Mengenal Objek, Konsep, Prinsip dan Pendekatan Geografi

Oleh: Yonada Nancy - 23 Februari 2021
Dibaca Normal 2 menit
Tidak hanya mempelajari soal permasalahan sosial, geografi juga mempelajari fenomena-fenomena alam yang ada di permukaan bumi.
tirto.id - Hubungan antara manusia dan alam dapat dipelajari melalui ilmu geografi. Pernyataan ini sesuai dengan yang diungkapkan oleh Maurice Le Lannou, seorang ahli geografi asal Prancis dalam bukunya yang berjudul La Geographie Humaine. Lannou menyebutkan bahwa objek studi geografi adalah kelompok manusia dan organisasinya di muka bumi.

Tidak hanya mempelajari soal permasalahan sosial, geografi juga mempelajari fenomena-fenomena alam yang ada di permukaan bumi. Sebelum mempelajari geografi ada baiknya untuk memahami konsep, objek, prinsip, serta pendekatan bidang ilmu tersebut.

Konsep Geografi

Dalam modul elektronik (e-modul) terbitan Kemendikbud pada 2019, geografi memiliki dua konsep, yaitu konsep dasar dan konsep esensial. Konsep dasar atau yang juga dikenal dengan konsep utama adalah konsep yang menggambarkan hakekat suatu ilmu.

Sementara konsep esensial adalah konsep yang perlu dikuasai pelajar dalam konteks keilmuwan. Konsep esensial berisi berbagai elemen penting untuk memahami fenomena geografi yang ada. Setidaknya terdapat 10 konsep esensial geografi, antara lain:
    • Konsep lokasi atau letak. Konsep ini berkaitan dengan tempat atau lokasi yang dibagi menjadi dua, yaitu lokasi absolut (berdasarkan letak lintang dan bujur) dan lokasi relatif (berdasarkan letak geografis atau lainnya).
    • Konsep jarak atau konsep yang berkaitan antar satu wilayah dengan wilayah yang lain.
    • Konsep keterjangkauan (accessibility), yakni konsep yang berkaitan dengan kondisi medan, ketersediaan sarana transportasi, dan sarana komunikasi suatu wilayah.
    • Konsep pola, yaitu konsep yang berkaitan dengan bentuk, struktur, dan persebaran fenomena alam maupun sosial yang ada di permukaan bumi.
    • Konsep morfologi, yaitu konsep yang menggambarkan perwujudan dataran di muka bumi sebagai dampak dari proses geologi.
    • Konsep aglomerasi yaitu konsep yang berkaitan dengan kecenderungan persebaran yang bersifat mengelompok di suatu wilayah beserta faktor pengaruhnya.
    • Konsep nilai kegunaan, yang berkaitan dengan nilai guna suatu objek atau wilayah potensial.
    • Konsep interaksi, yaitu konsep yang berkaitan dengan ketergantungan satu wilayah dengan wilayah lain.
    • Konsep diferensiasi areal, konsep yang membandingkan antar wilayah yang dengan perbedaan dan karakteristik khusus masing-masing wilayah tersebut.
    • Konsep keterkaitan keruangan, yaitu konsep yang menunjukkan tingkat keterikatan antar wilayah yang mendorong adanya interaksi sebab-akibat antar wilayah tersebut.
Objek Geografi

Studi geografi tidak terlepas dari objek kajiannya. Secara umum, dikutip dari Modul Geografi yang diterbitkan oleh PP-PAUD dan Dikmas Jawa Barat pada 2017, objek geografi dibagi menjadi dua, yaitu objek material dan objek formal.

