KNKT: Kapal Baruna Jaya Bantu Pencarian Kotak Hitam Sriwijaya Air

Oleh: Restu Diantina Putri - 11 Januari 2021
Pencarian black box Sriwijaya Air akan dibantu Kapal Baruna Jaya yang memiliki kemampuan membaca sensor voice data recorder dan flight data recorder.
tirto.id - Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) menegaskan bahwa pencarian kotak hitam atau black box pesawat Sriwijaya Air akan dibantu Kapal Baruna Jaya yang memiliki kemampuan membaca sensor voice data recorder (VDR) dan flight data recorder (FDR).

Kepala Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Soerjanto Thahjono di Tangerang, Senin mengatakan sinyal kotak hitam telah ditemukan dan tim penyelam masih melakukan pencarian.

Pencarian oleh penyelam sudah dilakukan kemarin sore dan kemudian dihentikan karena kondisi cuaca. Lalu pada malam hari pukul 20.00 WIB diturunkan tim dengan perahu karet untuk membuat triangle guna memetakan sinyal kotak hitam.

"Pencarian hari ini masih dilakukan dan besok akan kita optimalkan lagi dengan bantuan Kapal Baruna Jaya untuk memastikan lokasi dari titik sinyal yang kini telah ditemukan," katanya dalam keterangan pers di Bandara Soekarno - Hatta Tangerang, Senin (11/01/2021), seperti dilansir Antara.

Ia menambahkan, pencarian kotak hitam oleh tim gabungan akan terus dimaksimalkan. Sebab kotak hitam tersebut memiliki data penting untuk proses mengetahui dari penyebab jatuhnya pesawat Sriwijaya Air.

Berbagai upaya akan dilakukan dan mengerahkan kemampuan yang ada dalam menemukan kotak hitam tersebut. Oleh karena itu, kerjasama dalam proses pencarian kotak hitam ini akan terus ditingkatkan. "Kita targetkan secepatnya ditemukan" katanya.

Kepala Basarnas Marsekal Madya (Marsdya) Bagus Puruhito temuan titik sinyal kotak hitam ini menjadi bagian dari proses evakuasi yang dilakukan oleh tim gabungan.

"Penyelam yang juga melakukan pencarian serpihan pesawat dan tubuh penumpang, dibagi juga mencari kotak hitam yang sinyalnya sudah diketahui," ujarnya.




Baca juga artikel terkait SRIWIJAYA AIR JATUH atau tulisan menarik lainnya Restu Diantina Putri
(tirto.id - Sosial Budaya)

Sumber: Antara
Penulis: Restu Diantina Putri
Editor: Restu Diantina Putri
DarkLight