angklung dilakukan dengan cara menarik tabung dasar dengan cepat menggunakan jari ke telapak tangan. Teknik ini dapat menghasilkan bunyi satu kali saja atau stacato.

3. Teknik tengkep


Cara memainkan teknik tengkep tidak jauh berbeda dengan teknik kurulung. Bedanya, pada teknik tengkep salah satu tabung angklung ditahan menggunakan jari agar tidak ikut bergetar.


Baca juga artikel terkait ALAT MUSIK ANGKLUNG atau tulisan menarik lainnya Yonada Nancy
(tirto.id - Sosial Budaya)

Penulis: Yonada Nancy
Editor: Iswara N Raditya

DarkLight