Arti Toxic Relationship, Tanda, Penyebab, Dampak Toxic Relationship

Penulis: Nur Hidayah Perwitasari, tirto.id - 16 Sep 2022 11:55 WIB
Dibaca Normal 3 menit
Toxic relationship adalah hubungan yang membuat Anda merasa tidak didukung, disalahpahami, direndahkan, atau diserang.
tirto.id - Istilah toxic relationship kerap kali kita dengar atau baca di media sosial maupun pembahasan sehari-hari yang merujuk pada hubungan asmara yang tak sehat.

Dilansir dari laman Very Well Mind, toxic relationship atau hubungan beracun adalah hubungan yang membuat Anda merasa tidak didukung, disalahpahami, direndahkan, atau diserang. Pada tingkat dasar, hubungan apa pun yang membuat Anda merasa lebih buruk dapat menjadi racun seiring berjalannya waktu.

Meski sering dikaitkan dengan hubungan asmara, tetapi sebenarnya hubungan beracun atau toxic relationship bisa ada di hampir semua konteks, dari taman bermain, ruang rapat atau kantor hingga hubungan percintaan. Bahkan, Anda mungkin saja mengalami dan berurusan dengan seseorang yang toxic di dalam anggota keluarga Anda.


Lantas, apa saja tanda-tanda dari toxic relationship?

Tanda-tanda toxic relationship



Dilansir dari laman, Healthline, Carla Marie Manly, PhD, penulis “Joy from Fear" mengatakan bahwa tanda-tanda toxic relationship bisa tidak kentara atau sangat jelas, tergantung pada sifat hubungannya.

Saat Anda berada dalam hubungan toxic, Anda mungkin tidak selalu merasa mudah untuk melihat tanda bahaya yang bermunculan. Berikut beberapa tanda toxic relationship yang perlu Anda waspadai,

1. Kurangnya dukungan

“Hubungan yang sehat didasarkan pada keinginan bersama untuk melihat orang lain berhasil di semua bidang kehidupan,” kata menurut Jor-El Caraballo, konselor relationship. Tetapi, menurutnya ketika keadaan berubah menjadi toxic, setiap pencapaian menjadi kompetisi.

Singkatnya, waktu yang Anda habiskan bersama tidak lagi terasa positif. Anda tidak merasa didukung dan Anda tidak dapat mempercayai mereka. Sebaliknya, Anda mungkin mendapat kesan bahwa kebutuhan dan minat Anda tidak penting, bahwa mereka hanya peduli dengan apa yang mereka inginkan.


2. Komunikasi yang toxic

Alih-alih kebaikan dan rasa saling menghormati, sebagian besar percakapan Anda dengan teman, keluarga atau pasangan yang toxic justru akan diisi dengan sarkasme atau kritik bahkan hingga penghinaan.

Anda bahkan mungkin mulai menghindari panggilan mereka, hanya untuk melepaskan diri dari argumen dan permusuhan yang tak terhindarkan.

3. Kecemburuan tak jelas

Meskipun tidak apa-apa untuk mengalami sedikit kecemburuan dari waktu ke waktu, Caraballo menjelaskan itu bisa menjadi masalah jika kecemburuan Anda membuat Anda tidak berpikir positif tentang kesuksesan pasangan Anda.

Hal yang sama berlaku untuk kecemburuan. Ya, itu adalah emosi manusia yang sangat alami. Tetapi ketika itu mengarah pada kecurigaan dan ketidakpercayaan yang terus-menerus, itu dapat dengan cepat mulai mengikis hubungan Anda.

4. Mengontrol perilaku

Apakah pasangan Anda selalu bertanya di mana Anda berada? Mungkin mereka menjadi kesal atau jengkel ketika Anda tidak segera menjawab pesannya atau ia akan mengirimkan pesan kepada Anda secara berulang-ulang sampai Anda meresponsnya.

