Berita Corona Hari Ini

COVID-19 Berdampak Disfungsi Otak Akut pada Pasien ICU, Kata Studi

Oleh: Dhita Koesno - 15 Januari 2021
Dibaca Normal 3 menit
Virus COVID-19 berdampak disfungsi otak akut pada pasien ICU, menurut penelitian terbaru.
tirto.id - Hasil penelitian terbaru terkait virus Corona menyebutkan, pasien COVID-19 yang sakit kritis sering mengalami disfungsi otak rata-rata selama 12 hari.

“Ini dua kali lipat dari yang kami lihat pada pasien ICU non-COVID,” kata Brenda Pun, DNP, RN. Pun, yang bekerja di Vanderbilt University Medical Center di Nashville, sekaligus penulis pertama studi ini bersama Dr. Rafael Badenes dari University of Valencia di Spanyol.

Dikutip dari Medical News Today, para peneliti mengatakan elemen penyakit itu sendiri mungkin bertanggung jawab atas risiko yang meningkat ini.

Namun, mereka menemukan bukti bahwa beberapa dokter tidak menggunakan protokol saat ini yang dirancang untuk mengurangi disfungsi otak.

Sebaliknya, mereka telah kembali menggunakan strategi pengobatan yang ketinggalan zaman dan berpotensi berbahaya yang terkait dengan peningkatan insiden delirium dan koma.

“Jelas dalam temuan kami bahwa banyak ICU kembali ke praktik sedasi yang tidak sejalan dengan pedoman praktik terbaik, dan kami dibiarkan berspekulasi tentang penyebabnya. Dalam prosesnya, langkah-langkah pencegahan utama terhadap disfungsi otak akut agak diabaikan," kata Pun.

Temuan ini berarti bahwa profesional perawatan kesehatan ICU perlu memastikan bahwa mereka mengikuti pedoman perawatan kritis saat ini untuk mengurangi risiko disfungsi otak.

Hasilnya juga dapat menginspirasi dokter dan peneliti untuk mengembangkan cara baru untuk mengurangi disfungsi otak terkait ICU pada pasien COVID-19 yang sakit kritis.

Studi tersebut telah dipublikasikan di The Lancet Respiratory Medicine.


Disfungsi Otak Terkait Pasien ICU


Orang yang membutuhkan ventilasi mekanis berisiko tinggi mengalami disfungsi otak, khususnya koma dan delirium.

Selain itu, delirium terkait ICU menyebabkan biaya medis yang lebih tinggi dan meningkatkan risiko demensia dan kematian terkait ICU jangka panjang.

Sejauh ini, 750.000 orang dengan COVID-19 secara global telah mendapatkan ventilasi. Oleh karena itu, orang yang sakit parah karena COVID-19 memiliki risiko lebih tinggi mengalami disfungsi otak.

Dalam studi terbaru itu, para peneliti ingin mengungkap prevalensi dan faktor risiko yang terkait dengan disfungsi otak pada pasien COVID-19 yang dirawat di ICU.

Pusat Medis Universitas Vanderbilt (VUMC) telah menghasilkan penelitian berpengaruh yang mengeksplorasi delirium terkait ICU selama hampir 20 tahun. Pekerjaan mereka telah membantu membentuk pedoman perawatan kritis yang didukung oleh otoritas medis di beberapa negara.

Beberapa pedoman perawatan kritis terkini yang dibuat oleh para profesional perawatan kesehatan berdasarkan penelitian delirium VUMC meliputi:

  • Manajemen nyeri yang tepat dan efektif
  • Penghentian awal analgesik dan sedatif
  • Percobaan pernapasan dan kebangkitan spontan setiap hari
  • Penilaian delirium sepanjang hari
  • Pertunangan keluarga
  • Mobilitas dan olahraga dini
Dalam studi terbaru ini, para peneliti menggunakan catatan kesehatan elektronik untuk memeriksa detail tentang karakteristik pasien COVID-19 yang sakit parah, perawatan yang mereka terima, dan temuan dari penilaian klinis.

Studi tersebut, yang terbesar dari jenisnya hingga saat ini, mencakup informasi dari 2.088 pasien COVID-19 yang sakit kritis yang dirawat di 69 ICU di 14 negara sebelum akhir April 2020.

