9 Daftar Mitos Soal Makanan dan Virus Corona COVID-19

Oleh: Dewi Adhitya S. Koesno - 16 September 2020
Dibaca Normal 3 menit
Daftar mitos seputar makanan dan virus Corona COVID-19 yang berkembang di masyarakat.
tirto.id - Sejak kemunculannya pada Desember 2019, pandemi Covid-19 telah menyebabkan 939.755 kematian dan memengaruhi lebih dari 29.757.889 orang per Rabu (16/9/2020) sore, demikian data dari Worldometers.

Covid-19 dapat menyerang siapa saja, menyebabkan gejala mulai dari ringan hingga sangat parah, di mana beberapa orang lebih mungkin menderita penyakit parah daripada yang lain karena mereka memiliki karakteristik atau kondisi medis yang meningkatkan risikonya.

Di tengah wabah virus Corona, ada banyak kekhawatiran tentang keamanan pangan.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah meyakinkan bahwa tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa menangani makanan atau mengonsumsi makanan dikaitkan dengan Covid-19.

Namun, penelitian terbaru oleh sekelompok peneliti China menyatakan bahwa virus Covid-19 dapat bertahan selama delapan hari pada suhu 4 derajat Celcius dalam makanan beku.

Meskipun penelitian tersebut telah membuktikan bahwa virus dapat ditemukan dalam makanan beku seperti salmon dan produk daging lainnya, ada kebutuhan yang berlebihan untuk melakukan lebih banyak penelitian tentang masalah tersebut untuk mendapatkan pemahaman yang lebih jelas tentang bahayanya.

Dalam peristiwa ini, telah terjadi peningkatan paranoia atau ketakutan seputar virus corona yang menyebar dan tertular melalui makanan.

Berikut ini beberapa mitos seputar makanan dan virus Corona yang paling umum beredar di mayarakat seperti dilansir dari laman Boldsky.

Mitos 1: Menghindari Es Krim Membantu Terhindar dari COVID-19

Ilustrasi es krim
Ilustrasi es krim [Foto/Shutterstock]


Fakta: Salah. Sebuah penelitian menyebutkan, tidak ada bukti ilmiah yang menunjukkan bahwa makan makanan beku seperti es krim menyebarkan virus. Menghindari es krim dan makanan dingin lainnya juga dapat membantu mencegah timbulnya penyakit

Mitos 2: Anda Bisa Tertular COVID-19 Dari Makanan Cina

Fakta: Salah. Meskipun terdengar bodoh, tidak mungkin tertular virus corona dari makanan Cina kecuali dan sampai makanan tersebut terpapar pada seseorang yang terkena virus COVID-19.

Mitos 3: Sup Bawang Putih Bisa Menyembuhkan

Ilustrasi rempah-rempah
Ilustrasi rempah-rempah. FOTO/Istockphoto


Fakta: Salah. Ada klaim bahwa meminum sup yang terbuat dari merebus delapan siung bawang putih dalam air akan menyembuhkan seseorang dari virus corona.

Meskipun konsumsi bawang putih secara teratur dapat membantu meningkatkan kekebalan, tetapi tidak mungkin mengonsumsi sup bawang putih akan membantu melindungi tubuh dari serangan virus SARS-CoV-2.

Mitos 4: Air Minum Dapat Membantu Terhindar dari COVID-19

Ilustrasi minum  air putih
Ilustrasi minum air putih. TIRTO/Andrey Gromico


Fakta: Salah. Minum banyak air sepanjang hari umumnya baik untuk kesehatan secara keseluruhan. Namun, itu tidak cukup untuk mencegah timbulnya infeksi virus korona.

Klaim tersebut menunjukkan bahwa minum air setiap 15 menit akan membasuh virus apa pun ke kerongkongan sehingga tidak akan masuk ke paru-paru.

Mitos 5: COVID-19 Bisa Berasal dari Buah dan Sayuran Segar

Ilustrasi Sayuran
Ilustrasi Sayuran. foto//istockphoto


Fakta: Salah. Sangat tidak mungkin orang dapat tertular Covid-19 dari produk segar. CDC menyebutkan, tidak ada bukti hingga saat ini virus yang menyebabkan penyakit pernapasan ditularkan melalui makanan, buah-buahan atau sayuran.

Meskipun penelitian di China telah mengklaim bahwa virus dapat bertahan hidup pada ikan Salmon, penelitian tersebut berbicara tentang makanan beku dan bukan produk segar.

Mitos 6: Meninggalkan Belanjaan di Mobil Selama 1x24 Jam akan Lebih Aman

Fakta: Tidak akan. Selain bahan makanan kehilangan kesegarannya, tidak ada hal lain yang akan terjadi pada belanjaan di dalam mobil.

Klaim tersebut menunjukkan bahwa meninggalkan barang belanjaan di bagasi mobil selama beberapa hari akan membuat Anda lebih mungkin tetap bebas dari infeksi Covid-19.

Mitos 7: Menambahkan Cabai ke Makanan Bisa Mencegah Virus Corona

Ilustrasi Makanan Pedas
Ilustrasi makanan pedas. foto/istockphoto


Fakta: Salah. Meskipun mengonsumsi cabai dalam jumlah terbatas dapat bermanfaat bagi kesehatan Anda karena mengandung capsaicin, yang bertindak sebagai antioksidan untuk melindungi sel-sel dan membantu meredakan peradangan, tidak mungkin ramuan pedas dapat mencegah penyakit virus corona.

Mitos 8: Lemon dan Kunyit Membantu Mencegah Covid-19

Fakta: Salah. Kombinasi lemon dan kunyit dikenal memberikan sejumlah manfaat kesehatan. Meskipun kombinasi ini memiliki manfaat kesehatan seperti pereda nyeri, manajemen peradangan dan manajemen sakit tenggorokan, kombinasi ini tidak membantu mencegah timbulnya Covid-19.

Mitos 9: Covid-19 Bisa Diobati dengan Berkumur Air Hangat yang Dicampur Garam dan Cuka

Fakta: Salah. Meskipun berkumur dengan larutan air-cuka-garam hangat dapat membantu menyembuhkan sakit tenggorokan, itu tidak dapat membantu infeksi Covid-19.

Klaim tersebut mengatakan bahwa virus Corona sebelum mencapai paru-paru, ia tetap berada di tenggorokan selama empat hari dan saat ini orang tersebut mulai batuk dan sakit tenggorokan dan Jika dia banyak minum air dan berkumur dengan air hangat dan garam atau cuka menghilangkan virus.

WHO menunjukkan bahwa walaupun membilas hidung menggunakan saline (air asin) dapat membantu orang pulih dari flu lebih cepat, hal itu sama sekali tidak dapat mencegah infeksi saluran pernapasan.


Baca juga artikel terkait MAKANAN PENYEBAB COVID-19 atau tulisan menarik lainnya Dewi Adhitya S. Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dewi Adhitya S. Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight