Obat Jerawat Alami dan Mudah Ditemui: Teh Hijau hingga Lidah Buaya

Oleh: Dhita Koesno - 10 Februari 2021
Dibaca Normal 4 menit
Obat jerawat alami paling ampuh dan terbukti menghilangkan kerawat sesuai hasil penelitian.
tirto.id - Jerawat merupakan penyakit kulit umum yang menyerang sekitar 85% orang pada suatu saat dalam hidup mereka.

Dikutip dari Healthline, gejala berupa jerawat mengganggu dan sulit dihilangkan bisa membuat seseorang bahkan menjadi frustasi.

Banyak orang mencari pengobatan alternatif alami untuk menghilangkan jerawat dengan cepat. Namun, meskipun ada banyak obat jerawat alami di luar sana, hanya sedikit yang terbukti secara ilmiah dapat membantu.


Obat Jerawat Alami Paling Ampuh


Berikut ini daftar obat jerawat alami yang aman dan mudah ditemui di sekitar kita:

1. Teh Hijau

Kultur Teh
Ilustrasi. Penyajian teh hijau di Jepang. Tiap-tiap daerah punya kekhasan sendiri dalam menjaga budaya minum tehnya. Foto/iStockphoto


Banyak orang meminum teh hijau karena manfaatnya bagi kesehatan, namun teh hijau juga dapat bermanfaat jika dioleskan langsung ke kulit.

Teh hijau mengandung flavonoid dan tanin, yang diketahui membantu melawan peradangan dan bakteri penyebab jerawat.

Teh hijau juga tinggi antioksidan epigallocatechin-3-gallate (EGCG), yang telah terbukti melawan peradangan, mengurangi produksi sebum, dan menghambat pertumbuhan P. acnes pada orang dengan kulit rawan jerawat.

Berbagai penelitian telah menunjukkan bahwa orang berjerawat mengalami produksi sebum dan jerawat yang jauh lebih sedikit ketika mereka menerapkan ekstrak teh hijau 2–3% ke kulit mereka.

Cara menggunakan teh hijau untuk mengatasi jerawat:

  • Seduh teh hijau dalam air mendidih selama 3–4 menit.
  • Biarkan teh menjadi dingin.
  • Oleskan ke wajah dengan bola kapas atau semprotkan menggunakan botol semprot.
  • Biarkan selama 10 menit atau semalaman, lalu bilas wajah dengan air.
  • Terapkan 1–2 kali sehari, sesuai kebutuhan. Ini dapat disimpan di lemari es hingga 2 minggu.
2. Tea Tree Oil

Tea Tree Oil
Tea Tree Oil. foto/Istockphoto


Mengoleskan tea tree oil atau minyak pohon teh ke kulit dapat membantu mengurangi pembengkakan dan kemerahan.

Dilansir laman Medical News Today, minyak pohon teh adalah antibakteri dan anti-inflamasi alami, yang berarti dapat membunuh P. acnes atau bakteri penyebab jerawat.

Sifat anti-inflamasi minyak pohon teh juga dapat mengurangi pembengkakan dan kemerahan pada jerawat.

Sebuah studi tinjauan tahun 2015 melihat bukti yang ada untuk tea tree oil dan jerawat. Para peneliti menemukan bahwa produk ini dapat mengurangi jumlah luka jerawat pada orang yang berjerawat ringan hingga sedang.

Studi ini juga menunjukkan bahwa minyak pohon teh dapat bekerja sebaik 5 persen benzoyl peroxide, yang merupakan obat jerawat over-the-counter (OTC) yang umum.

Cara menggunakan tea tree oil:

Pengguna dapat mengoleskan ekstrak pohon teh ke jerawat mereka dalam bentuk krim, gel, atau minyak esensial. Jika orang menggunakan minyak esensial, selalu encerkan dalam minyak pembawa terlebih dahulu.


3. Madu

Ilustrasi Madu
Ilustrasi Madu. foto/istockphoto


Madu telah digunakan untuk merawat kondisi kulit, seperti jerawat, selama ribuan tahun. Ini mengandung banyak antioksidan yang dapat membantu membersihkan limbah, kotoran dari pori-pori yang tersumbat.

Dokter menggunakan madu dalam pembalut luka karena sifat antibakteri dan penyembuhan lukanya.

Hal terpenting dalam menggunakan madu untuk mengatasi kondisi ini adalah dengan menggunakan madu yang tidak dipasteurisasi, seperti madu manuka.

Madu yang digunakan harus tetap mengandung bakteri sehat agar efektif. Ini akan mengaktifkan sistem kekebalan dan membantu peradangan dan kemerahan, serta menyembuhkan noda.

Salah satu cara menggunakan madu untuk wajah adalah mencampurnya dengan bahan lain untuk membuat perawatan masker wajah yang menenangkan.

