Sinopsis Operation Chromite: Aksi Liam Neeson di Film Perang Korea

Penulis: Dhita Koesno, tirto.id - 25 Des 2020 17:07 WIB
Dibaca Normal 1 menit
Sinopsis Operation Chromite, film perang Incheon di Korea Selatan yang dibintangi Liam Neeson.
tirto.id - Operation Chromite adalah film drama perang Korea Selatan produksi tahun 2016 yang disutradarai oleh John H. Lee.

Film didasarkan pada peristiwa kehidupan nyata dari pertempuran Incheon, meskipun menampilkan versi fiksi dari sejarah operasi intelijen militer CIA / AS "Trudy Jackson", yang dilakukan sebelum operasi pendaratan yang sebenarnya.

Film Operation Chromite dirilis pada 27 Juli 2016 di Korea Selatan dengan durasi 111 menit dan didistribusikan oleh CJ Entertainment.

Operation Chromite dibintangi oleh Lee Jung-jae, Lee Beom-soo, Jin Se-yeon, serta aktor Hollywood Liam Neeson.

Box Office Mojo mencatat, film Operation Chromite berhasil memperoleh pendapatan lebih dari 2,7 juta dolar AS selama masa tayangnya di seluruh dunia.

IMDb memberi skor 6,2/10 untuk film ini dan situs agragator ulasan Rotten Tomatoes memberikan skor 40 persen, sementara skor versi penonton 52 persen.

Sinopsis Operation Chromite


Pada tahun 1950, hanya beberapa bulan setelah pasukan Korea Utara menguasai sebagian besar Korea Selatan, sebuah koalisi PBB yang dipimpin Amerika dikerahkan ke Korea untuk membantu Korea Selatan yang sedang berjuang.

Jenderal Angkatan Darat Douglas MacArthur (Liam Neeson) menyusun rencana rahasia untuk menyerang di belakang garis musuh di kota pelabuhan Incheon.

Strategi berisiko ditentang oleh para pemimpin cabang militer lainnya, memaksa MacArthur untuk merancang operasi klandestin untuk mengumpulkan informasi penting dari dalam Incheon yang diduduki dengan mengoordinasikan operasi intelijen Korea Selatan selama seminggu yang dikenal sebagai "X-Ray".

Inti dari serangan rahasia ini, Kapten Jang Hak-Soo (Lee Jung-jae) dari Unit Intelijen angkatan laut Korea Selatan (mantan perwira militer Korea Utara yang membelot ke Korea Selatan setelah melihat ayahnya dieksekusi di depannya oleh rekan-rekan perwira komunisnya), dan tujuh anggota unit X-Ray menyamar sebagai unit inspeksi Korea Utara dan menyusup ke pusat komando militer Korea Utara di Incheon, dikoordinasikan oleh Komandan terlatih Soviet Lim Gye-Jin (Lee Beom-soo), anak didik pemimpin Korea Utara, Kim Il-Sung.

Tujuan utama mereka adalah untuk menentukan penempatan pertahanan Korea Utara (seperti ranjau dan artileri) dan karakteristik taktis pelabuhan Incheon (terkenal dengan arus deras dan gelombang pasang besar), dan mengamankan mercusuar yang penting untuk keberhasilan pendaratan.

Segera curiga dengan "misi inspeksi" Jang, Lim mencoba menghalangi penyelidikan rekannya dan memerintahkan stafnya untuk memantau para pendatang baru dengan cermat.

Komando AS menyampaikan perintah MacArthur untuk mendapatkan bagan navigasi yang menunjukkan penempatan ranjau angkatan laut di pelabuhan dan menyiapkan strategi untuk membantu pasukan koalisi mendaratkan serangan amfibi dalam waktu dua jam yang sempit di antara gelombang pasang.

Ketika kontak dalam unit intelijen militer Korea Selatan yang dikenal sebagai KLO (Kantor Penghubung Korea, pendahulu dari Markas Besar Detasemen Intelijen Korea Selatan, atau HID) memperingatkan Jang bahwa waktu hampir habis untuk menyelesaikan misi dengan sukses, dia mendorong kelompoknya untuk ekstrem.

Sementara itu, di Tokyo, MacArthur mempersiapkan Operasi Chromite, kekuatan invasi 75.000 tentara PBB dan lebih dari 200 kapal perang, untuk segera berangkat ke Semenanjung Korea.


Baca juga artikel terkait SINOPSIS OPERATION CHROMITE atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Film)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH

DarkLight