Dalam penelitian tersebut, 82% pasien koma selama median 10 hari, sementara 55% pasien mengigau selama median 3 hari. Disfungsi otak akut berupa delirium atau koma terjadi pada pasien rata-rata selama 12 hari.

Menurut penulis penelitian, angka ini dua kali lipat dari yang biasanya terkait dengan infeksi parah non-COVID yang dirawat di ICU.

Dalam studi multi-situs berskala besar sebelumnya yang dipimpin oleh VUMC, disfungsi otak akut berlangsung rata-rata 5 hari, sementara kebanyakan orang koma selama 4 hari dan mengigau selama 1 hari.

Para peneliti mengklaim proses penyakit yang terkait dengan COVID-19 berkontribusi pada peningkatan risiko ini.

Namun, berdasarkan temuan mereka, perawatan pasien juga tampaknya berdampak kuat pada risiko disfungsi otak.

Dalam studi tersebut, profesional perawatan kesehatan mempraktikkan protokol perawatan kritis yang sudah ketinggalan zaman dalam skala luas, termasuk:

  • Obat penenang yang dalam
  • Penggunaan luas depresan sistem saraf seperti infus benzodiazepin
  • Isolasi dari keluarga
  • Imobilisasi
Pan mengatakan, campuran faktor terkait pandemi dan non-pandemi kemungkinan mendorong tren ini.

“Banyak rumah sakit dalam sampel kami melaporkan kekurangan penyedia ICU yang diinformasikan tentang praktik terbaik,” katanya.

"Ada kekhawatiran tentang kekurangan obat penenang, dan laporan awal COVID-19 menunjukkan bahwa disfungsi paru yang terlihat memerlukan teknik manajemen yang unik, termasuk sedasi dalam," lanjut Pan.

Dalam studi itu, pasien yang menerima obat penenang benzodiazepin 59% lebih mungkin untuk mengembangkan delirium.

Studi tersebut juga menemukan bahwa kunjungan keluarga, baik secara langsung atau secara virtual, menurunkan risiko delirium hingga 30%.

Selain itu, karena protokol COVID-19, kunjungan keluarga untuk pasien yang sakit kritis telah sangat dikurangi atau dilarang di banyak ICU. Dalam penelitian tersebut, kunjungan keluarga dilakukan kurang dari 20% hari yang memenuhi syarat.

Studi ini juga menganalisis informasi sejak awal pandemi, sehingga protokol perawatan kritis mungkin sudah berubah.

Para peneliti juga mengandalkan penilaian klinis untuk mengidentifikasi disfungsi otak dan tidak mengkonfirmasi temuan mereka dengan menggunakan alat neuroimaging.

Mereka juga tidak mengumpulkan informasi tentang dosis sedasi, tujuan pengobatan, kapan pengobatan dihentikan, atau kapan mereka melakukan penilaian delirium.

Para peneliti mengklaim mereka mungkin juga memiliki tingkat disfungsi otak yang kurang dilaporkan dengan mengecualikan pasien dengan riwayat kondisi otak dan tidak melacak pasien yang dipulangkan.

Lebih banyak penelitian berskala besar yang menggunakan data pasien terbaru diperlukan untuk mengidentifikasi, memvalidasi, dan mengatasi faktor risiko tambahan yang memengaruhi risiko koma dan delirium dengan COVID-19 parah.

Tetapi penulis penelitian mengatakan temuan mereka dapat membantu peneliti dan profesional perawatan kesehatan mengevaluasi kembali dan mengubah pedoman perawatan mereka sekarang, yang berpotensi meningkatkan hasil pasien.

“Periode disfungsi otak akut yang berkepanjangan ini sebagian besar dapat dihindari,” kata salah satu penulis senior studi tersebut, Dr. Pratik Pandharipande, MSCI, profesor anestesiologi.

“Studi kami membunyikan alarm saat kami memasuki gelombang kedua dan ketiga COVID-19, tim ICU terutama perlu kembali ke tingkat sedasi yang lebih ringan untuk pasien ini, uji coba bangun dan pernapasan yang sering, mobilisasi dan aman secara langsung atau virtual. kunjungan," tambahnya.


Baca juga artikel terkait STUDI COVID-19 atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight