Anies Menilai Cara Ahok Atasi Banjir Belum Tepat

Oleh: Tresna Yulianti - 16 Februari 2017
Dibaca Normal 1 menit
"Kirain udah bebas banjir. Kadang-kadang seakan masalah sudah selesai semua. Padahal masih banyak masalah yang harus diselesaikan. Makanya kami menawarkan konsep vertikal drainase bukan horizontal drainase," ucap Anies.
tirto.id - Calon gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menilai usaha Pemerintah Provinsi DKI menanggulangi banjir selama ini belum tepat. Ia menganggap bahwa konsep horizontal drainase tidak menyelesaikan masalah banjir dengan tuntas. Klaim Basuki Tjahja Purnama (Ahok) atas jakarta bebas banjir, dianggap jemawa oleh Anies.

"Kirain udah bebas banjir. Kadang-kadang seakan masalah sudah selesai semua. Padahal masih banyak masalah yang harus diselesaikan. Makanya kami menawarkan konsep vertikal drainase bukan horizontal drainase," ucap Anies di DPP Partai Gerindra, Ragunan, Jakarta Selatan, Kamis (16/2/2017).

Dalam waktu yang sama, pasangan Anies, Sandiaga Uno menimpali ucapan banjir dengan "genangan," kata Sandi.

Menurut Anies, banjir tidak cukup dialirkan ke laut seperti konsep horizontal drainase. "Yang tepat itu pengelolaan vertikal drainase yaitu banjir tetap dimasukan ke bumi, bukan horizontal drainase. Artinya dialirkan ke laut saja belum cukup. Cara seperti itu harapannya mampu mengurangi volume air di sungai, sebab air sudah masuk ke dalam tanah. Kedepannya Jakarta bisa terbebas banjir karena vertical drainase bukan horizontal drainase," kata Anies.

Selain itu, mantan rektor Universitas Paramadina ini ingin membangun tanggul tambahan untuk menampung volume air yang besar. "Tentu tanggul ditambah. Tempat seperti itu ditambah untuk bisa menampung ketika volume air besar. Di banyak tempat memang harus diperlukan," ungkapnya.

Anies mengaku, hal itu lah yang membuatnya sering membicarakan banjir saat kampanye, karena menurutnya banjir yang melanda sebagian wilayah Jakarta harus menjadi pembelajaran bagi warga.

"Nanti kita lihat detailnya ya. Oleh karena itu kenapa kita menawarkan perubahan dan ingin berbagai terobosan bisa dilakukan lebih cepat‎‎." tutup Anies.

Sebelumnya, Rabu (15/2/2017) banjir memasuki kawasan Kebon Pala Tanah Rendah khususnya di RT 03 RW 07, Kampung Melayu, Jatinegara, Jakarta Timur. Di pemukiman perbatasan Sungai Ciliwung semakin malam banjir mencapai 1,2 meter. Hingga saat ini banjir masih meredam sekitar 80 sentimeter.

Baca juga artikel terkait ANIES-SANDIAGA atau tulisan menarik lainnya Tresna Yulianti
(tirto.id - Politik)

Reporter: Tresna Yulianti
Penulis: Tresna Yulianti
Editor: Alexander Haryanto
DarkLight