Doa Menyembelih Hewan Kurban untuk Orang Lain: Arab-Latin & Artinya

Penulis: Abdul Hadi - 26 Jun 2022 15:00 WIB
Dibaca Normal 2 menit
Berikut ini doa menyembelih hewan kurban untuk orang lain dalam bahasa Arab, latin, dan terjemahannya.
tirto.id - Seorang muslim yang berkurban dianjurkan untuk menyembelih sendiri hewan kurbannya (terkhusus bagi laki-laki). Namun, tidak semua orang mampu menjagal sapi, kambing, kerbau, atau unta. Karena itu, kewenangan menyembelihnya kadang kala diserahkan ke tukang jagal atau rumah potong hewan. Lantas, apa doa menyembelih hewan kurban untuk orang lain?

Ibadah kurban adalah amalan yang sangat dianjurkan dalam Islam. Hukumnya sunah muakadah atau amat ditekankan pengerjaannya bagi orang mampu dan berkelapangan harta.

Hal itu tergambar dalam sabda Nabi Muhammad SAW: "Barang siapa yang memiliki kelapangan [harta], sedangkan ia tak berkurban, janganlah dekat-dekat tempat salat kami," (H.R. Ahmad, Ibnu Majah, dan Hakim).

Tahun ini, Hari Raya Idul Adha diprediksi akan mengalami perbedaan antara Muhammadiyah dan Pemerintah. Sejauh ini, Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah sudah menetapkan bahwa Hari Raya Idul Adha 2022 jatuh pada Sabtu, 9 juli 2022 berdasarkan Maklumat PP Muhammadiyah Nomor: 01/MLM/I.0/E/2022 tentang Penetapan Hasil Hisab Ramadan, Syawal, dan Zulhijah 1443 H.

Sementara itu, pemerintah masih menunggu hasil keputusan sidang isbat yang akan dihelat pada akhir Zulkaidah ini. Namun, Profesor Riset Astronomi-Astrofisika BRIN, Thomas Djamaluddin menyampaikan potensi perbedaan penetapan hari besar tersebut.

"Saat ini ada dua kriteria utama yang digunakan di Indonesia: kriteria wujudul hilal dan kriteria baru MABIMS. Kriteria wujudul hilal yang digunakan Muhammadiyah mendasarkan pada kondisi bulan lebih lambat terbenamnya daripada matahari," ucap Thomas sebagaimana dikutip Tirto dari kanal Bimas Islam, Kamis (23/6/2022).

"Kriteria Baru MABIMS mendasarkan pada batasan minimal untuk terlihatnya hilal (imkan rukyat atau visibilitas hilal), yaitu fisis hilal yang dinyatakan dengan parameter elongasi (jarak sudut bulan-matahari) minimum 6,4 derajat dan fisis gangguan cahaya syafak (cahaya senja) yang dinyatakan dengan parameter ketinggian minimum 3 derajat. Kriteria Baru MABIMS digunakan oleh Kementerian Agama dan beberapa ormas Islam," lanjutnya.

Berdasarkan hal itu, kemungkinan besar Hari Raya Idul Adha akan jatuh pada Minggu, 10 Juli 2022 versi pemerintah. Namun, keputusan pasti dan rincinya masih menunggu sidang isbat yang akan digelar pada Rabu, 29 Juni 2022 mendatang.


Bacaan Doa Menyembelih Hewan Kurban untuk Orang Lain: Arab-Latin & Terjemahannya


Orang yang menjagal hewan kurban untuk orang lain dianjurkan membacakan doa bagi orang yang berkurban tersebut.

Karena itu, penjagal tersebut seyogianya mengetahui nama orang yang berkurban untuk disembelihkan. Nama orang tersebut akan didoakan sebelum prosesi penyembelihan.

Doa menyembelih hewan kurban untuk orang lain adalah sebagai berikut:


.... بِسْمِ اللَّه اللَّهُمَّ وَاللَّهُ أَكْبَرُ اَللَّهُمَّ هَذَا مِنْكَ وَلَكَ، هَذَا عَن

Bacaan latinnya: "Bismillahi allahumma wallahu akbar. Allahumma hadza minka walaka, hadza 'an ... [sebutkan nama orang yang berkurban]"

Artinya: "Dengan menyebut nama Allah, Dia-lah yang Maha Besar. Ya Allah, [hewan kurban ini] berasal darimu dan untukmu. Hewan kurban ini berasal dari [menyebutkan nama orang yang berkurban] ... "

Tata Cara Penyembelihan Hewan Kurban


Penyembelihan hewan kurban wajib dilakukan sesuai dengan syariat Islam. Untuk memandu hal tersebut, Kementerian Agama RI memberikan sejumlah langkah sebagai berikut:


1. Hewan kurban yang akan disembelih direbahkan, kakinya diikat, lalu dihadapkan ke sebelah rusuknya yang kiri agar mudah saat menyembelihnya.

2. Menghadapkan diri ke kiblat. Hewan kurban juga dihadapkan ke arah kiblat

3. Potong urat nadi dan kerongkongannya yang ada di kiri kanan leher sampai putus agar hewan segera mati. Urat kerongkongan adalah saluran makanan. Kedua urat tersebut harus benar-benar putus.

4. Saat hendak menyembelih kurban, petugas harus mengucapkan basmalah atau:

بِسْمِ اللهِ اَللهُ أَكْبَرُ

Bacaan latinnya: "Bismillahi Allahu Akbar"

Artinya: "Dengan menyebut nama Allah, Allah Maha Besar"

Dilansir NU Online, setelah membaca basmalah bisa dilanjutkan dengan doa-doa berikut:

  • Mengucap shalawat untuk Rasulullah SAW:
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

Bacaan latinnya: "Allâhumma shalli alâ sayyidinâ Muhammad, wa alâ âli sayyidinâ Muhammad"

Artinya: "Tuhanku, limpahkan rahmat untuk Nabi Muhammad SAW dan keluarganya".

  • Mengucap takbir tiga kali dan tahmid satu kali
اَللهُ أَكْبَرُ اَللهُ أَكْبَرُ اَللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الْحَمْدُ

Bacaan latinnya: "Allâhu akbar, Allâhu akbar, Allâhu akbar, walillâhil hamd"

Artinya: "Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, segala puji bagi-Mu).

  • Mengucapkan doa menyembelih
اَللَّهُمَّ هَذِهِ مِنْكَ وَإِلَيْكَ فَتَقَبَّلْ مِنِّيْ يَا كَرِيْمُ

Bacaan latinnya: "Allâhumma hâdzihî minka wa ilaika, fataqabbal minnî yâ karîm"

Artinya: "Ya Tuhanku, hewan ini adalah nikmat dari-Mu. Dan dengan ini aku bertakarub kepada-Mu. Karenanya hai Tuhan Yang Maha Pemurah, terimalah takarubku"

5. Hewan kurban yang lehernya agak panjang, disembelih di pangkal leher sebelah atas agar cepat mati.

6. Hewan kurban yang sulit disembelih karena liar atau jatuh ke dalam lubang sehingga lehernya tidak bisa disembelih, maka penyembelihan boleh dilakukan di bagian tubuh hewan mana saja, asalkan kematian hewan tersebut disebabkan oleh sembelihan, bukan karena sebab lain dan tidak lupa menyebut nama Allah.

7. Hewan kurban baru boleh dikuliti setelah benar-benar mati.


Baca juga artikel terkait IBADAH KURBAN atau tulisan menarik lainnya Abdul Hadi
(tirto.id - Sosial Budaya)

Penulis: Abdul Hadi
Editor: Iswara N Raditya

DarkLight