Nadiem Makarim Benarkan Go-Pay Akan Mandiri pada 2018

Nadiem Makarim Benarkan Go-Pay Akan Mandiri pada 2018
CEO Gojek Nadiem Makarim menjadi pembicara pada sesi pertama Business Summit Business Summit dalam rangkaian KTT IORA ke-20 tahun 2017 di di Jakarta Convention Center, Jakarta, Senin (6/3). ANTARA FOTO/IORA SUMMIT 2017/Wahyu Putro A.
Reporter: Damianus Andreas
15 November, 2017 dibaca normal 1 menit
Nadiem percaya diri dengan langkah Go-Pay keluar dari ekosistem Go-Jek karena telah mengantongi izin penyelenggara uang elektronik dari Bank Indonesia.
tirto.id - Chief Executive Officer (CEO) PT Go-Jek Indonesia, Nadiem Makarim membenarkan fitur uang elektronik Go-Pay akan keluar dari ekosistem layanan Go-Jek pada 2018. Nadiem mengaku percaya diri dengan langkah tersebut karena Go-Pay telah mengantongi izin penyelenggara uang elektronik dari Bank Indonesia (BI).

Go-Pay sendiri telah menjadi sarana penghimpun dana konsumen Go-Jek sejak akhir 2015 lalu. Dengan Go-Pay, para pengguna dimungkinkan untuk membayar berbagai macam jasa yang tersedia dalam aplikasi Go-Jek secara nontunai tanpa membutuhkan adanya kartu kredit.

“Di 2018, Go-Pay akan keluar dari ekosistem Go-Jek. Bisa digunakan untuk online dan offline, sehingga bisa digunakan seperti halnya cash. Di mana orang terima cash, orang terima Go-Pay,” kata Nadiem, di Restoran Kembang Goela, Jakarta pada Rabu (15/11/2017).

Menurut Nadiem, jumlah transaksi oleh pengguna dengan Go-Pay telah mencapai angka 60 persen. “[Rencana Go-Pay keluar dari ekosistem Go-Jek] sangat jelas. Go-Pay itu kan punya lisensi uang elektronik. Jadi kami bisa menggunakan Go-Pay di luar aplikasi Go-Jek,” ucap Nadiem.

Selain dari segi perizinan, Nadiem juga mengklaim kalau Go-Pay telah siap dari segi infrastruktur. “Kami sekarang satu-satunya pemain digital terbesar yang punya digital wallet,” ungkap Nadiem.

Kendati demikian, Nadiem tidak bersedia menjawab saat disinggung apakah rencana menjadikan Go-Pay sebagai uang elektronik yang berdiri sendiri ikut dibicarakan saat bertemu Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati pada Selasa (7/11/2017) lalu.

Masih dalam kesempatan yang sama, Nadiem menilai kendala besar dari perkembangan layanan keuangan berbasis teknologi (financial technology/fintech) di Indonesia terdiri dari tiga hal, yakni masalah kepercayaan, edukasi, dan aksesibilitas.

“Tantangan utamanya adalah kepercayaan. Orang belum 100 persen percaya terhadap digital wallet. Lalu masih banyak juga yang belum mengerti bagaimana caranya top up (isi ulang uang elektronik),” kata Nadiem.

Go-Jek sendiri akhir-akhir ini memang sedang gencar dalam menjalin kerja sama dengan sejumlah lembaga keuangan maupun pemerintah.

Terlepas dari kebenaran bahwa Go-Pay akan lepas dari Go-Jek di 2018, Nadiem telah berkomitmen agar perusahaan rintisannya itu bisa memberikan akses finansial bagi masyarakat.

“Akses itu sebenarnya untuk mereka yang tidak punya pembayaran secara mudah, belum cashless, dan tidak memiliki layanan perbankan. Go-Pay adalah financial solution,” ucap Nadiem.

Baca juga artikel terkait GOPAY atau tulisan menarik lainnya Damianus Andreas
(tirto.id - dam/abd)

Keyword