10 Ciri-Ciri Terkena Virus Corona COVID-19 dan Cara Mencegahnya

Oleh: Dipna Videlia Putsanra - 14 April 2020
Dibaca Normal 4 menit
Ciri-ciri terkena virus corona COVID-19 yang paling umum adalah demam dan batuk kering.
tirto.id - Virus corona yang menyebabkan penyakit COVID-19 menginfeksi paru-paru dan mengganggu pernapasan. Dua gejala utama virus corona adalah demam dan batuk kering, yang kadang-kadang dapat menyebabkan masalah pernapasan.

Batuk yang harus diwaspadai adalah batuk kering dan terus menerus. Ini berarti Anda mengalami batuk selama lebih dari satu jam, atau mengalami tiga atau lebih batuk tak henti dalam 24 jam. Jika Anda sudah biasa batuk, batuk karena corona akan lebih buruk dari biasanya.

Gejala corona lainnya adalah demam yang lebih dari 37.8 celcius. Demam ini bisa membuat penderita merasa hangat, dingin, atau kedinginan.

Sakit tenggorokan, sakit kepala, diare, dan kehilangan kemampuan untuk membaui dan merasakan juga telah dilaporkan sebagai salah sati gejala terkena virus corona COVID-19

Dibutuhkan rata-rata lima hari untuk mulai menunjukkan gejalanya, tetapi beberapa orang akan mendapatkannya nanti. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan periode inkubasi berlangsung hingga 14 hari.

Berikut ini 10 ciri-ciri terkena virus corona COVID-19, seperti dikutip dari CNN Health.

1. Napas pendek

Sesak napas biasanya bukan merupakan gejala awal COVID-19, tetapi itu adalah yang paling serius. Itu bisa terjadi dengan sendirinya, tanpa batuk.

Jika dada terasa ketat atau Anda mulai merasa seolah-olah Anda tidak bisa bernapas cukup dalam untuk mengisi paru-paru dengan udara, itu pertanda untuk bertindak cepat, kata para ahli.

"Jika ada sesak napas segera hubungi penyedia layanan kesehatan Anda, perawatan darurat setempat atau departemen darurat," kata Presiden Asosiasi Medis Amerika Dr. Patrice Harris.

CDC mencantumkan tanda-tanda peringatan darurat lain untuk COVID-19 sebagai "rasa sakit yang terus-menerus atau tekanan di dada," dan "bibir atau wajah kebiruan," yang dapat mengindikasikan kekurangan oksigen.
Dapatkan perhatian medis segera, kata CDC.

2. Demam

Demam adalah tanda kunci COVID-19. Karena beberapa orang dapat memiliki suhu tubuh inti lebih rendah atau lebih tinggi dari suhu normal 37,6 derajat Fahrenheit (37 derajat Celcius), para ahli mengatakan tidak memfokuskan pada angka.

Jangan mengandalkan suhu yang diambil di pagi hari, kata pakar penyakit menular Dr. William Schaffner, seorang profesor kedokteran pencegahan dan penyakit menular di Vanderbilt University School of Medicine di Nashville.

"Suhu kami tidak sama di siang hari. Jika Anda membawanya pada pukul delapan pagi, itu mungkin normal," jelas Schaffner.

Sebagai gantinya, ambil suhu tubuh Anda di sore hari dan malam hari.

"Salah satu gejala demam yang paling umum adalah suhu tubuh Anda naik di sore hari dan sore hari. Itu adalah cara umum virus menghasilkan demam."

3. Batuk kering

Batuk adalah gejala umum lainnya, tetapi batuk karena corona bukan batuk biasa.

"Itu bukan rasa geli di tenggorokanmu. Anda tidak hanya batuk untuk membersihkan tenggorokan. Bukan hanya batuk karena iritasi," jelas Schaffner.

Batuk itu mengganggu dan bisa dirasakan datang dari dalam dada.

"Itu berasal dari tulang dada atau tulang dada Anda, dan Anda dapat mengatakan bahwa tabung bronkial Anda meradang atau teriritasi," tambah Schaffner.

Sebuah laporan yang dikeluarkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia pada bulan Februari menemukan lebih dari 33% dari 55.924 orang dengan kasus COVID-19 yang dikonfirmasi laboratorium mengalami batuk berdahak dari paru-paru mereka.

4. Menggigil dan sakit di sekujur tubuh

Rasa menggigil dan sakit di sekujur tubuh biasanya datang pada malam hari.Tidak semua orang akan memiliki reaksi yang parah, kata para ahli.

Beberapa orang mungkin tidak menggigil atau sakit sama sekali. Orang lain mungkin mengalami kedinginan seperti flu yang lebih ringan, kelelahan dan sakit pada sendi dan otot, yang dapat membuatnya sulit untuk mengetahui apakah itu flu atau virus corona.

Salah satu tanda Anda memiliki COVID-19 adalah jika gejala Anda tidak membaik setelah seminggu atau lebih dan terus memburuk.

5. Kebingungan yang tiba-tiba

Berbicara tentang tanda-tanda yang memburuk, CDC mengatakan kebingungan yang tiba-tiba atau ketidakmampuan untuk bangun dan waspada mungkin merupakan tanda serius bahwa perawatan darurat diperlukan.

