BNPB: Indonesia akan Didominasi Bencana Hidrometerologi Selama 2018

Oleh: Yandri Daniel Damaledo - 4 Januari 2018
BNPB menyatakan bahwa selama 2018, Indonesia akan didominasi lebih dari 90 persen bencana hidrometerologi, sementara itu musim hujan dan kemarau diperkirakan terjadi normal.
tirto.id - Kepala Pusat Data, Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho memperkirakan bencana hidrometerologi akan menjadi bencana yang paling banyak terjadi pada 2018.

"Diperkirakan banjir, longsor dan puting beliung masih akan mendominasi bencana selama 2018. Diperkirakan lebih dari 90 persen adalah bencana hidrometerologi," kata Sutopo ditemui di kantornya di Jakarta, Kamis (4/1/2018).

Sutopo mengatakan, menurut Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), kondisi musim hujan dan kemarau pada 2018 diperkirakan normal.

Tidak akan terjadi "el nino" yang menyebabkan kekeringan, dan tidak ada "la nina" yang menyebabkan hujan berlebihan.

"Namun, banjir, longsor dan puting beliung tetap akan dominan. Hanya sebarannya yang tergantung dengan curah hujan," tuturnya.

Menurut Sutopo, Indonesia kerap terkena bencana hidrometerologi disebabkan beberapa hal, antara lain karena berada di wilayah tropis dengan geografis berupa kepulauan sehingga curah hujan tinggi dan dampak dari perubahan iklim global.

Perubahan iklim global semakin meningkatkan kejadian hujan ekstrem sehingga menyebabkan sering terjadi hujan yang deras sekali.

Namun, Sutopo mengatakan banjir, longsor dan puting beliung semakin meningkat dan meluas lebih banyak disebabkan oleh faktor antropogenik atau ulah manusia.

Eksploitasi lingkungan dan sumber daya alam dan meluasnya perubahan penggunaan lahan selama puluhan tahun berdampak pada peningkatan dan perluasan kejadian bencana hidrometerologi.

"Banyak perubahan penggunaan lahan dari hutan menjadi perkebunan, dari sawah pertanian menjadi permukiman, yang tanpa diikuti kaidah-kaidah konservasi tanah dan air," ujarnya.

Kalau pun ada rencana tata ruang yang betul-betul mengatur ekosistem, dalam praktiknya masih sangat rendah memperhatikan konservasi tanah dan air.

Baca juga artikel terkait BMKG atau tulisan menarik lainnya Yandri Daniel Damaledo
(tirto.id - Sosial Budaya)

Sumber: antara
Penulis: Yandri Daniel Damaledo
Editor: Yandri Daniel Damaledo
DarkLight