Anies Baswedan & Fadli Zon Diundang Reuni 212, Prabowo Tidak

Oleh: Riyan Setiawan - 29 November 2019
Dibaca Normal 1 menit
Slamet Ma'arif mengatakan Prabowo tidak diundang karena menhan sedang berada di Turki.
tirto.id - Ketua Persaudaraan Alumni (PA) 212 Slamet Ma'arif mengatakan tak mengundang secara khusus Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto dalam acara Reuni 212 yang akan diselenggarakan, pada Senin (2/12/2019).

Sebab, kata Slamet, berdasarkan informasi yang diterima dari rekan dekat Prabowo, menteri pertahanan Kabinet Indonesia Maju pemerintahan Jokowi-Ma'ruf itu tengah berada di Turki.

"Kami memang tidak mengundang secara khusus. Tapi tetap berikan informasi, salam dari Pak Prabowo ada di Turki," kata dia saat konferensi pers persiapan acara Reuni 212, di kawasan Senen, Jakarta Pusat, Jumat (29/11/2019).

Sekretaris Steering Commite Reuni Mujahid 212 itu mengatakan pihaknya tetap menjalin komunikasi dengan Ketum Partai Gerindra itu. Sebab, kata dia, kelompoknya pernah mendukung Prabowo sebagai calon presiden (Capres) dalam pertarungan pilpres kemarin.

"Bagaimana pun kan kami pernah berjuang bersama, silaturahim tetap kami sambung. Beliau [Prabowo] mengatakan memang ada di Turki hari itu. Diundang enggak diundang, enggak bisa hadir,” kata dia.

Slamet mengatakan, reuni 212 mengundang Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. Rencananya Anies selaku tuan rumah akan memberikan sambutan dalam giat Reuni 212 itu.

"Hanya saja hadirnya masih kami menunggu konfirmasi. Apakah sebelum subuh atau setelah salat subuh," ucap dia.

Pria yang juga juru bicara Front Pembela Islam (FPI) mengatakan, reuni 212 juga akan mengundang sejumlah tokoh politik, agama, dan bangsa. Mereka di antaranya: Wakil Ketua Majelis Syuro PKS Hidayat Nur Wahid (HNW), Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon.

Slamet memperkirakan sebanyak 1 juta orang akan hadir dalam giat tersebut. Mereka akan hadir dari sejumlah daerah.

“Ada yang sudah berangkat dengan sepeda, kendaraan bermotor, dengan mengendarai kuda, dan lainnya,” kata dia.

Slamet menjamin acara tersebut akan berjalan secara aman dan sesuai standar operasional prosedur (SOP). Kemudian sebanyak 8.000 personel internal akan mengamankan giat tersebut.

"Siapa pun provokasinya akan diamankan oleh tim kami dan diserahkan ke pihak kepolisian yaitu dari standar. Insya Allah kami jaminan acara aman dan tertib,” kata dia.


Baca juga artikel terkait REUNI 212 atau tulisan menarik lainnya Riyan Setiawan
(tirto.id - Sosial Budaya)

Reporter: Riyan Setiawan
Penulis: Riyan Setiawan
Editor: Abdul Aziz
DarkLight