Contoh Penerapan Hukum Newton 1, 2, 3 dalam Kehidupan Sehari-Hari

Oleh: Ilham Choirul Anwar - 15 September 2021
Dibaca Normal 2 menit
Hukum Newton 1, 2, 3 dapat ditemukan pada berbagai aktivitas yang dilakukan sehari-hari.
tirto.id - Banyak hal yang terjadi dalam kehidupan manusia yang bisa dijelaskan dengan Hukum Newton. Sir Isaac Newton, penemu hukum ini, bahkan merumuskan penghitungan tertentu dari hukum yang berkaitan dengan besaran gaya pada suatu benda. Ada tiga hukum yang ditemukannya dan kemudian dinamakan Hukum I Newton, Hukum II Newton, dan Hukum III Newton.

Mengutip laman Sumber Belajar Kemdikbud, hukum Newton memberikan gambaran mengenai kaitan antara gaya yang bekerja pada benda, dan gerak yang disebabkan akibat gaya itu. Hukum gerak Newton ini menjadi landasan dalam hukum dasar dinamika melalui perumusan pengaruh gaya terhadap perubahan gerak benda.

Dari semua hukum tersebut, maka Newton meletakkan Hukum I Newton berkenaan dengan konsep kelembaman. Lalu, Hukum II Newton berkaitan dengan percepatan dan gaya sebagai pemicu percepatan. Terakhir, Hukum III Newton menjelaskan tentang aksi-reaksi.

Contoh Penerapan Hukum Newton

1. Hukum I Newton

Mengutip laman m-Edukasi Kemdikbud, Hukum I Newton menyatakan:

"Bila resultan gaya yang bekerja pada suatu benda sama dengan nol atau tidak ada gaya yang bekerja pada benda tersebut, maka setiap benda akan bergerak terus dengan kelajuan tetap pada lintasan lurus (gerak lurus beraturan) atau tetap diam."

Hukum tersebut menjelaskan bahwa sebuah benda memiliki kecenderungan diam mempertahankan keadaannya. Sifat ini dikenal dengan sifat kelembaman dan hukum ini juga punya nama lain yaitu Hukum Kelembaman.

Rumus Hukum Kelembaman:
∑F = 0 atau Resultan Gaya (kg m/s2)

Contoh penerapan Hukum I Newton terlihat pada saat orang naik mobil. Pada kasus naik mobil bergerak cepat dan mengerem secara mendadak, tubuh penumpang cenderung terdorong ke depan. Inilah yang kemudian mengilhami produsen mobil untuk menambah fitur sabuk pengaman dan airbags sebagai pelindung penumpang dari cedera.

2. Hukum II Newton

Hukum II Newton menyatakan:

"Percepatan suatu benda berbanding lurus dengan gaya total yang bekerja padanya, serta berbanding terbalik dengan massanya. Arah percepatan sama dengan arah gaya total yang bekerja padanya."

Dalam Hukum II Newton, jika benda memperoleh dorongan gaya yang searah laju arah benda tersebut maka akan memiliki gaya yang semakin besar. Begitu pula sebaliknya, apabila terjadi gaya tolak melawan gaya benda tersebut, maka laju gaya melambat akibat adanya perubahan kecepatan dan perubahan laju. Dalam hukum ini berlaku rumus:

F = m.a, dengan "F" yaitu gaya (N), "m" adalah massa benda (kg), dan "a" adalah percepatan (m/s2).

Penerapan Hukum II Newton bisa dilihat dengan membandingkan saat seseorang mendorong meja dan lemari. Dia memerlukan gaya lebih besar saat mendorong lemari ketimbang meja. Penyebabnya, lemari mempunyai massa lebih besar daripada kursi.

3. Hukum III Newton

Hukum III Newton menyatakan:

"Tiap aksi menimbulkan reaksi. Apabila suatu benda memberi gaya pada benda lain, maka benda yang mendapat gaya tersebut memberikan gaya yang besarnya sama dengan gaya yang diterima dari benda pertama. Namun, arah gaya akan saling berlawanan."

Melalui hukum ini, sebuah aksi memberikan konsekuensi kemunculan reaksi. Hal ini selaras dengan hukum sebab-akibat. Gaya benda saat terjadi aksi-reaksi memiliki arah berlawanan da bekerja pada benda yang berbeda-beda.

Rumus Hukum III Newton terdiri tiga macam yaitu:

a. Rumus gaya gesek: Fg = u x N, dengan Fg = gaya gesek (N), u = koefisien gesekan, dan N = Gaya normal (N).

b. Rumus gaya berat: w = m x g, dengan w = Gaya berat (N), m = massa benda (kg), dan g = gravitasi Bumi (m/s2)

c. Rumus berat sejenis: s = p x g, dengan s = berat jenis (N/m3),p = massa jenis (kg/m3), dan g = berat benda (N).

Penerapan hukum ini terlihat pada waktu seseorang melakukan olahraga lompat jauh. Pada waktu kaki melakukan tolakan balok lompat, maka kaki akan memberi gaya pada tanah. Sementara itu, tanah juga akan memberi gaya secara berlawanan sehingga menyebabkan badan terdorong ke udara dan melayang.


Baca juga artikel terkait HUKUM NEWTON atau tulisan menarik lainnya Ilham Choirul Anwar
(tirto.id - Pendidikan)

Kontributor: Ilham Choirul Anwar
Penulis: Ilham Choirul Anwar
Editor: Yulaika Ramadhani
DarkLight