Kenali Penyakit Ulkus Dekubitus yang Sebabkan Rima Melati Meninggal

Penulis: Dhita Koesno - 25 Jun 2022 05:45 WIB
Dibaca Normal 3 menit
Penyebab aktris Rima Melati meninggal dunia diawali dengan terjadinya infeksi punggung atau disebut dengan ulkus dekubitus.
tirto.id - Aktris senior Rima Melati meninggal dunia pada Kamis lalu, 23 Juni 2022, pukul 15.14 WIB di RSPAD Gatot Subroto, Jakarta dalam usia 84 tahun.

Dikutip Antara, sebelumnya, Rima Melati mengalami infeksi di bagian punggung yang menyebabkannya harus mendapatkan perawatan intensif di RS.

Penyakit tersebut lalu menyebar ke organ vital lain, di antaranya paru-paru, hingga ginjal yang membuat sang aktris mengalami gagal ginjal dan meninggal dunia.

Ulkus Dekubitus adalah Luka Tekan


Infeksi punggung yang dialami Rima Melati, dalam istilah medis disebut dengan ulkus dekubitus, atau dikenal sebagai luka tekan maupun luka baring.

Seperti dilansir Healthline, ulkus dekubitus adalah luka terbuka pada kulit yang disebabkan oleh tekanan konstan dalam waktu lama ke area tubuh tertentu.

Penurunan aliran darah ke area ini menyebabkan kerusakan jaringan dan kematian.

Selain punggung, penyakit ulkus dekubitus sering terjadi pada kulit yang menutupi daerah tulang, seperti:

  • Panggul
  • Pergelangan kaki
  • Pantat
Kondisi ini umumnya dialami oleh orang-orang yang berusia lebih tua dan orang-orang yang mengalami penurunan mobilitas.

Jika tidak diobati, infeksi dapat menyebar ke darah, jantung, dan tulang dan mengancam nyawa.

Tahapan Ulkus Dekubitus


Ulkus dekubitus biasanya terjadi secara bertahap. Ulkus stadium 1 dan 2 biasanya tidak memerlukan pembedahan, tetapi ulkus stadium 3 dan 4 mungkin memerlukan operasi.

Tahap 1

Pada tahap 1, kulit tidak pecah, tetapi mengalami perubahan warna. Area tersebut akan tampak merah bagi memiliki kulit yang terang. Perubahan warna dapat bervariasi dari biru ke ungu jika penderitanya memiliki kulit yang lebih gelap.

Bagi pemilik kulit berwarna terang, luka bisa berubah menjadi merah dan bukannya menjadi lebih terang saat ditekan. Luka akan tetap merah setidaknya selama 30 menit.

Kemungkinan lain yang akan dirasakan kulit adalah:

  1. Terasa hangat saat disentuh
  2. Terlihat bengkak
  3. Terasa menyakitkan
  4. Gatal
  5. Sensasi terbakar
Tahap 2

Luka pada kulit menunjukkan luka dangkal atau luka yang dapat mengeluarkan nanah, bahkan terlihat seperti melepuh berisi cairan.

Ini akan mempengaruhi lapisan kulit pertama (epidermis) hingga lapisan kedua (dermis).

Ulkus terasa sakit, dan kulit di sekitarnya mungkin berubah warna.

Tahap 3

Ulkus jauh lebih dalam masuk ke kulit, mempengaruhi lapisan lemak, dan penderita tidak dapat melihat tulang atau tendon.

Luka bahkan terlihat seperti kawah dan mungkin berbau busuk.

Tahap 4

Di tahapan ini, ulkus ini sangat dalam dan mempengaruhi banyak lapisan jaringan, mungkin termasuk tulang.

Ada banyak jaringan mati dan nanah. Infeksi kemungkinan besar terjadi pada tahap ini, sehingga penderitanya bisa melihat jaringan tubuh seperti otot, tulang, tendon, atau sendi.

Terkadang, tidak mungkin mengukur kedalaman luka atau jumlah kerusakan jaringan yang terjadi. Hal ini membuat sulit untuk mengevaluasi dan stadium ulkus sepenuhnya.

Ini mungkin karena adanya plak keras yang disebut eschar di dalam luka. Luka akan terlihat berwarna cokelat dan hitam.

