10 Alasan Medis Tubuh Sering Kelelahan Meski Hanya Kerja di Rumah

Oleh: Dinda Silviana Dewi - 17 April 2020
Dibaca Normal 2 menit
Berikut 10 penyebab kelelahan meski hanya bekerja di rumah selama pandemi corona.
tirto.id - Sudah hampir satu bulan menjalani work from home (WFH) atau bekerja dari rumah akibat pandemi global Covid-19. Akan tetapi, meski hanya di rumah banyak orang justru merasa mudah kelelahan setelah seharian bekerja di rumah. Mengapa hal demikian terjadi?

Rasa lelah yang dirasakan merupakan kelemahan konstan berupa fisik, mental, atau pun kombinasi keduanya. Hal ini bisa mempengaruhi siapa saja di semua umur.

Better Health menuliskan, kelelahan adalah gejala, bukan suatu kondisi. Bagi banyak orang, kelelahan disebabkan oleh kombinasi gaya hidup, sosial, psikologis dan masalah kesejahteraan umum daripada kondisi medis yang mendasarinya.

Kelelahan memiliki rasa yang berbeda dengan hanya merasa lelah atau mengantuk. Acap kali, rasa lelah dapat diobati dengan tidur siang atau tidur malam yang nyenyak. Seseorang yang mengantuk mungkin juga merasa segar kembali setelah berolahraga. Sedangkan, kelelahan seringkali tidak akan berkurang hanya dengan tidur dan istirahat.

Sementara itu, berikut adalah alasan medis mengapa seseorang bisa merasa kelelahan seperti dilansir laman NHS UK:

1. Anemia

Salah satu alasan medis paling umum untuk merasa terus lelah adalah anemia defisiensi besi. Wanita dengan menstruasi berat dan wanita hamil sangat rentan terhadap anemia, tetapi juga dapat mempengaruhi pria dan wanita pasca-menopause.

Penyebabnya lebih cenderung masalah dengan lambung dan usus, seperti maag atau mengonsumsi obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID). Biasanya, bahkan ketika tidak melakukan apa pun, otot Anda terasa berat, dan Anda cepat lelah.

Akan tetapi, memiliki terlalu banyak zat besi, yang juga dapat menyebabkan kelelahan, ketika itu dikenal sebagai kelainan zat besi yang berlebihan atau disebut hemochromatosis. Ini adalah kondisi warisan yang relatif jarang terjadi yang mempengaruhi pria dan wanita antara usia 30 dan 60 tahun.

2. Sleep apnea

Sleep apnea adalah suatu kondisi di mana tenggorokan menyempit atau menutup selama tidur dan berulang kali. Kondisi ini tentu mengganggu pernapasan Anda. Selanjutnya, hal ini juga akan menghasilkan dengkuran keras dan penurunan kadar oksigen darah Anda. Kesulitan bernafas berarti Anda sering terbangun di malam hari dan merasa kelelahan pada hari berikutnya.

Kondisi sleep apnea paling umum pada pria paruh baya yang memiliki kelebihan berat badan. Sementara itu, minuman beralkohol dan merokok juga membuatnya lebih buruk.

3. Tiroid yang kurang aktif

Kelenjar tiroid yang kurang aktif dapat membuat Anda memiliki terlalu sedikit hormon tiroid (tiroksin) dalam tubuh Anda. Ini membuat Anda merasa lelah. Selain itu, Anda juga cenderung menambah berat badan dan memiliki otot pegal serta kulit kering. Ini paling umum pada wanita dan terjadi lebih sering seiring bertambahnya usia.

4. Penyakit seliaka

Ini adalah penyakit seumur hidup yang disebabkan oleh sistem kekebalan tubuh yang bereaksi terhadap gluten. Gluten adalah protein yang ditemukan dalam roti, kue, dan sereal. Gejala lain penyakit seliaka atau celiac, selain kelelahan, adalah diare, kembung, anemia, dan penurunan berat badan. Dokter umum Anda dapat melakukan tes darah untuk memeriksa apakah Anda memiliki penyakit seliaka.

5. Sindrom kelelahan kronis

Sindrom kelelahan kronis juga dikenal sebagai myalgic encephalomyelitis, atau ME. Sindrom ini adalah kelelahan parah dan melumpuhkan, biasanya berlangsung selama 4 bulan. Mungkin ada gejala lain, seperti nyeri otot atau sendi.

6. Diabetes

Salah satu gejala utama diabetes tipe 1 dan tipe 2 adalah perasaan sangat lelah. Gejala kunci lainnya adalah merasa sangat haus, sering buang air kecil terutama di malam hari, dan penurunan berat badan.

7. Demam kelenjar

Demam kelenjar adalah infeksi virus umum yang menyebabkan kelelahan, bersama dengan demam, sakit tenggorokan, dan kelenjar bengkak. Sebagian besar kasus terjadi pada remaja dan dewasa muda. Gejala biasanya hilang dalam 4 hingga 6 minggu, tetapi kelelahan dapat bertahan selama beberapa bulan selanjutnya.

8. Depresi

Selain membuat Anda merasa sangat sedih, depresi juga bisa membuat Anda merasa kehabisan energi. Depresi juga bisa membuat Anda mengalami kesulitan tidur, atau menyebabkan Anda bangun pagi-pagi, yang membuat Anda merasa lebih lelah di siang hari.

9. Kaki gelisah

Kondisi ini terjadi saat Anda mendapatkan dorongan besar untuk menggerakkan kaki, yang dapat membuat Anda tetap terjaga di malam hari. Anda mungkin juga memiliki sensasi merangkak yang tidak menyenangkan atau sakit yang dalam di kaki Anda.

Selain itu, gejala lain juga dapat meliputi kaki yang mungkin tersentak secara spontan sepanjang malam. Apa pun gejalanya, tidur Anda akan terganggu dan kualitasnya buruk, sehingga Anda akan merasa sangat lelah sepanjang hari.

10. Kegelisahan

Merasa cemas terkadang normal. Tetapi beberapa orang memiliki perasaan cemas terus-menerus dan tak terkendali, yang begitu kuat sehingga memengaruhi kehidupan sehari-hari mereka.

Dokter menyebutnya Gangguan Kecemasan Umum (GAD). Ini adalah kondisi umum, yang mempengaruhi sedikit lebih banyak wanita daripada pria. Selain merasa khawatir dan mudah tersinggung, orang-orang dengan GAD sering merasa lelah.


Baca juga artikel terkait BEKERJA DI RUMAH atau tulisan menarik lainnya Dinda Silviana Dewi
(tirto.id - Kesehatan)

Kontributor: Dinda Silviana Dewi
Penulis: Dinda Silviana Dewi
Editor: Alexander Haryanto
DarkLight