Jika Sandiaga Jadi Wagub DKI: Seperti Mempermainkan Amanat Rakyat

Oleh: Haris Prabowo - 22 April 2019
Dibaca Normal 1 menit
Sandiaga dipilih warga Jakarta untuk jadi Wakil Gubernur. Dia lantas pergi mengincar kursi RI 2. Jika kalah dan kembali ke Balai Kota DKI, dia dianggap mempermainkan amanat rakyat.
tirto.id - Berdasarkan hasil hitung cepat, Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno kalah di Pilpres 2019. Jika hasil perhitungan KPU sama, ini akan jadi kekalahan ketiga Prabowo (2009 sebagai cawapres, 2014, dan 2019 sebagai capres) dan pertama bagi Sandiaga.

Sandiaga harus menunggu lima tahun lagi agar bisa kembali berkompetisi--jika mau. Dan kursi Wakil Gubernur DKI yang ditinggalkannya hampir satu tahun terakhir adalah modal besar untuk itu. Kini kursi Wagub DKI masih kosong.

Modal politik ini disinggung pengajar ilmu politik Universitas Al-Azhar Indonesia, Ujang Komaruddin. Ujang bilang ini memungkinkan karena tak ada satu pun aturan yang dilanggar. Berdasarkan Pasal 176 UU 10/2016 tentang Pilkada, yang berhak mengusulkan Sandiaga sebagai wakil gubernur kembali adalah partai pengusung pasangan Anies dan Sandiaga di Pilkada DKI: PKS dan Gerindra.

"Sandiaga menjadi Wagub DKI Jakarta lagi mungkin saja terjadi. Namun itu bergantung pada deal-deal politik antara Gerindra dan PKS," kata Ujang saat dihubungi reporter Tirto, Senin (22/4/2019) siang.

Kendati secara regulasi memungkinkan, tapi Ujang menilai dari kacamata etik tidak baik dan bahkan cenderung buruk. Dengan kembali sebagai DKI 2 karena kalah pemilu, ia bisa dianggap mempermainkan suara masyarakat dan jabatan publik.

"Secara etika kurang baik," tambah Ujang.

Banyak Cara


Pengajar komunikasi politik UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Adi Prayitno, juga mengatakan hal yang kurang lebih mirip dengan Ujang. Dia bilang tak etis bagi Sandiaga jika kembali ke DKI mendampingi Anies Baswedan.


"Bisa saja kok, cuma seperti turun kasta dan tak etis. Masak kalah tiba-tiba balik lagi? Ada opini publik yang menganggap Sandiaga seperti mempermainkan amanah rakyat. Seakan-akan kekuasaan bisa dipermainkan," kata Adi kepada reporter Tirto.

"Mending enggak usah balik lagi biar enggak ada pandangan negatif," tambahnya.

Adi mengatakan ada alternatif lain yang bisa dipilih Sandiaga sebagai modal politik menuju 2024. Salah satunya adalah dengan masuk partai.

"Paling memungkinkan itu ya masuk partai politik, ya Gerindra. Apalagi ia punya kedekatan khusus dengan Prabowo. Baguslah. Gerindra salah satu partai yang diperhitungkan 5-7 tahun ke depan," kata Adi.

Alternatif lain adalah dengan masuk ke kabinet Jokowi--jika dia benar-benar menang.

"Sandiaga enggak ada sekat tertentu dengan Jokowi. Bisa aja masuk kabinet. Tapi tentu bersaing ketat dengan kompetitor lain yang mengincar 2024," tambahnya.


Masih Yakin


Isu kembalinya Sandiaga ke Balai Kota sudah didengar Waketum Partai Gerindra Fadli Zon. Ia lantas menepis isu itu. Fadli yakin kalau Sandiaga sudah menang dan akan menjadi Wakil Presiden RI periode 2019-2024.

"Dia wakil presiden. Kok jadi wagub? Enggak ada. Kita merasa menang. Prabowo-Sandi menang," katanya saat ditemui di DPR RI, Senin (22/4/2019) pagi.

Pendapat berbeda keluar dari mulut Wakil Ketua Majelis Syuro PKS Hidayat Nur Wahid. Ia mempersilakan jika Sandiaga berkeinginan demikian.

"Ya, monggo saja kalau beliau mau," katanya saat ditemui di DPR RI, Senin pagi.

"Tapi kan belum tentu beliau kalah. Kalau beliau nanti menang sebagai wapres bagaimana? Ini proses belum selesai," lanjutnya.

Baca juga artikel terkait WAGUB DKI atau tulisan menarik lainnya Haris Prabowo
(tirto.id - Politik)

Reporter: Haris Prabowo
Penulis: Haris Prabowo
Editor: Rio Apinino