Hasil tes COVID-19 acak di kawasan Candi Borobudur, ada dua wisatawan yang dinyatakan positif COVID-19 setelah menjalani tes sampel cairan dari saluran pernafasan di Tourist Information Center (TIC) Borobudur, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang, Retno Indriastuti di Magelang, Jumat (31/10/2020), mengatakan ada 150 wisatawan di kawasan Borobudur menjalani tes diagnostik cepat dan enam orang di antaranya reaktif.

Ia mengatakan dari enam wisatawan yang reaktif tersebut, kemudian dilakukan tes sampel cairan dari saluran pernapasan (tes usap).

Berdasarkan hasil tes usap tersebut, ada dua orang dinyatakan positif COVID-19. Keduanya berasal dari Tangerang dan Medan.

"Kami minta yang bersangkutan untuk isolasi mandiri dan bila ada keluhan segera hubungi fasilitas kesehatan terdekat," katanya.

Selama libur panjang pada 28 Oktober-1 November 2020 Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang secara acak memeriksa pengunjung Borobudur menggunakan alat tes diagnostik cepat untuk mendeteksi penularan COVID-19 di Tourist Information Center (TIC) Borobudur.

Pada hari pertama pemeriksaan Rabu (28/10/2020) dilakukan tes cepat terhadap 155 pengunjung kawasan Borobudur, 15 orang di antaranya reaktif. Namun, setelah ditindaklanjuti dengan tes usap hasilnya juga negatif.

Kemudian pada pemeriksaan hari kedua Kamis (29/10/2020) dilakukan tes diagnostik cepat terhadap 150 pengunjung, delapan di antaranya reaktif, tetapi setelah dilakukan tes usap hasilnya negatif COVID-19.