Jika Anda atau orang yang dicintai memiliki gejala-gejala tersebut, terutama dengan tanda-tanda kritis lainnya seperti bibir kebiru-biruan, kesulitan bernapas atau nyeri dada, CDC mengatakan untuk segera mencari bantuan.

6. Masalah pencernaan

Awalnya sains tidak berpikir diare atau masalah lambung khas lainnya akan muncul sebagai gejala SARS-CoV-2. Semakin banyak penelitian tentang korban yang selamat, ternyata banyak yang mengalami hal itu.

Dalam sebuah studi di luar Cina di mana mereka melihat beberapa pasien yang paling awal, sekitar 200 pasien, mereka menemukan bahwa gejala pencernaan atau lambung (gastrointestinal) sebenarnya ada di sekitar setengah dari pasien, kata Dr. Sanjay Gupta.

7. Mata merah muda

Penelitian dari Cina, Korea Selatan dan bagian lain dunia menunjukkan bahwa sekitar 1% hingga 3% orang dengan COVID-19 juga menderita konjungtivitis, umumnya dikenal sebagai mata merah muda.

Konjungtivitis, suatu kondisi yang sangat menular ketika disebabkan oleh virus, adalah peradangan pada lapisan jaringan yang tipis dan transparan, yang disebut konjungtiva, yang menutupi bagian putih mata dan bagian dalam kelopak mata.

SARS-CoV-2 hanyalah salah satu dari banyak virus yang dapat menyebabkan konjungtivitis, sehingga tidak mengejutkan bagi para ilmuwan bahwa virus yang baru ditemukan ini akan melakukan hal yang sama.

Namun, mata merah muda atau merah bisa menjadi satu tanda lagi bahwa Anda harus menghubungi dokter jika Anda juga memiliki gejala lain COVID-19 lainnya, seperti demam, batuk, atau sesak napas.

8. Kehilangan bau dan rasa

Pada kasus coronavirus yang ringan hingga sedang, hilangnya bau dan rasa muncul sebagai salah satu tanda awal COVID-19 yang paling tidak biasa.

"Anosmia, khususnya, telah terlihat pada pasien yang akhirnya dites positif untuk virus korona tanpa gejala lain," menurut American Academy of Otolaryngology-Head and Neck Surgery.

Sebuah analisis terbaru terhadap kasus-kasus ringan di Korea Selatan menemukan gejala utama pada 30% pasien adalah hilangnya penciuman. Di Jerman, lebih dari dua dari tiga kasus yang dikonfirmasi menderita anosmia.

9. Kelelahan

Bagi sebagian orang, kelelahan ekstrem bisa menjadi tanda awal terinfeksi coronavirus baru. Laporan WHO menemukan hampir 40% dari hampir 6.000 orang dengan kasus yang dikonfirmasi laboratorium mengalami kelelahan.

Kelelahan dapat berlanjut lama setelah virus hilang. Laporan anekdotal dari orang-orang yang telah pulih dari COVID-19 mengatakan kelelahan dan kekurangan energi terus berlanjut melewati masa pemulihan standar beberapa minggu.

10. Sakit kepala, sakit tenggorokan, hidung tersumbat

Laporan WHO juga menemukan hampir 14% dari 6.000 kasus COVID-19 di Cina memiliki gejala sakit kepala dan sakit tenggorokan, sementara hampir 5% memiliki hidung tersumbat.

Tentu bukan tanda-tanda paling umum dari penyakit ini, tetapi jelas mirip dengan pilek dan flu. Faktanya, banyak gejala COVID-19 dapat menyerupai flu, termasuk sakit kepala dan masalah pencernaan yang disebutkan sebelumnya, sakit tubuh dan kelelahan.

Gejala lainnya yang menyerupai pilek atau alergi, yaitu sakit tenggorokan dan hidung tersumbat.

Cara Mencegah Penularan Virus Corona COVID-19


Cara terbaik untuk mencegah penularan virus corona adalah mencuci tangan secara teratur dan menyeluruh dengan sabun dan air, atau-jika dalam keadaan darurat-dengan cairan yang mengandung alkohol setidaknya 60 persen, menurut WHO, seperti dikutip BBC.com

Coronavirus menyebar ketika orang yang terinfeksi batuk atau bersin dan mengeluarkan tetesan kecil - dikemas dengan virus - ke udara. Ini dapat terhirup, atau menyebabkan infeksi jika Anda menyentuh permukaan tempat tetesan kecil mendarat, kemudian Anda menyentuh mata, hidung, atau mulut Anda.

Jika Anda batuk dan bersin, gunakan tisu untuk menutup mulut dan hidung, jangan menyentuh wajah Anda dengan tangan yang belum dicuci, dan menghindari kontak dekat dengan orang yang terinfeksi adalah penting.

Orang-orang akan paling menular ketika mereka memiliki gejala, tetapi beberapa mungkin menularkan virus bahkan sebelum mereka sakit dan tidak menunjukkan gejala.

Gunakan masker nonmedis jika keluar rumah. Meski masker tak menangkal 100 persen virus, tetapi setidaknya masker melindungi wajah Anda dan agar Anda tidak sering menyentuhnya.


Baca juga artikel terkait VIRUS CORONA atau tulisan menarik lainnya Dipna Videlia Putsanra
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dipna Videlia Putsanra
Editor: Agung DH
DarkLight