Mengenal Haka, Tarian Perang Suku Maori Kuno di Selandia Baru

Oleh: Yandri Daniel Damaledo - 17 Maret 2019
Dibaca Normal 1 menit
Haka, tarian yang sering dilakukan oleh tim rugby di Selandia Baru, sesaat sebelum kick off dimulai.
tirto.id - Tarian Haka adalah sejenis tari perang suku Māori kuno yang secara tradisional dilangsungkan di medan perang, sekaligus saat berbagai kelompok berkumpul dalam damai.

Suku Maori adalah penghuni pertama Selandia Baru atau Aotearoa, yang berarti 'Negeri Awan Putih'.

Melansir dari newzealand.com, Haka adalah pertunjukan berapi-api yang menampilkan kebanggaan, kekuatan, dan kesatuan suatu suku.

Gerakannya mencakup hentakan kaki keras, juluran lidah, dan tepukan tubuh berirama untuk mengiringi nyanyian keras.

Syair tarian haka seringkali menggambarkan leluhur dan peristiwa dalam sejarah suku tersebut secara puitis.

Biasanya dimulai dengan kata-kata: "Ka mate! Ka mate! Ka ora! Ka ora!", Yang berarti: "Aku mati! Aku mati! Aku hidup! Aku hidup! Aku hidup!"

Melansir dari The Sun, saat ini, Haka biasanya dilakukan oleh tim nasional sebelum memulai kick-off dalam suatu pertandingan.

Asal-Usul Tarian Haka

Haka pertama kali dilakukan oleh tim rugby Asli Selandia Baru pada tahun 1888 dan 1889.

Hingga tahun 1986, tarian ini hanya digunakan oleh All Blacks di pertandingan tandang, tetapi sekarang menjadi bagian integral dari ritual pra-pertandingan mereka untuk setiap pertandingan.

Haka asli disusun pada awal abad ke-19 oleh seorang kepala prajurit Maori bernama Te Rauparaha.

Haka juga dipertunjukkan di seluruh negeri pada upacara pemakaman, pernikahan, dan dalam presentasi dan perayaan sekolah tertentu.

Pemain masa lalu dan sekarang, serta anggota masyarakat, melakukan Hakas khusus untuk kematian All Black dan legenda rugby Jonah Lomu dan Jerry Collins dalam beberapa kali.

Makna "Ka Mate!"

Laman All Blacks melaporkan, lirik Haka "Ka Mate" yang terkenal, disusun oleh Kepala Suku Ngati Toa Te Rauparaha sekitar tahun 1820, dengan kisah komposisinya yang terkenal dalam sejarah lisan Ngati Toa dan Ngati Tuwharetoa, dua iwi (suku) yang paling terkait dengan asal-usulnya.

Selama masa konflik, Te Rauparaha yang sedang dikejar oleh prajurit saingan iwi, dan disembunyikan oleh Te Wharerangi dari Tuwharetoa di lubang kumara (ubi jalar asli), dengan istri Te Wharerangi, Te Rangikoaea yang diarahkan untuk duduk di atas.

Dipandu oleh Tohunga (cendekiawan / pendeta) mereka, para prajurit mencari Te Rauparaha dan ketika mereka semakin dekat, dia bergumam "Ka Mate Ka Mate" (Ini adalah kematian, ini adalah kematian).

Tersembunyi dari Tohunga oleh kekuatan spiritual dari makanan dan wanita di atas, Te Rauparaha tidak ditemukan, dan ketika para pencari lewat di atas kepala, dia menggumamkan "Ka ora Ka ora" (Ini adalah kehidupan, ini adalah kehidupan).

Ketika para prajurit akhirnya pergi, Te Rauparaha dapat memanjat keluar dari lubang kumara dengan mengucapkan “Tenei te tangata puhuruhuru nana nei i tiki mai whaka whiti whiti te ra”.

Ada banyak interpretasi dari kata-kata ini dan "tangata puhuruhuru" mungkin menjadi referensi untuk pria berambut (Te Wharerangi), tetapi tradisi lisan Ngati Toa menyatakan bahwa, Te Rauparaha memberikan penghargaan pada kekuatan spiritual Te Rangikoaea ketika ia naik (Upane, Kaupane) dari kegelapan lubang menuju cahaya matahari (Whiti te ra! Hai!)

Pada Agustus 2005, sebelum pertandingan Tri Nations Test melawan Afrika Selatan di Carisbrook, All Blacks tampil untuk pertama kalinya 'Kapa O Pango', sebuah haka baru untuk dan tentang All Blacks.

Setahun dalam pembuatan, Kapa O Pango ditulis untuk tim oleh Derek Lardelli, seorang ahli tikanga Maori (budaya dan adat-istiadat Maori) Ngati Porou iwi.

Kata-kata dan tindakannya merayakan tanah Selandia Baru, pakis perak, dan pejuangnya yang berkulit hitam. Nama tersebut dapat diterjemahkan hanya sebagai 'tim hitam'.





Baca juga artikel terkait SELANDIA BARU atau tulisan menarik lainnya Yandri Daniel Damaledo
(tirto.id - Sosial Budaya)


Penulis: Yandri Daniel Damaledo
Editor: Agung DH