Mudik Imlek 2018: Citilink Tambah 15 Ribu Kursi untuk Rute Domestik

Mudik Imlek 2018: Citilink Tambah 15 Ribu Kursi untuk Rute Domestik
Citilink Indonesia. tirto.id/AIRBUS/Citilink
Sumber: antara
14 Februari, 2018 dibaca normal 1 menit
Penambahan kursi pada Citilink itu hanya berlaku untuk rute domestik yakni rute Denpasar, Solo, Yogyakarta, Semarang, Surabaya, dan Kualanamu Medan.
tirto.id - Direktur Utama Citilink Indonesia, Juliandra Nurtjahjo di Denpasar, Rabu (14/2/2018) menyampaikan maskapai penerbangan Citilink akan menambah 15 ribu kursi untuk mengantisipasi lonjakan permintaan penumpang saat libur panjang Imlek terutama di rute padat salah satunya Denpasar, Bali.

"Ini merupakan masa emas kami menambah frekuensi di beberapa kota," kata Juliandra Nurtjahjo di Denpasar.

Menurut Juliandra, penambahan kursi itu hanya berlaku untuk rute domestik keluar masuk di pasar "gemuk" saat libur Imlek di antaranya Denpasar, Solo, Yogyakarta, Semarang, Surabaya, dan Kualanamu Medan.

Penambahan tersebut, lanjut dia, berlaku untuk jadwal penerbangan mulai Kamis (15/2/2018) hingga Minggu (18/2/2018). Meski pasar domestik cukup kencang jelang libur Imlek, tidak demikian dengan rute menuju Cina.

Juliandra mengatakan seluruh penerbangan carter maskapai dengan ikon berwarna hijau itu dilayani dari Denpasar menuju 11 kota di Cina.

Namun saat ini penerbangan carter itu belum sepenuhnya pulih setelah Gunung Agung mengalami erupsi dan sempat membuat Bandara Ngurah Rai Bali ditutup sementara.

"Dari 11 penerbangan carter ke Cina, paling baru dua hingga tiga kota yang sudah kembali terbang," ucapnya.

Rute dari dan menuju Bali merupakan rute yang paling signifikan bagi maskapai yang baru saja mendapat penghargaan maskapai berbiaya hemat bintang empat dari lembaga pemeringkat Skytrax itu.

Juliandra mengatakan meski di saat musim sepi wisata atau "low season", tingkat keterisian kursi di dalam satu unit armada pesawat rute Bali bahkan terisi hingga 75-80 persen.

Pihaknya menargetkan anak perusahaan maskapai penerbangan nasional Garuda Indonesia itu mampu mengangkut 15 juta penumpang tahun ini atau melonjak dibandingkan pencapaian tahun 2017 mencapai 12,4 juta.

Target tersebut didukung jumlah armada pesawat yang dimiliki sebanyak 50 unit Airbus A-320, termasuk lima unit A-320 Neo.



Baca juga artikel terkait IMLEK 2018 atau tulisan menarik lainnya Yantina Debora
(tirto.id - yan/yan)

Keyword