Sinopsis Kumpulan Cerpen "Robohnya Surau Kami" Karya A.A. Navis

Kontributor: Ilham Choirul Anwar - 18 Okt 2021 17:40 WIB
Dibaca Normal 3 menit
Berikut adalah sinopsis dari kumpulan cerpen "Robohnya Surau Kami" yang ditulis A.A. Navis.
tirto.id - Robohnya Surau Kami adalah kumpulan cerita pendek yang mengantarkan A.A. Navis meraih ketenaran di dunia sastra. Awalnya, cerpen ini terbit perdana pada tahun 1955 melalui majalah Kisah.

Selanjutnya, cerpen tersebut dimasukkan ke dalam buku kumpulan cerpen Navis yang diterbitkan Penerbit NV Nusantara di tahun 1956. Dengan oplah sekitar 3 ribu eksemplar, buku itu sampai naik cetak hingga 11 kali pada tahun 1961.

Penerbitan kumpulan cerpen Navis lantas diambil alih penerbitannya oleh Penerbit Gramedia Pustaka Utama di tahun 1986. Dan, buku tersebut tetap laku keras dan beberapa kali dicetak ulang.

Mengutip situs Ensiklopedia Kemdikbud, kumpulan cerpen Navis awalnya berisi 8 judul cerpen yaitu (1) Robohnya Surau Kami; (2) Anak Kebanggaan; (3) Nasihat-Nasihat; (4) Topi Helm; (5) Datangnya dan Perginya, (6) Pada Pembotakan Terakhir; (7) Angin dari Gunung; dan (8) Menanti Kelahiran.

Pada edisi kedua yang diterbitkan PT Gramedia, ditambahkan lagi dua cerpen Navis yang berjudul Penolong dan Dari Masa ke Masa.


Sinopsis Robohnya Surau Kami

Dalam kumpulan cerpen Robohnya Surau Kami terdapat 10 cerpen dengan ringkasan cerita seperti berikut:

Robohnya Surau Kami


Cerpen pertama berjudul Robohnya Surau Kami. Di dalamnya berisi kisah penjaga surau yang taat beribadah namun memilih mengakhiri hidup dengan bunuh diri. Penyebabnya yaitu dia menerima sindiran dari seorang pembual bahwa hidup tidak diridhoi Allah jika hanya beribadah tapi meninggalkan amal kemasyarakatan.

Anak Kebanggaan


Cerpen kedua berjudul Anak Kebanggan. Cerpen ini bercerita tentang seorang ayah yang ingin anak laki-laki mendapat kesuksesan dengan mengharapkannya menjadi dokter. Tapi, impian itu melayang saat anaknya meninggal dunia.

Nasihat-nasihat


Cerpen ketiga berjudul Nasihat-nasihat. Pada cerpen ini diceritakan terdapat orang tua yang hidup lama dengan segudang asam-manis kehidupan. Dia merasa tahu segalanya.

Suatu kali orang tua ini menafsirkan kisah cinta Hasibuan pada seorang gadis yang baru dikenal di atas bus. Orang tua tersebut mengatakan jika gadis itu kurang sopan dan meminta Hasibuan menjauhinya. Ternyata justru sebalik, si gadis adalah orang baik, sopan, dan cantik.

Topi Helm


Cerpen keempat berjudul Topi Helm. Di dalamnya dikisahkan perlakuan sewenang-wenang masinis kereta api pada bawahannya yang menjadi tukang rem gerbong bernama Pak Kari. Pak Kari sangat menghargai topi helmnya.

Suatu kali Pak Kari bersalah telah lalai meninggalkan tugas mengerem gerbong kereta api. Penyebabnya, topi helm miliknya jatuh dan dia turun ke bawah gerbong padahal kereta perlu direm. Walhasil masinis marah dan membakar topi itu.

Hal ini membuat Pak Kari merasa dendam. Dia lalu melempar bara api panas ke muka masinis saat berada di gerbong kereta api.

Datangnya dan Perginya


Cerpen kelima adalah Datangnya dan Perginya. Diceritakan seorang ayah tidak menggubris anak-anak dari salah seorang istrinya. Saat menua, dia memperoleh surat dari anaknya untuk hadir berkunjung bertemu menantu dan cucunya.

Meski awalnya muncul sikap angkuh, malu, dan bersalah, dia pergi juga memenuhi undangan itu. Lalu, dia bertemu mantan istrinya yang ternyata membuka rahasia mencengangkan. Anaknya yang bernama Masri menikahi Arni, yang tidak lain masih satu keturunan beda ibu.

Sontak si ayah marah karena mantan istrinya tidak memberitahukan kekeliruan itu pada Masri. Keduanya lalu berdebat. Sang ayah lantas mengalah dan pulang tanpa menemui kedua anaknya.

Pada Pembotakan Terakhir


Cerpen keenam bertajuk Pada Pembotakan Terakhir. Inti cerita yaitu mengisahkan Maria yang memperoleh perlakuan kejam dari neneknya. Padahal, Maria adalah anak yatim yang memerlukan perlindungan.

Angin dari Gunung


Cerpen ketujuh adalah Angin dari Gunung. Cerpen ini bercerita tentang pertemuan dua mantan kekasih yang sudah berpisah selama 9 tahun. Bedanya dengan dulu, si gadis kini cacat namun tetap bersemangat menjalani hidup dengan mengabdikan diri untuk menjaga neneknya.

Menanti Kelahiran


Cerpen kedelapan yaitu Menanti Kelahiran. Diceritakan terdapat pasangan muda yang menunggu lahirnya anak pertama. Suatu kali mereka ditipu orang yang menyamar sebagai pembantu rumah tangga.

Orang itu berlagak melarat sehingga menimbulkan iba di hati pasangan tersebut. Dia dipekerjakan namun akhirnya mencuri barang-barang di rumah. Sang istri merasa syok yang memicu kontraksi rahim dan membuat si bayi lahir dalam keadaan cacat.

Penolong


Cerpen kesembilan berjudul Penolong. Cerita cerpen ini seputar peristiwa kecelakaan kereta api di Batang Anai. Korban sangat banyak mengingat saat ini kereta api dipenuhi penumpang.

Salah seorang penumpang bernama Sidin ikut membantu menyelamatkan korban. Dia bersusah payah ikut meringankan penderitaan orang lain saat itu.

Dari Masa ke Masa


Cerpen terakhir adalah Dari Masa ke Masa. Cerpen ini dibuat berdasarkan pengalaman pengarang sewaktu masih muda. Di zaman dahulu banyak orang tua yang meminta anaknya untuk meminta nasihat pada orang tua-tua sebelum melakukan sebuah pekerjaan yang dianggap penting.

Namun, kebiasaan itu berbeda dengan sekarang. Anak-anak sekarang malas bertanya dan meminta nasihat orang tua. Mereka tidak menampakkan kemajuan dan kurang inisiatifnya.


Biografi A.A. Navis

Ali Akbar (A.A.) Navis merupakan kelahiran Kampung Jawa, Padang Panjang, Sumatera Barat pada 17 November 1924. Dia meninggal dunia 22 Maret 2003 di Padang setelah mengalami sakit. Kepergiannya membawa duka bagi sang istri, Aksari Yasin, dan ketujuh anaknya yang terdiri dari Dini Akbari, Lusi Bebasari, Dedi Andika, Lenggogini, Gemala Ranti, Rinto Amanda, dan Rika Anggraini.

Navis adalah sastrawan yang mendapat julukan "pencemooh nomor wahid" dan "sastrawan satiris ulung". Gelar tersebut sesuai dengan gaya penulisan Navis dan penggambaran karakter tokoh-tokoh kritis pada karya-karyanya. Para tokoh ini memberikan sikap kritis terhadap berbagai persoalan hidup.

Robohnya Surau Kami adalah cerpen pertamanya yang memberikan sindiran tajam pada pelaksanaan kehidupan beragama. Karyanya ini telah mengguncang penikmat sastra Indonesia. Gaya kritis Navis tampak pula pada novel Kemarau (1967) dan cerpen berjudul Jodoh.

Navis merupakan lulusan Perguruan Indonesche Nederlandsche School (INS) Kayutanam di tahun 1946. Dia saat itu telah bekerja sebagai pabrik porselen di Padang Panjang pada tahun 1944 - 1947. Dia lantas diangkat sebagai Kepala Bagian Kesenian, Jawatan Kebudayaan Sumatera Barat di Bukittinggi pada 1955 -1957.

Navis pernah menjadi Pemimpin Redaksi Harian Umum Semangat pada 1971 - 1972. Lantas, dia mulai fokus sebagai anggota DPRD Sumatera Barat periode 1971 - 1982. Usai purna tugas jadi anggota DPRD, dia mundur dari dosen luar biasa di Fakultas Sastra, Universitas Andalas.

Semenjak itu, Navis mulai mencurahkan pikiran untuk menulis. Dia selalu termotivasi dengan pertanyaan setelah membaca buku karya Hamka yakni: "orang lain bisa menulis, mengapa saya tidak?"


Baca juga artikel terkait KUMPULAN CERPEN atau tulisan menarik lainnya Ilham Choirul Anwar
(tirto.id - Sosial Budaya)

Kontributor: Ilham Choirul Anwar
Penulis: Ilham Choirul Anwar
Editor: Alexander Haryanto

DarkLight