Korban Kasus Binomo Ingin Berkas Perkara Segera Lengkap

Reporter: Adi Briantika - 17 Jun 2022 17:31 WIB
Dibaca Normal 1 menit
Jika jaksa penuntut perlu melengkapi berkas, maka para korban penipuan Binomo siap memberikan data atau dokumen pendukung.
tirto.id - Kuasa hukum korban Binomo, Finsensius Mendrofa, menyatakan kliennya sangat yakin perkara ini akan disidangkan. Hingga kini korban menunggu kepastian berkas perkara dinyatakan lengkap (P21) oleh jaksa penuntut umum di Kejaksaan Agung. Namun sampai sekarang belum ada kepastian kelengkapan berkas.

“Kami menerima surat pemberitahuan perkembangan hasil penyidikan (SP2HP) dari Bareskrim Polri bahwa berkas perkara tersangka IK dkk telah P19 atau pengembalian berkas untuk dilengkapi dan penyidik telah melengkapi sesuai permintaan jaksa penuntut umum,” kata Finsensius, via keterangan tertulis, Jumat (17/6/2022).

Lantas berdasar masa penahanan, Indra Kesuma alias Indra Kenz telah ditahan oleh Bareskrim sejak 25 Februari 2022 dan akan berakhir 24 Juni 2022 (120 hari) atau tersisa 7 hari lagi sebelum masa tahanan rampung.

“Bila tersangka opsi biner ini bebas maka (jadi) preseden buruk bagi penegakan hukum di Indonesia. Apalagi kejahatan digital ini adalah musuh bersama kita. Kami berharap jaksa penuntut umum bekerja bersama dengan para korban dan penyidik untuk memberantas kejahatan digital,” terang Finsensius.

Jika jaksa penuntut perlu melengkapi berkas, maka para korban siap memberikan data atau dokumen pendukung.

“Kami percaya Kejaksaan Agung berada pada pihak korban dan bekerja secara profesional. Korban mendorong supaya segera P21 sebelum masa tahanan habis," katanya.

Pada kasus ini total kerugian dari 118 korban mencapai Rp72.139.000.000. Penyidik Direktorat Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Bareskrim pun telah menetapkan tujuh tersangka.

Para tersangka yakni Indra Kesuma atau Indra Kenz, Brian Edgar Nababan, Fakar Suhartami Pratama alias Fakarich, Wiki Mandara Nurhalim, Vanessa Khong, Nathania Kesuma, dan Rudiyanto Pei.



Baca juga artikel terkait KASUS BINOMO atau tulisan menarik lainnya Adi Briantika
(tirto.id - Hukum)

Reporter: Adi Briantika
Penulis: Adi Briantika
Editor: Bayu Septianto

DarkLight