Perilaku ini mungkin berasal dari kecemburuan atau kurangnya kepercayaan, tetapi mereka juga dapat menyarankan perlunya kontrol - keduanya dapat berkontribusi pada toksisitas hubungan. Dalam beberapa kasus, upaya pengendalian ini juga dapat menyarankan penyalahgunaan (lebih lanjut tentang ini nanti).

5. Ketidakjujuran

Anda mungkin akan mulai menemukan diri Anda terus-menerus membuat kebohongan tentang keberadaan Anda atau dengan siapa Anda bertemu — apakah itu karena Anda ingin menghindari pasangan atau kerabat yang toxic atau karena Anda khawatir bagaimana mereka akan bereaksi jika Anda mengatakan yang sebenarnya.

Sementara itu, dilansir dari laman Very Well Mind, beberapa tanda toxic relationship lainnya, di antaranya,

6. Anda merasa tertekan, marah, atau lelah setelah berbicara atau bersama orang lain yang toxic.

7. Anda bukan diri Anda yang terbaik di sekitar orang tersebut.

Misalnya, mereka menonjolkan sisi gosip dari Anda, atau mereka tampaknya mengeluarkan sifat jahat yang biasanya tidak Anda miliki.

8. Anda menghabiskan banyak waktu untuk mencoba menghibur mereka dan itu sangat melelahkan untuk Anda secara emosional dan fisik.

9. Anda selalu disalahkan.

Mereka membalikkan keadaan sehingga hal-hal yang Anda pikir telah mereka lakukan salah tiba-tiba menjadi kesalahan Anda.

Apa penyebab toxic relationship dan dampaknya bagi kesehatan?



Penting untuk dicatat bahwa toxic relationship tidak terbatas pada hubungan romantis. Toxic relationship bisa saja ada dalam keluarga, di tempat kerja, dan di antara hubungan pertemanan. Orang-orang yang toxic ini tentu bisa sangat membuat Anda stres, terutama jika toksisitasnya tidak dikelola secara efektif.

Tidak semua hubungan toxic disebabkan oleh kedua belah pihak. Beberapa orang benar-benar toxic untuk berada di dekat Anda. Biasanya mereka menguras energi Anda dengan berperilaku negatif seperti terus-menerus mengeluh, komentar kritis, dan hal negatif secara keseluruhan.

Selain itu, mereka mungkin terus-menerus berdebat dengan orang lain, menjelaskan mengapa mereka lebih tahu, atau menunjukkan kekurangan orang lain, semuanya mungkin membebani Anda dari waktu ke waktu.

Terkadang orang bertindak seperti ini terhadap semua orang dan tidak menyadari pengaruhnya terhadap orang lain. Mereka juga mungkin tidak tahu cara yang lebih sehat untuk berkomunikasi.

Kemungkinan mereka tidak tahu cara membaca isyarat sosial dengan cukup baik untuk mengetahui kapan mereka membuat orang frustrasi atau membuat mereka merasa dikritik atau diabaikan.

Tetapi di lain waktu, orang sengaja bersikap kasar dan menyakiti. Dalam situasi ini, Anda mungkin merasa dipilih dan ditargetkan melalui kata-kata dan tindakan kejam mereka.

Jika skenario ini benar untuk situasi Anda, Anda mungkin ingin mengevaluasi kembali hubungan Anda dengan orang tersebut. Mereka mungkin menyebabkan kerusakan nyata pada harga diri Anda dan kesehatan mental Anda secara keseluruhan serta kesehatan fisik Anda.

Bahkan, menurut sebuah studi University of Michigan pada 2016 menemukan bahwa "stres dan kualitas hubungan [negatif] secara langsung mempengaruhi sistem kardiovaskular."

Dalam jangka panjang, semua faktor ini merusak kesehatan Anda dan bahkan dapat menyebabkan Anda mengembangkan koping yang tidak sehat. perilaku seperti minum atau makan secara emosional.


Baca juga artikel terkait LIFESTYLE atau tulisan menarik lainnya Nur Hidayah Perwitasari
(tirto.id - Gaya Hidup)

Penulis: Nur Hidayah Perwitasari
Editor: Iswara N Raditya

DarkLight