1. Objek material

Objek material berkaitan dengan objek materi yang dikaji, yaitu berupa fenomena geosfer atau lapisan bumi. Beberapa objek material geografi antara lain:
    • Atmosfer atau lapisan udara yang menyelimuti permukaan bumi.
    • Hidrosfer atau lapisan air yang ada di permukaan bumi (baik di darat maupun laut).
    • Litosfer atau lapisan batuan terluar bumi dan lapisan kerak bumi sebagai tempat makhluk hidup.
    • Biosfer atau lapisan yang berkaitan dengan keberadaan makhluk hidup (flora dan fauna) yang hidup berinteraksi dengan lingkungannya.
    • Antroposfer atau lapisan yang membahas mengenai fenomena manusia.
2. Objek formal

Objek ini berkaitan dengan cara pandang yang digunakan untuk memahami objek material geografi. Objek ini dijelaskan dengan menjawab pertanyaan 5W+1H atau Apa (What), Siapa (Who), Dimana (Where), Kapan (When), Kenapa (Why), dan Bagaimana (How).

Prinsip Geografi

Dalam menjelaskan suatu gejala atau fenomena yang terjadi, geografi menggunakan empat prinsip sebagai landasan, antara lain:
    • Prinsip persebaran atau distribusi yang menyatakan bahwa persebaran suatu gejala di permukaan bumi tidak merata, termasuk tumbuhan, hewan, manusia, maupun bentang alam.
    • Prinsip interelasi atau hubungan yang saling berpengaruh antar satu gejala dengan gejala lainnya di sebuah wilayah.
    • Prinsip deskripsi atau gambaran dan penjelasan detail sebuah fenomena atau gejala.
    • Prinsip kronologi atau penjelasan fakta dan masalah yang ditinjau secara komperhensip dari prinsip persebaran, interelasi, dan deskripsi.

Pendekatan Geografi

Kustopo, dalam modul geografi yang diterbitkan pada 2017 menyebutkan bahwa pendekatan merupakan cara untuk memperoleh pemahaman atas sesuatu. Bidang ilmu geografi dalam hal ini memiliki lima pendekatan, yaitu:

1. Pendekatan keruangan (spatial approach)

Pendekatan ini berkaitan dengan metode analisis untuk mempelajari eksistensi ruang atau space. Ruang dalam lingkup geografi merupakan wilayah yang mewadahi kegiatan manusia dalam menjelaskan fenomena geosfer. Pendekatan ini tidak terlepas prinsip-prinsip geografi, termasuk persebaran, interelasi, deskripsi, dan kronologi.

2. Pendekatan regional atau kewilayahan (regional approach)

Pendekatan regional berkaitan dengan wilayah tempat gejala atau suatu masalah tersebar. Pendekatan ini percaya bahwa setiap wilayah memiliki karakteristik yang berbeda-beda. Aktivitas manusia bukan sebagai topik utama dalam pendekatan ini, melainkan wilayah yang menjadi topik utamanya. Bisa dibilang pendekatan ini merupakan kombinasi analisa keruangan dan analisa ekologi.

3. Pendekatan ekologi (ecological approach)

Pendekatan ini berkaitan dengan hubungan antara organisme hidup dan lingkungannya. Pendekatan ini juga mempelajari dua jenis pengaruh Pengaruh yang pertama yaitu pengaruh kegiatan manusia terhadap lingkungan. Sementara pengaruh yang kedua adalah pengaruh fenomena alam terhadap lingkungannya.

4. Pendekatan historis atau kronologi (historical approach)

Pendekatan historis membantu mengkaji dinamika dan perkembangan suatu gejala geografi di wilayah tertentu dan kaitannya dengan waktu. Pendekatannya dapat dilakukan dengan mengkaji perkembangan, sejarah yang pernah terjadi, hingga prediksi gejala-gejala yang akan datang.

5. Pendekatan sistem (system approach)

Pendekatan sistem ditinjau sebagai satu kesatuan yang saling berkaitan dan tidak terpisahkan satu sama lain. Pendekatan ini diterapkan pada serangkaian gejala alam maupun sosial.


Baca juga artikel terkait OBJEK GEOGRAFI atau tulisan menarik lainnya Yonada Nancy
(tirto.id - Pendidikan)

Kontributor: Yonada Nancy
Penulis: Yonada Nancy
Editor: Nur Hidayah Perwitasari
DarkLight