Selain itu, juga dapat mengandung kotoran berubah warna yang dikenal sebagai slough yang berwarna kuning, tan, hijau, atau cokelat.

Gejala Ulkus Dekubitus


Laman Mayo Clinic menuliskan tanda-tanda atau gejala ketika terjadi ulkus dekubitus atau luka tekan, yakni:

  • Perubahan warna atau tekstur kulit yang tidak biasa
  • Pembengkakan
  • Pengeringan seperti nanah
  • Area kulit yang terasa lebih dingin atau lebih hangat saat disentuh daripada area lain
  • Area tender
Jika mengalami atau melihat salah satu gejala di atas, ubah posisi Anda untuk mengurangi tekanan pada area tersebut. Namun jika tidak melihat perbaikan dalam 24 hingga 48 jam, segera periksa ke dokter.

Cari perawatan medis segera jika Anda menunjukkan tanda-tanda infeksi, seperti demam, keluarnya cairan dari luka, luka yang berbau tidak sedap, perubahan warna kulit, kehangatan atau pembengkakan di sekitar luka.

Ada tiga faktor utama penyebab ulkus dekubitus atau luka tekan, yaitu:

1. Tekanan. Tekanan konstan pada bagian tubuh mana pun dapat mengurangi aliran darah ke jaringan.

Aliran darah sangat penting untuk mengantarkan oksigen dan nutrisi lain ke jaringan. Tanpa nutrisi penting ini, kulit dan jaringan di sekitarnya akan rusak dan akhirnya bisa mati.

Untuk orang dengan mobilitas terbatas, tekanan semacam ini cenderung terjadi di area yang tidak dilapisi dengan baik oleh otot atau lemak dan yang terletak di atas tulang, seperti tulang belakang, tulang ekor, tulang belikat, pinggul, tumit, dan siku.

2. Gesekan. Gesekan terjadi ketika kulit bergesekan dengan pakaian atau tempat tidur. Itu bisa membuat kulit yang rapuh lebih rentan cedera, apalagi jika kulitnya juga lembap.

3. Pergeseran posisi. Ini terjadi ketika dua permukaan bergerak dalam arah yang berlawanan.

Misalnya, ketika tempat tidur ditinggikan di kepala, Anda bisa meluncur ke bawah di tempat tidur. Saat tulang ekor bergerak ke bawah, kulit di atas tulang mungkin tetap di tempatnya, tapi pada dasarnya menarik ke arah yang berlawanan.

Infografik SC Ulkus Dekubitus
Infografik SC Ulkus Dekubitus. tirto.id/Quita


Faktor risiko


Risiko mengalami luka tekan lebih tinggi jika Anda mengalami kesulitan bergerak dan tidak dapat mengubah posisi dengan mudah saat duduk atau berada di tempat tidur. Faktor risiko meliputi:

  • Imobilitas. Ini mungkin karena kesehatan yang buruk, cedera tulang belakang dan penyebab lainnya.
  • Inkontinensia. Kulit menjadi lebih rentan dengan paparan urin dan tinja yang berkepanjangan.
  • Kurangnya persepsi sensorik. Cedera tulang belakang, gangguan saraf, dan kondisi lain dapat menyebabkan hilangnya sensasi. Ketidakmampuan untuk merasakan sakit atau ketidaknyamanan dapat mengakibatkan tidak menyadari tanda-tanda peringatan dan kebutuhan untuk mengubah posisi.
  • Nutrisi dan hidrasi yang buruk. Orang membutuhkan cukup cairan, kalori, protein, vitamin dan mineral dalam makanan sehari-hari mereka untuk menjaga kesehatan kulit dan mencegah kerusakan jaringan.
  • Kondisi medis yang mempengaruhi aliran darah. Masalah kesehatan yang dapat mempengaruhi aliran darah, seperti diabetes dan penyakit pembuluh darah, dapat meningkatkan risiko kerusakan jaringan seperti luka baring.
Anda dapat membantu mencegah luka ulkus dekubitus dengan sering mengubah posisi diri untuk menghindari stres pada kulit.

Strategi lain termasuk merawat kulit dengan baik, menjaga nutrisi dan asupan cairan yang baik, berhenti merokok, mengelola stres, dan berolahraga setiap hari.


Baca juga artikel terkait LIFESTYLE atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Yantina Debora

DarkLight