Namun, sebelum melakukan ini, pastikan untuk melakukan uji tempel pada madu dan bahan lainnya untuk memastikan Anda tidak akan mengalami reaksi alergi.

Cara menggunakan madu:

Dengan menggunakan jari bersih atau kapas, gosokkan sedikit madu ke jerawat. Jika tidak, tambahkan madu ke masker wajah atau tubuh.

Campuran madu mentah dan kayu manis merupakan kombinasi antioksidan dan antimikroba yang kuat.

4. Bawang Putih

Ilustrasi minyak bawang putih
Ilustrasi minyak bawang putih. FOTO/iStockphoto


Banyak praktisi pengobatan tradisional menggunakan bawang putih untuk mengobati infeksi dan meningkatkan kemampuan tubuh melawan kuman dan infeksi.

Bawang putih mengandung senyawa organosulfur yang memiliki efek antibakteri dan antiinflamasi alami. Senyawa organosulfur juga dapat membantu meningkatkan sistem kekebalan, yang membantu tubuh melawan infeksi.

Cara menggunakan bawang putih:

Untuk melawan peradangan dan infeksi yang disebabkan oleh jerawat, orang dapat menambahkan lebih banyak bawang putih ke dalam makanan mereka.

Beberapa orang mengunyah siung bawang putih utuh, menggosokkannya di atas roti panggang, atau membuatnya menjadi minuman panas.

Dapat juga membeli bubuk atau kapsul bawang putih dari sebagian besar toko bahan makanan dan toko kesehatan alami.

Meskipun ada yang merekomendasikan untuk mengoleskan bawang putih langsung ke jerawat, ini dapat menyebabkan iritasi kulit lebih lanjut. Bawang putih dapat membakar kulit, jadi gunakan selalu dengan hati-hati.


5. Lidah Buaya

Lidah Buaya
Ilustrasi Lidah Buaya untuk Kecantikan. iStockphoto/Getty Images


Lidah buaya merupakan tumbuhan tropis dengan daun yang menghasilkan gel bening.

Saat dioleskan ke kulit, gel lidah buaya telah terbukti membantu melawan bakteri, mengurangi peradangan, dan meningkatkan penyembuhan luka.

Karena itu, ini adalah perawatan populer untuk berbagai kondisi kulit, termasuk psoriasis, ruam, luka, dan luka bakar.

Lidah buaya mengandung lupeol, asam salisilat, nitrogen urea, asam kayu manis, fenol, dan belerang, yang semuanya menghambat bakteri yang dapat menyebabkan jerawat.

Dalam sebuah penelitian, berbagai konsentrasi gel lidah buaya ditambahkan ke minyak cengkeh-basil dan dievaluasi untuk sifat anti-jerawat. Semakin tinggi konsentrasi lidah buaya dalam lotion, semakin efektif dalam mengurangi jerawat.

Cara menggunakan gel lidah buaya untuk mengatasi jerawat:

  • Kikis gel dari daun lidah buaya dengan sendok.
  • Oleskan gel ke kulit saat menerapkan perawatan jerawat lainnya atau bisa juga mengoleskan perawatan jerawat lain terlebih dahulu, lalu menambahkan gel lidah buaya di atasnya.
  • Ulangi 1–2 kali sehari, atau sesuai keinginan.
6. Cuka Apel

Ilustrasi Sari Cuka Apel
Ilustrasi Sari Cuka Apel. FOTO/iStockphoto


Cuka sari apel dibuat dengan cara memfermentasi sari apel, atau jus tanpa filter dari apel yang diperas. Seperti cuka lainnya, cuka dikenal karena kemampuannya melawan banyak jenis bakteri dan jamur.

Cuka sari apel mengandung asam organik, seperti asam sitrat, yang telah terbukti membunuh P. acnes.

Penelitian telah menunjukkan bahwa asam suksinat, asam organik lain, menekan peradangan yang disebabkan oleh P. acnes, yang dapat mencegah jaringan parut.

Asam laktat, asam lain dalam cuka sari apel, juga dapat memperbaiki munculnya bekas jerawat

Cara menggunakannya:

  • Campurkan 1 bagian cuka sari apel dan 3 bagian air (gunakan lebih banyak air untuk kulit sensitif).
  • Setelah dibersihkan, oleskan campuran tersebut dengan lembut ke kulit menggunakan bola kapas.
  • Biarkan selama 5-20 detik, bilas dengan air dan keringkan.
  • Ulangi proses ini 1–2 kali sehari, sesuai kebutuhan.
Penting untuk diperhatikan bahwa mengoleskan cuka sari apel ke kulit dapat menyebabkan luka bakar dan iritasi. Jika memilih untuk mencobanya, gunakan dalam jumlah kecil dan encerkan dengan air.


Baca juga artikel terkait OBAT ALAMI JERAWAT atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight