STOP PRESS! 2 Terluka Akibat Kabar Hoax Menara Masjid Raya Bandung Roboh

ISIS Hampir Tumbang, Uni Eropa Kerahkan Misi Keamanan

ISIS Hampir Tumbang, Uni Eropa Kerahkan Misi Keamanan
Warga sipil yang mengungsi akibat pertempuran antara pasukan Irak dan Islamic State melarikan diri dari distrik al-Zanjili di Mosul, Irak, Sabtu (10/6). ANTARA FOTO/REUTERS/Alkis Konstantinidis
Reporter: Maya Saputri
19 Juni, 2017 dibaca normal 1 menit
Uni Eropa akan mengirimkan misi keamanan untuk membantu menstabilkan Irak setelah Mosul diperkirakan segera dibebaskan sepenuhnya dari ISIS.
tirto.id - Uni Eropa akan mengirimkan misi keamanan untuk membantu menstabilkan Irak setelah Mosul diperkirakan segera dibebaskan sepenuhnya dari ISIS, menurut para diplomat.

Para menteri luar negeri Uni Eropa akan menggelar diskusi pertama hari ini di Luxembourg dan mempertimbangkan menggelarkan Tim Penasihat dan Pembantu Reformasi Sektor Keamanan Uni Eropa  untuk melatih para petugas keamanan Irak.

Menurut para diplomat, Irak secara resmi telah meminta bantuan Uni Eropa.

Langkah ini adalah sinyal bagi berakhirnya keengganan Prancis dan Jerman untuk melibatkan diri dalam perang di Timur Tengah setelah invasi Irak oleh AS pada 2003 yang ditentang Jerman dan Prancis.

Tapi kedua negara itu secara terpisah terlibat dalam perang melawan militan ISIS di Suriah dan Irak. Uni Eropa sulit bertindak dalam kesatuan utuh, kendati punya peran luas dalam pelatihan non perang. Sedangkan kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Federica Mogherini mendukung peran lebih luas Uni Eropa.

ISIS di ambang kekalahan di basis terkuatnya di Irak, Mosul, tapi AS khawatir para kabilah akan ganti mengisi kekuasaan ISIS di Mosul. ISIS juga tengah digempur di ibu kota kelompok ekstremis ini lainnya di Raqqa, Suriah.

"Kami tidak boleh membiarkan kekosongan (kekuasaan) terjadi. Kami dan yang lainnya siap masuk. Hanya soal bagaimana kami melakukannya yang harus diputuskan," kata seorang diplomat Uni Eropa, seperti diberitakan Antara.

Para diplomat Prancis mengatakan misi Uni Eropa bisa memperkuat pasukan kontra-terorisme Irak, memfungsikan peradilan dan memberikan nasihat keamanan kepada pemerintah Irak, selain melatih polisi.

Baca juga artikel terkait ISIS atau tulisan menarik lainnya Maya Saputri
(tirto.id - may/may)

Keyword