Soal Kebocoran Data Facebook, Jokowi Minta Perkuat Keamanan Siber

Oleh: Maya Saputri - 28 April 2018
Dibaca Normal 1 menit
"Di ASEAN kita perlu memastikan kerangka kerja sama di bidang keamanan siber juga memuat pelindungan data pribadi. Untuk itu, kerja sama siber merupakan keharusan," ujar Presiden Jokowi.
tirto.id - Presiden Joko Widodo menekankan pentingnya kewaspadaan terhadap serangan siber di hadapan pemimpin dan kepala negara ASEAN yang hadir dalam KTT ASEAN ke-32 di Singapura.

Saat berpidato pada Rapat Pleno Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Ke-32 ASEAN di The Istana Singapura, Jumat malam, Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan perlunya kerja sama yang lebih erat di ranah teknologi digital dan keamanan siber antara negara-negara anggota ASEAN.

"Kita tahu terdapat penyalahgunaan data pribadi dari pengguna Facebook. Di ASEAN kita perlu memastikan kerangka kerja sama di bidang keamanan siber juga memuat pelindungan data pribadi. Untuk itu kerja sama siber merupakan keharusan," ucapnya.

Selain itu, Presiden Jokowi mengatakan bahwa potensi ASEAN di bidang "e-commerce" sangat besar. Menurut dia, pada 2025 pengguna internet ASEAN akan meningkat 3 kali lipat menjadi 600 juta.

"Pembelanjaan 'e-commerce' diproyeksikan mencapai hampir 90 miliar dolar AS dan total ekonomi berbasis internet akan mencapai 200 miliar dolar AS," kata Kepala Negara.

Oleh karena itu, kawasan ASEAN dinilai perlu membangun kerja sama yang lebih erat antara negara-negara anggota ASEAN dalam hal pengembangan kebijakan keamanan siber dan inisiatif "capacity building" termasuk melalui the ASEAN Cyber Capacity Programme, the AMCC, dan the ASEAN-Japan Cybersecurity Capacity Building Centre.

Dalam pernyataan para kepala negara dan pemimpin ASEAN terkait kerja sama keamanan siber di antaranya disebutkan perlunya negara-negara anggota ASEAN untuk mewujudkan upaya membangun kepercayaan diri dan mengadopsi norma-norma umum, sukarela, dan tidak mengikat dari perilaku masyarakat. Tujuannya agar dapat berlaku tanggung jawab di dunia maya sehingga dapat meningkatkan kepercayaan dan keyakinan dalam penggunaan dunia maya untuk kepentingan ekonomi dan integrasi.

Untuk itu ditekankan manfaat adanya dialog dan kerja sama dalam isu keamanan siber dengan mitra dialog, beberapa pihak lain, platform-platform lain yang diketuai negara-negara anggota ASEAN termasuk ARF dan ADMM-plus.

Presiden Jokowi Undang Pemimpin ASEAN ke Bali

Presiden Joko Widodo juga mengundang para pemimpin dan kepala negara anggota ASEAN untuk ke Bali pada Oktober 2018 untuk acara ASEAN Leaders gathering (ALg).

Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat berpidato pada Rapat Pleno Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Ke-32 ASEAN di The Istana Singapura, Jumat (28/4/2018) malam, mengatakan Indonesia berharap kehadiran para pemimpin dan kepala negara ASEAN ke Bali akhir tahun ini.

"Saya mengundang dan sangat mengharapkan kehadiran Yang Mulia dalam pertemuan di Bali. Sampai bertemu di Bali" ucapnya.

Jokowi juga mengutarakan Indonesia akan menjadi tuan rumah pertemuan tahunan IMF-World Bank, di Nusa Dua Bali, pada Oktober 2018.

Bersamaan dengan itu, ia mengatakan Indonesia akan menyelenggarakan ASEAN Leaders gathering (ALg), pada 11 Oktober 2018. Pertemuan ALg itu, lanjut Presiden, akan menunjukkan kerja sama yang solid dan kepemimpinan ASEAN dalam mengelola pertumbuhan ekonomi untuk menciptakan kesejahteraan yang lebih baik, kesetaraan, dan pencapaian "Sustainable Development Goals" (SDGs).

Dalam penutup pidatonya, Presiden Jokowi mengundang para Kepala Negara ASEAN untuk benar-benar dapat hadir di Bali, Oktober mendatang.

Turut hadir mendampingi Presiden dalam rapat pleno tersebut Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto dan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi.

Baca juga artikel terkait SKANDAL FACEBOOK atau tulisan menarik lainnya Maya Saputri
(tirto.id - Teknologi)


Penulis: Maya Saputri
Editor: Maya Saputri
Dari Sejawat
Infografik Instagram