Hari Diabetes Sedunia: Daftar Gula Pengganti yang Aman Dikonsumsi

Oleh: Dhita Koesno - 12 November 2020
Dibaca Normal 2 menit
14 November Hari Diabetes Sedunia, berikut ini daftar gula pengganti yang aman dikonsumsi bagi penderita diabetes.
tirto.id - Hari Diabetes Sedunia jatuh pada 14 November 2020 dan tahun ini bertepatan dengan hari Sabtu (14/11/2020). Diabetes menjadi salah satu penyakit yang paling banyak diderita oleh penduduk dunia.

Menurut dokter Maya Kusumawati yang dikutip dari laman Rumah Sakit Hasan Sadikin Bandung (RSHS), 422 juta orang penyandang diabetes di seluruh dunia berusia 18 tahun atau 8,5 persen dari penduduk dunia.

Indonesia merupakan negara peringkat ke-6 di dunia setelah Tiongkok, India, Amerika Serikat, Brazil dan Meksiko dengan jumlah penderita Diabetes berusia 20–79 tahun atau sekitar 10,3 juta orang.

Berdasarkan data World Health Organization (WHO), dalam 24 jam mendatang akan ada 4110 pasien diabetes baru terdiagnosis, 614 pasien diabetes meninggal, 66 pasien diabetes menjadi buta, 122 pasien diabetes harus cuci darah dan 225 pasien diabetes harus diamputasi. Angka ini menggambarkan betapa banyak orang-orang di sekitar kita yang menderita diabetes.

Faktor risiko diabetes terdapat dua jenis, faktor risiko yang tidak dapat dicegah yaitu genetik, usia dan jenis kelamin. Ada juga faktor risiko yang tidak dapat diubah di antaranya diet tidak sehat, merokok, stres, konsumsi alkohol, kegemukan dan hidup sedentari.

Terkait gizi bagi diabetesi, dapat melakukan pengaturan dan pola makan yang baik, salah satunya mengganti gula yang aman dikonsumsi untuk penderita diabetes.

Dikutip dari American Diabetes Association (ABS), sebagian orang yang menggunakan produk gula pengganti beranggapan bahwa ini adalah alternatif yang bagus untuk tetap bisa menikmati makanan manis.

Potensi penurunan kalori dan karbohidrat, dapat meningkatkan gula darah jangka panjang, berat badan, dan kesehatan kardiometabolik seperti jantung dan metabolisme.

Pemanis itu sendiri mungkin tidak menambah kalori, tetapi banyak makanan yang menggunakan produk pemanis mungkin memiliki kalori dan karbohidrat dari bahan lain.

Klaim seperti "bebas gula", "gula rendah" atau "tanpa tambahan gula" belum tentu bebas karbohidrat atau lebih rendah karbohidrat daripada versi makanan aslinya.

Karenanya, penting untuk Anda membaca label fakta nutrisi untuk memahami berapa banyak karbohidrat dan kalori yang Anda makan.


Daftar Gula Pengganti yang Aman Dikonsumsi Penderita Diabetes


Dalam rangka memperingati Hari Diabetes Sedunia, berikut ini beberapa rekomendasi gula pengganti yang cenderung aman dikonsumsi oleh penderita diabetes menurut Healthline:

1. Produk Stevia seperti Truvia

Stevia adalah pemanis rendah kalori yang memiliki sifat antioksidan dan antidiabetes. Ini telah disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) AS.

Tidak seperti pemanis buatan dan gula, stevia dapat menekan kadar glukosa plasma dan secara signifikan meningkatkan toleransi glukosa. Secara teknis, ini juga bukan pemanis buatan karena terbuat dari daun steviaplant.

Stevia juga memiliki kemampuan untuk:

  • Meningkatkan produksi insulin
  • Meningkatkan efek insulin pada membran sel
  • Menstabilkan kadar gula darah
  • Melawan mekanisme diabetes tipe 2 dan komplikasinya
Meskipun steviais alami, merek ini biasanya diproses dengan baik dan mungkin mengandung bahan lain. Misalnya, Truvia melalui 40 langkah pemrosesan sebelum siap dijual. Ini juga mengandung gula alkohol erythritol.

Cara terbaik untuk mengonsumsi stevia adalah dengan menanam tanaman itu sendiri dan menggunakan seluruh daunnya untuk mempermanis makanan.

2. Tagatose

Tagatose adalah gula alami lainnya yang sedang dipelajari para peneliti. Studi pendahuluan menunjukkan bahwa tagatose:

  • Kemungkinan merupakan obat antidiabetes dan antiobesitas yang potensial
  • Dapat menurunkan gula darah dan respons insulin Anda
  • Mengganggu penyerapan karbohidrat
Sebuah tinjauan studi tahun 2018 menyimpulkan bahwa tagatose "menjanjikan sebagai pemanis tanpa efek samping yang besar."

3. Pemanis Alami dari Buah

Ekstrak buah biksu adalah alternatif lain yang mulai populer. Tapi tidak ada pemanis olahan yang bisa mengalahkan penggunaan buah segar untuk mempermanis makanan.

Pilihan bagus lainnya adalah gula kurma, terbuat dari kurma utuh yang dikeringkan dan digiling. Tidak memberikan kalori yang lebih sedikit, tetapi gula kurma dibuat dari buah utuh dengan serat yang masih utuh.

Bisa juga mengurangi serat dari total gram karbohidrat, jika Anda menghitung jumlah karbohidrat untuk perencanaan makan. Semakin banyak makanan berserat, semakin rendah dampaknya pada gula darah Anda.

Ada juga gula aren yang sudah populer sejak lama, gula aren berasal dari nira atau legen, yaitu cairan manis yang keluar dari tandan bunga. Gula aren berasal dari nira pohon aren.

4. Alkohol gula, seperti erythritol atau xylitol

Alkohol gula secara alami ditemukan pada tumbuhan dan buah beri. Jenis ini yang paling sering digunakan dalam industri makanan dan dibuat secara sintetis. Anda dapat menemukannya dalam produk makanan yang diberi label "bebas gula" atau "tanpa tambahan gula".

Label seperti ini menyesatkan karena alkohol gula masih merupakan karbohidrat. Mereka masih bisa meningkatkan gula darah, tapi tidak sebanyak gula biasa.

Daftar alkohol gula yang disetujui FDA adalah sebagai berikut:
  • Eritritol
  • Xylitol.dll
  • Sorbitol
  • Laktitol
  • Isomalt
  • Maltitol


Baca juga artikel terkait DIABETES atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight