Apa Itu Doomscrolling dan Dampaknya Bagi Kesehatan Mental?

Oleh: Dhita Koesno - 23 September 2020
Dibaca Normal 2 menit
Apa itu Doomscrolling pada masa pandemi dan dampaknya bagi kesehatan mental?
tirto.id - Jika ponsel adalah hal pertama yang dituju saat bangun dan hal terakhir yang dilihat sebelum tidur, terutama selama masa pandemi ini, bisa jadi Anda terkena doomscrolling.

Munculnya COVID-19 telah melahirkan banyak hal baru, dari kebiasaan baru seperti konser online hingga restoran yang menerapkan physical distancing.

Selain itu, ada istilah baru dari produk lain pandemi virus Corona, yakni doomscrolling, beberapa orang juga menyebutnya sebagai doomsurfing.

Apa Itu Doomscroolling?


Seperti namanya dan ironis seperti situasi yang bisa terjadi, doomscrolling hanyalah peningkatan yang berlebihan atau tiba-tiba dalam waktu yang dihabiskan untuk online atau tindakan menggulir ke bawah tanpa henti pada semua aplikasi di ponsel Anda.

Penelitian menunjukkan bahwa sejak munculnya pandemi COVID-19, jumlah orang dan waktu yang dihabiskan untuk aplikasi media sosial meningkat pesat setiap hari, terutama sekarang karena kita semua di rumah dan memiliki waktu di 'tangan' kita.

Baik itu Instagram, Twitter, InShot, atau bahkan Google untuk beberapa berita, doomscrolling justru tidak membantu fisik atau kesehatan mental Anda jadi lebih baik.

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, doomscrolling tidak hanya melakukan scrolling terus menerus melalui aplikasi berita dan media sosial, tetapi juga berbicara tentang cara perilaku obsesif ini dapat meningkatkan risiko Anda terkena fake news atau berita bohong, demikian diwartakan Wired.

Ini adalah tahun 2020 dan berita palsu tidak lain adalah portal informasi manipulatif dan salah arah yang diterbitkan untuk memengaruhi pembaca dengan cara tertentu.

Sejak dimulainya pandemi COVID-19, ada beberapa berita bohong yang sebenarnya terus mendapat perhatian dari informasi penting atau vital, sehingga masyarakat salah kaprah untuk melakukan hal-hal seperti meminum pemutih untuk membunuh virus atau tidak makan es krim dan makanan dingin lainnya sebagai satu-satunya tindakan pencegahan terhadap virus SARS-CoV-2.

Jadi, apa sebenarnya doomscrolling itu? Ini mengacu pada tindakan membaca berita yang tidak menyenangkan secara berlebihan di ponsel atau komputer.

Meski istilah doomsurfing sudah ada sejak lama, pandemi ini memang mendongkrak popularitasnya. Sesuai laporan Washington Post baru-baru ini, jumlah penggunaan harian Twitter telah melonjak 24 persen sejak dimulainya pandemi, sementara jumlah Facebook naik 27 persen.

Banyak orang menggulir untuk mendapatkan ketenangan pikiran, yang menurut para ahli kesehatan mental, dapat memberikan kelegaan sesaat tetapi akan mengakibatkan peningkatan tingkat stres dan kecemasan.


Dapatkah Doomscrolling Mempengaruhi Kesehatan Seseorang Secara Negatif?


Satu kata, Ya. Doomscrolling dapat dan akan memengaruhi kesehatan mental Anda, menyebabkan kecemasan dan emosi negatif.

Ketika Anda terus-menerus dikelilingi oleh berita negatif, otak secara alami mendorong Anda ke ekstremitas. Dalam kasus seseorang dengan masalah kesehatan mental, tindakan ini bisa menjadi masalah ganda.

Namun, bahkan jika Anda adalah 'peramal' biasa, itu tidak berarti bahwa Anda akan mengembangkan depresi klinis atau gangguan kecemasan. Hal itu secara langsung juga dapat menyebabkan suasana hati yang memburuk atau peningkatan tingkat kecemasan.

Ketidakpastian karena tidak mengetahui apa yang akan terjadi selanjutnya dapat membuat Anda sulit untuk meletakkan telepon dan tidak melihatnya setiap dua detik.

Tapi, dengan pikiran kita diprogram untuk mencari ancaman, semakin banyak waktu untuk terus menggulir, maka akan membuat Anda semakin merasa cemas.

"Sayangnya, doomscrolling telah memburuk selama pandemi karena orang-orang sangat waspada terhadap bahaya dan lebih cenderung mencari informasi dengan harapan menemukan cara untuk mengendalikan masalah," kata seorang pakar kesehatan mental dalam sebuah wawancara NY Times tentang doomscrolling selama COVID-19.


Bagaimana Doomscrolling Memengaruhi Kesehatan Secara Negatif?


Konsekuensi dari doomscrolling tidak hanya terbatas pada kesehatan mental Anda tetapi juga kesehatan fisik Anda.

Dikutip dari laman Boldsky, kesehatan mental Anda terhubung dengan kesehatan fisik; Oleh karena itu, kebiasaan negatif dari doomscrolling dapat berdampak negatif pada tubuh secara fisik, mulai dari mengganggu tidur hingga menciptakan keinginan akan makanan yang menenangkan.

Selain itu, peningkatan kadar hormon stres yang kronis dapat menyebabkan penyakit jantung, diabetes, dan obesitas.

Berikut ini berbagai cara yang dapat menghambat kesehatan mental dan fisik seseorang:

• Penggunaan media sosial yang berlebihan dapat memicu peningkatan perasaan depresi dan kesepian.

• Terus berfokus pada berita dan laporan dapat meningkatkan risiko efek kesehatan mental yang negatif.

• Pakar kesehatan mental menunjukkan bahwa bagi sebagian orang, doomscrolling bisa menjadi kecanduan yang tidak memuaskan, karena dapat memberi mereka rasa aman dan aman, yang tidak bertahan lama.

• Serangan informasi baru setiap menit dapat menyebabkan kepanikan tingkat rendah yang konstan.

• Orang dapat menderita distorsi kognitif seperti bencana dan menyebabkan serangan panik.

• Mengganggu tidur dan mengurangi perhatian serta kinerja Anda secara keseluruhan.

• Dalam jangka panjang, tindakan ini dapat meningkatkan kadar hormon stres kortisol dan adrenalin.

• Meningkatnya stres bisa menyebabkan maag.

Cara Menghentikan Doomscrolling?


Dengan membuat batasan dan batasan untuk penggunaan media sosial atau telepon, maka di bawah ini beberapa cara untuk menghentikan doomscrolling:

• Tentukan sebelumnya berapa banyak waktu yang ingin Anda habiskan untuk membaca berita setiap hari.

• Beri diri waktu tertentu untuk penggunaan media sosial / berita dan atur pengatur waktu.

• Membaca berita hanya dari sumber terpercaya dan terkemuka.

• Luangkan waktu bersama keluarga dan teman untuk membuat diri Anda tetap terlibat secara positif.

• Cobalah hal-hal baru seperti menjahit baju, memasak, menjadi sukarelawan, memanggang, berkebun, dan lain-lain.


Baca juga artikel terkait DAMPAK DOOMSCROLLING atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight