Tips Jalani Hubungan Bahagia Bersama Pasangan Selama Masa Lockdown

Oleh: Dhita Koesno - 2 Januari 2021
Dibaca Normal 3 menit
Tips menjalani hubungan bahagia bersama pasangan selama masa Lockdown Pandemi COVID-19
tirto.id - Memiliki hubungan yang baik bukanlah hal yang mudah bahkan di saat-saat situasi normal. Kondisi lockdown tidak membuatnya lebih mudah, dengan tekanan psikologis dan pembatasan kontak sosial.

Jadi bagaimana agar hubungan tetap bahagia dan harmonis?

Dikutip dari Deutsche Welle (DW) hubungan itu rumit. Seperti ada pasangan yang bisa monogami, poliamori atau jarak jauh; ada pasangan yang tinggal bersama, dengan atau tanpa anak, keluarga tambal sulam dan lain sebagainya.

Bahkan jika hanya mengambil contoh hubungan berkomitmen dari dua orang yang hidup bersama, kisaran dinamika hubungan mungkin tidak ada habisnya.

"Hubungan rata-rata tidak ada," kata psikolog dan peneliti seks Marieke Dewitte dari Universitas Maastricht di Belanda.

Dewitte memberi penekanan khusus pada kenyataan yang tampaknya dangkal bahwa setiap hubungan itu sangat unik.

Tips Bahagia Bersama Pasangan Selama Pandemi


Berikut ini tips menjalani hubungan bahagia bersama pasangan saat masa lockdown atau penguncian selama Pandemi COVID-19:

1. Terimalah kondis bahwa situasinya sulit

Pandemi virus korona itu sendiri, bersama dengan langkah-langkah yang diambil untuk mengatasinya, telah membuat banyak orang berada dalam tekanan luar biasa.

Beberapa mungkin telah kehilangan pekerjaan atau bekerja dari rumah, sementara kewajiban untuk mengasuh anak sering meningkat dan hilangnya gangguan sosial yang disayangi.

Akan ada asumsi bahwa situasi luar biasa ini bisa berjalan normal tanpa berdampak pada hubungan pasangan. Padahal, waktu bersama yang kurang berkualitas dengan cepat membatasi kesempatan untuk keintiman, dan akibatnya bisa lebih banyak konflik, serta berkurangnya hubungan seks.

Jika menerima bahwa definisi tentang normalitas baru saja dibalik, Anda dapat menurunkan tuntutan tidak hanya pada diri sendiri tetapi juga pada hubungan Anda.

Sosiolog Barbara Rothmüller melakukan survei di Austria dan Jerman pada musim semi dan musim gugur yang memberikan informasi tentang perubahan keintiman dan hubungan intim selama pandemi.

Tujuh puluh empat persen pasangan yang tinggal di rumah yang sama mengatakan pada bulan April bahwa mereka bersenang-senang bersama dan menikmati waktu bersama.

Dalam survei kedua Rothmüller di bulan November, angka itu masih 69%. Lalu bagaimana cara mereka melakukannya?

2. Ciptakan ruang untuk diri sendiri

"Masalah besar bagi pasangan, tetapi juga bagi mereka yang tinggal di apartemen bersama dan rumah tangga yang lebih besar dengan anak-anak, adalah kurangnya tempat untuk beristirahat," kata Rothmüller.

Tentu saja, hal ini terutama terlihat ketika semua orang tiba-tiba ada di rumah sepanjang waktu. Di tempat tinggal yang terlalu kecil, Rothmüller mengatakan, penting untuk secara sadar saling membantu menemukan lebih banyak ruang.

Misalnya, beberapa orang menyatakan dalam survei bahwa solusinya adalah berjalan-jalan selama beberapa jam agar anggota rumah tangga lainnya juga bisa menyendiri dalam damai dan tenang.

Menurutnya, mereka yang dapat mengartikulasikan kebutuhannya memiliki keuntungan. Tetapi untuk dapat mengungkapkan kebutuhan dan keinginan kita sendiri, kita harus menyadarinya sendiri terlebih dahulu.

Di sinilah pandemi memberi kita kesempatan: Kurangnya gangguan sosial dan budaya, serta pertemuan dan janji temu yang tak terhitung jumlahnya.

Ini artinya bahwa kita dipaksa untuk bergumul dan menerima diri kita sendiri seperti yang mungkin belum pernah kita lakukan sebelumnya. Ini bisa sangat menantang, tetapi juga bisa menjadi peluang.

3. Coba hal-hal baru

Mungkin juga pernyataan "hubungan berjalan seperti biasa" tidak lagi memungkinkan dalam urusan dengan diri kita sendiri. Kita dapat menangani ini dengan berbagai cara: Frustrasi permanen merupakan salah satu kemungkinan.

Namun, iklim negatif yang terus-menerus tidak akan mengubah situasi dan juga tidak ada gunanya kemitraan.

"Saatnya mengembangkan minat baru," kata psikolog Dewitte.

Membaca, berolahraga, atau memasak. Paling tidak, ini tidak membahayakan. Dan mungkin sesuatu atau lainnya akan benar-benar menyenangkan pada akhirnya.

Seksualitas kita juga sangat dipengaruhi oleh perasaan tentang diri kita sendiri. Melakukan olahraga, memasak sesuatu yang sehat dan lezat, serta berdandan untuk makan malam di rumah adalah ide yang lebih baik.

Seks juga lebih mungkin terjadi. Dan itu sangat membantu.

4. Gunakan seks untuk melawan stres

Survei Barbara Rothmüller menunjukkan bahwa selama penguncian pertama, hasrat seksual beberapa pasangan menurun. Namun, bagi sebagian orang, seks adalah cara mengalihkan diri dari stres.

Masalah ini dapat menjadi ujian nyata bagi pasangan: Apakah stres meningkatkan hasrat seksual kita atau menghilangkannya adalah masalah yang sangat individual.

Konflik dalam hubungan, entah karena kekhawatiran eksistensial atau kelebihan beban dari pekerjaan dan pengasuhan anak, membuat kehidupan seks pasangan jadi semakin membeku.

Di sisi lain, keintiman fisik dapat memiliki fungsi membangun ikatan yang kuat untuk diabaikan begitu saja dalam suatu hubungan.

Dewitte, yang tidak hanya meneliti seks tetapi juga mengadakan lokakarya seks memecahkan masalah hasrat seksual yang tidak aktif dengan aturan 10 menit: Sepuluh menit berpelukan dan berciuman sudah cukup untuk membuat Anda merasakan suasana hati yang sebelumnya terasa sangat jauh.

"Kemudian pasangan itu menghabiskan 10 menit untuk berciuman dan berpelukan," kata Dewitte. Bukan frekuensi hubungan seksual yang penting, katanya, tapi kualitasnya.

5. Tetapkan prioritas baru

Karena gagasan kita tentang kenormalan sudah dibalik, inilah saat yang tepat untuk menyusun ulang daftar prioritas kita. Dan prioritas umum adalah bahwa kesehatan harus menjadi yang teratas.

Keluarga dan pasangan romantis juga menempati urutan teratas, karena mereka adalah orang-orang yang, dalam krisis, akan duduk bersama kita di pulau terpencil atau yang sangat kita rindukan ketika pandemi memisahkan kita.

Monogami, yang oleh beberapa orang dianggap sebagai tujuan, juga mengalami kebangkitan yang tak terduga selama pandemi.

Rothmüller, misalnya, berbicara tentang monogamisasi hubungan yang terjadi sebagian karena penguncian membuat hubungan yang tidak terikat dan terbuka menjadi lebih sulit.

Menurut survei Rothmüller, banyak pasangan tampaknya menggunakan jeda dari kehidupan publik untuk berinvestasi pada diri mereka sendiri, memperdalam hubungan mereka melalui lebih banyak percakapan, lebih banyak keintiman dan lebih banyak kebersamaan.


Baca juga artikel terkait LOCKDOWN atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight