Penculik WNI di Perairan Malaysia Belum Diketahui

Oleh: Rima Suliastini - 16 Agustus 2016
Dibaca Normal 1 menit
Duta Besar Republik Indonesia untuk Malaysia, Herman Prayitno menjelaskan, belum ada kelompok yang mengaku menculik seorang pelaut Indonesia di perairan antara Malaysia dan Filipina.
tirto.id - Seorang pelaut Indonesia yang menjadi kapten kapal berbendera Malaysia menjadi korban penculikan di perairan antara Malaysia dan Filipina pada Rabu (3/8/2016), namun hingga kini belum ada pihak yang mengaku melakukan penculikan tersebut.

Hal tersebut diungkapkan oleh Duta Besar Republik Indonesia untuk Malaysia, Herman Prayitno di Gedung KBRI Kuala Lumpur, Senin (15/8/2016).

"Sampai hari ini, belum ada yang mengaku menculik kapten kapal saat mencari ikan di perairan antara Malaysia dan Filipina," katanya ketika dimintai keterangan mengenai perkembangan kasus penculikan WNI tersebut.

Menurut dia, KBRI Kuala Lumpur bersama dengan Konsulat Jenderal Kota Kinabalu, Konsulat Tawau terus melakukan koordinasi dengan pihak keamanan Malaysia seperti PRDM dan Escom.

"Dalam kasus ini, kita tunggu hasil kerja sama antar negara yang diharapkan menghasilkan sesuatu yang positif," ungkapnya.

Dengan adanya kasus tersebut, kata Herman, pihaknya melakukan sosialisasi terhadap warga Indonesia yang bekerja di wilayah Kota Kinabalu ataupun Tawau, Sabah agar berhati-hati.

"Kepada para TKI di Sabah dan Tawau diminta berhati-hati dalam menjalani pekerjaan di wilayah tersebut agar tidak menjadi korban perampokan seperti yang dialami sejumlah WNI," katanya.

Ketika ditanya kondisi korban penculikan, Dubes menjelaskan, dari sejumlah informasi yang diterima, korban dalam kondisi baik.

"Kita memang belum pernah mendapatkan informasi langsung tentang kondisi korban, tapi dari informasi yang dikumpulkan, korban dalam kondisi baik," katanya.

Begitu pula lokasi keberadaan korban juga tidak diketahui. Namun dari hasil pemantauan, penculik dan korbannya sudah berada di wilayah Filipina.

Sementara itu, mengenai adanya informasi bahwa para penculik kembali meminta uang tembusan kepada majikan, juga dipantau perkembangannya.

"Ada kabar pihak penculik menghubungi majikan kapal untuk meminta uang tebusan. Tapi saat akan ditelepon balik tidak tersambungkan," ucapnya.

Sementara itu, kasus penculikan ini terjadi tanggal 3 Agustus lalu. Awalnya terdapat tiga orang di kapal tersebut. Kemudian dua orang diantaranya dilepas dengan harapan bisa menyampaikan bahwa penculik minta tebusan uang sekitar 10 ribu ringgit.

Namun, permintaan uang tebusan tersebut tidak terpenuhi, dan para perampok pun menyandera kapten kapal berbendera Malaysia tersebut dan sampai saat ini korban belum diketahui keberadaannya.

Baca juga artikel terkait HARD NEWS atau tulisan menarik lainnya Rima Suliastini
(tirto.id - Hukum)

Sumber: Antara
Penulis: Rima Suliastini
Editor: Rima Suliastini
DarkLight