Apa Itu VPN dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Oleh: Muhammad Agung - 19 November 2020
Dibaca Normal 1 menit
VPN adalah Virtual Private Network, berikut adalah penjelasan lengkap soal perangkat ini beserta cara kerjanya.
tirto.id - VPN adalah singkatan dari Virtual Private Network. Sesuai dengan namanya, VPN menyediakan jaringan virtual yang bersifat pribadi sehingga mereka dapat terhubung ke internet dengan cara yang aman dan terjamin. Pada dasarnya, tujuan akhir VPN adalah menjaga kerahasiaan informasi pribadi Anda.

Bagaimana sebenarnya VPN itu bekerja?

Menurut sebuah artikel yang berjudul How does VPN Work? VPN bekerja dengan merutekan koneksi internet perangkat Anda melalui server pribadi VPN yang telah dipilih. VPN bukanlah penyedia layanan internet (ISP) sehingga ketika sebuah data dikirim ke internet, data tersebut berasal dari VPN, bukan komputer Anda.

VPN bertindak sebagai perantara saat terhubung ke internet. Dengan demikian, VPN dapat menyembunyikan alamat IP Anda--rangkaian nomor yang diberikan ISP Anda pada perangkat Anda--dan melindungi identitas Anda.

Selain itu, jika data tersebut ‘dicegat’, data tidak akan dapat dibaca hingga mencapai tujuan akhirnya. VPN membuat "terowongan" pribadi dari perangkat Anda ke internet dan menyembunyikan data penting melalui sesuatu yang dikenal sebagai enkripsi.

Dasar-dasar enkripsi VPN

Enkripsi adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan bagaimana sebuah data dirahasiakan saat menggunakan VPN. Enkripsi dapat menyembunyikan informasi sedemikian rupa sehingga tidak dapat dibaca tanpa kata sandi yang sangat kuat atau dikenal sebagai kunci.

Kunci ini pada dasarnya memecahkan kode rumit tempat data tersebut diubah. Hanya komputer dan server VPN yang mengetahui kunci ini. Proses decoding data ini dikenal sebagai dekripsi, yang merupakan proses membuat informasi terenkripsi dapat dibaca kembali melalui penerapan kunci.

Sebagai contoh sehari-hari, ketika Anda memasukkan detail kartu kredit ke situs web belanja, informasi itu dienkripsi dan dibuat tidak dapat dibaca hingga mencapai tujuan akhirnya. Tentunya, layanan VPN yang berbeda juga menggunakan jenis proses enkripsi yang berbeda, tetapi sederhananya, proses enkripsi VPN berjalan seperti berikut ini:

Saat computer terhubung ke VPN, itu melalui terowongan aman tempat data komputer dikodekan. Ini berarti bahwa data komputer diubah menjadi kode yang tidak dapat dibaca saat berjalan antara komputer dan server VPN.

Perangkat komputer tersebut sekarang terlihat berada di jaringan lokal yang sama dengan VPN. Jadi alamat IP komputer itu sebenarnya adalah alamat IP dari salah satu server Penyedia VPN. Dengan VPN sebuah komputer dapat menjelajahi internet sesukanya. tentunya aman karena mengetahui bahwa VPN bertindak sebagai penghalang, melindungi informasi pribadi Anda.

Seberapa efektif data tersebut dienkripsi bergantung pada protokol mekanisme enkripsi penyedia VPN.

Bagaimana cara menggunakan layanan VPN?

Seperti dilansir Avg, menggunakan VPN untuk memastikan keamanan data pribadi cara kerjanya seperti ini

Setelah Anda terhubung ke internet dengan layanan VPN yang telah diaktifkan, kemudian akan terhubung ke salah satu server penyedia VPN. Pada saat yang sama, mereka akan memberikan alamat IP (sekumpulan angka unik yang mengidentifikasi perangkat Anda) dari server tersebut. Alih-alih menggunakan alamat IP Anda sendiri, Anda menggunakan salah satu milik penyedia VPN.

Sambungan internet Anda juga dienkripsi (proses mengubah data menjadi kode untuk mencegah akses yang tidak sah) antara perangkat Anda dan server yang Anda sambungkan.

Menyembunyikan alamat IP Anda memungkinkan Anda mengakses internet secara pribadi dan membantu mencegah penjelajahan Anda dilacak atau dilacak. Anda kemudian dapat menjelajahi web secara pribadi dan aman.

Ada banyak variasi VPN di pasaran, tetapi perhatikan mana VPN asli dan yang palsu. Lagi pula, cara terbaik untuk menyelundupkan malware ke komputer adalah berpura-pura menjadi perangkat lunak yang melindunginya. Beberapa VPN gratis memang sah, tetapi ada beberapa VPN yang menggunakan sebagai penipuan yang bisa mencuri data Anda atau membanjirinya dengan iklan.



Baca juga artikel terkait VPN atau tulisan menarik lainnya Muhammad Agung
(tirto.id - Teknologi)

Kontributor: Muhammad Agung
Penulis: Muhammad Agung
Editor: Alexander Haryanto
DarkLight