Apa itu Biomassa & Jenisnya: Pengertian Biogas, Ethanol, Biodiesel

Kontributor: Ilham Choirul Anwar, tirto.id - 18 Mar 2021 12:37 WIB
Dibaca Normal 2 menit
Biomassa merupakan bahan organik yang dihasilkan melalui proses fotointetik, baik berupa produk atau buangan.
tirto.id - Biomassa dapat dijadikan sumber energi alternatif dengan bahan baku yang dapat terbarukan.

Di saat energi yang berasal dari fosil seperti minyak bumi dan batubara mulai menipis cadangannya, banyak negara berusaha mengembangkan energi terbarukan atau energi alternatif.

Energi terbarukan memiliki potensi besar untuk dikembangkan dalam jangka panjang.


Sementara, energi yang dapat diperbarui memiliki banyak sumber seperti matahari, angin, biomassa, hingga panas bumi.

Energi alternatif diperlukan seiring menipisnya cadangan sumber energi dari fosil dan dampak buruk penggunaan energi fosil bagi manusia mau pun lingkungan.

Pengertian Biomassa


Biomassa memiliki kemiripan seperti energi fosil yang berasal dari makhluk hidup.

Biomassa merupakan bahan organik yang dihasilkan melalui proses fotointetik, baik berupa produk atau buangan. Contohnya adalah tanaman, pohon, ubi, rumput, kotoran ternak, tinja, limbah pertanian, dan sebagainya.

Biomassa yang dijadikan sumber energi umumnya adalah limbah setelah diambil produk primernya dan nilai ekonomisnya rendah.

Kelebihan sumber energi biomassa adalah terbarukan sehingga dapat menyediakan sumber energi secara berkelanjutan.

Mengutip laman IPB, potensi biomassa di Indonesia sangat besar. Limbah hewan dan tumbuhan adalah bahan baku melimpah di negera ini.

Penggunaan limbah menjadi bahan bakar akan memberikan tiga keuntungan yaitu peningkatan efisiensi energi secara keseluruhan, penghematan biaya dan mengurangi tempat penimbunan sampah terutama di perkotaan yang lahannya lebih sempit dibanding pedesaan.

Salah satu cara untuk menghasilkan energi lewat biomassa adalah dengan membakarnya.

Meski demikian, biomassa dapat pula dikonversi atau diubah menjadi bentuk lain seperti gas metana (biogas), ethanol, dan biodiesel.

Ethanol dan biodiesel bahkan dapat dipakai untuk bahan bakar (biofuel) alat transportasi.

Infografik SC Jenis Jenis Biomassa
Infografik SC Jenis Jenis Biomassa. tirto.id/Fuad


Jenis-Jenis Biomassa


Berikut ini adalah jenis-jenis biomassa dan pengertiannya.

a. Biogas

Biogas merupakan biomassa berupa gas metana. Gas ini muncul akibat terjadinya fermentasi anaerobik (tanpa udara) dari bakteri methan atau bakteri anaerobik.

Sampah-sampah yang memiliki bahan organis (biomassa) akan diurai oleh bakteri sehingga memunculkan gas metana.

Gas metana sangat peka terhadap api seperti halnya gas alam dari dalam bumi. Oleh sebab itu, gas metana dapat dipakai sebagai sumber energi panas dengan membakarnya.

Penggunaan di rumah tangga, dapat dipakai bahan bakar kompor gas melalui penyaluran ke pipa dari sumber penampungan gas.

Proses pembentukan gas metana dapat terjadi secara alamiah. Misalnya di tumpukan sampah yang berisi bahan organik, berpeluang tinggi tercipta gas metana saat penguraian.

Selain dari sampah organik tumbuhan, gas tersebut dapat pula tercipta dari limbah hewan ternak atau limbah pertanian.

b. Ethanol

Ethanol merupakan bahan bakar alkohol yang terbuat dari gula. Gula ini diambil dari tanaman seperti jagung, gandum, dan kentang.

Cara yang paling sering digunakan untuk membuat ethanol yaitu dari memakai ragi dalam melakukan fermentasi gula melalui zat tepung pada jagung.

Selain jagung, tanaman lain yang dapat dipakai sebagai bahan baku ethanol adalah gandum, padi, bunga matahari, kentang, tebu, dan gula bit.

Di sejumlah negara, gula bit dan tebu sering dipakai menjadi bahan baku ethanol.

Percobaan terbaru menemukan, ethanol dapat diperoleh dengan mengeluarkan selulosa pada serat kayu (cellulosic ethanol).

Proses ini memungkinkan pembuatan ethanol yang berasal dari pohon, rumput, dan sampah tanaman palawija.

Penggunaan sebagai bahan bakar alat transportasi, ethanol umunya dicampur dengan bensin yang kemudian campurannya disebut gasohol.

Campuran tersebut dapat mengurangi emisi karbon monoksida dan polutan beracun pada bensin.

c. Biodiesel

Biodiesel adalah bahan bakar terbarui yang dapat dipakai untuk bahan bakar mesin diesel. Bahan bakunya dari minyak tumbuh-tumbuhan seperti sawit, kelapa, jarak pagar, atau kapuk.

Bisa pula, biodiesel diproduksi menggunakan bahan dari lemak binatang dan lemak lainnya.

Biodiesel umumnya dicampurkan bersama minyak diesel. Perbandingan campurannya 2 persen (B2), 5 persen (B5), atau 20 persen (B20).

Meski begitu, biodiesel dapat pula diterapkan penggunaannya sampai 100 persen tanpa campuran.

Keuntungan penggunaan biodiesel yaitu memiliki kandungan sulfur rendah. Polutan udara juga lebih sedikit dan asap bangan menjadi tidak terlalu hitam. Bau gas buangan yang dihasilkan lebih baik.


Baca juga artikel terkait PENGERTIAN BIOMASSA atau tulisan menarik lainnya Ilham Choirul Anwar
(tirto.id - Pendidikan)

Kontributor: Ilham Choirul Anwar
Penulis: Ilham Choirul Anwar
Editor: Maria Ulfa

DarkLight