Sejarah Pertempuran Medan Area

Oleh: Petrik Matanasi - 26 Januari 2021
Dibaca Normal 2 menit
Setelah Jepang menyerah, Belanda hendak menguasai kembali Medan dan sekitarnya. Namun para pemuda Republik melawannya hingga meletus Pertempuran Medan Area.
tirto.id - Letnan Brondgeest dari Angkatan Laut Belanda dan seorang kawannya mendarat di Medan pada 25 Agustus 1945. Mereka mencari orang-orang Belanda dan Eropa lainnya yang ditawan oleh militer Jepang.

“Pada 1 September [1945] Brondgeest membuka kantor di hotel utama Medan, dan dari situ melakukan kontak tidak saja dengan Jepang, tapi juga dengan Sultan Langkat dan Sultan Deli serta pemuka-pemuka Indonesia yang lain,” tulis Anthony Reid dalam Menuju Sejarah Sumatra: Antara Indonesia dan Dunia (2011:302).

Dia melihat bahwa kebanyakan orang-orang di Medan tak bisa diharapkan untuk mendukung kedatangan kembali Belanda. Namun, Brondgeest bertindak cepat dengan membangun kekuatan Belanda pada hari-hari berikutnya.

Pada tanggal 14 September 1945, Letnan Westerling dari baret hijau KNIL dan dan pasukannya juga mendarat di Medan. Westerling seperti disebut Maarten Hidskes dalam Di Belanda Tak Seorang pun Mempercayai Saya: Korban Metode Westerling di Sulawesi Selatan 1946-1947 (2018:71), menjalankan tugas-tugas khusus untuk Sekutu. Salah satu aksi pasukan Westerling di Medan adalah menyiksa orang-orang Tionghoa yang dituduh memetakan markas Sekutu.

Sementara pada 9 Oktober 1945, tentara Inggris yang bagian dari Sekutu juga hadir di Medan. Mereka merupakan anggota Recovery of Allied Prisoners of War and Internees (RAPWI) yang mengurus bekas tawanan perang. Gubernur Sumatra Utara dari RI yang semula mempersilakan kedatangan RAPWI, kemudian melihat hal yang tak diinginkan Republik: di antara bekas tawanan perang itu dipersenjatai layaknya milisi.


Menurut Ahmad Tahir dalam Bunga Rampai Perjuangan dan Pengorbanan (1995:90-91), militer Belanda di Medan berusaha mengumpulkan bekas KNIL yang di antaranya diasramakan di Jalan Bali, Medan.

Para pemuda seperti Ahmad Tahir yang merupakan bekas tentara sukarela (gyugun) lalu membangun Barisan Pemuda, dan ia jadi ketuanya. Tak hanya para bekas gyugun, tapi para pemuda lain juga ikut bergabung yang penting mendukung kemerdekaan RI. Mereka biasanya memakai lencana merah putih.

Suatu hari, sejumlah tentara Belanda bertemu dengan seorang pemuda Republiken yang memakai lencana merah putih. Pemuda itu dipaksa menginjak-injak dan menelan lencana tersebut.

“Tentu saja kemarahan kita bukan kepalang,” ujar Ahmad Tahir.

Tak lama setelah peristiwa itu, tepatnya pada 13 Oktober 1945, pertempuran antara tentara Belanda dengan para pemuda Indonesia pun meletus. Menurut Tahir, 99 serdadu KNIL dilumpuhkan dan luka-luka.

Peristiwa lain, seperti dicatat dalam buku Republik Indonesia: Sumatera Utara (1953:42), terjadi pada 15 Oktober 1945. Kala itu seorang pemuda berdarah Ambon pro Belanda menembak ke arah sekolah Timbang Galung yang dijaga barisan pemuda Indonesia. Pemuda Ambon itu dikejar hingga ke Siantar Hotel.

Pengejaran itu mengakibatkan 5 orang Belanda dan 10 orang Ambon tewas. Selain itu, 17 pemuda orang Ambon dan 10 Belanda ditangkap. Militer Sekutu segera memeriksa kejadian itu.

Komandan Tentara Inggris di Medan, Brigadir TED Kelly, lalu mengeluarkan maklumat agar rakyat Indonesia di Medan dilarang memiliki senjata, dan senjata yang ada harus diserahkan kepada tentara Sekutu. Pemuda Indonesia tidak mau mematuhi maklumat itu.

Tanggal 1 Desember 1945, tentara Sekutu membangun garis batas di sudut-sudut pinggiran kota Medan dan memasang papan-papan bertuliskan: Fixed Boundaries Medan Area. Dari sinilah muncul istilah Medan Area.

Hal ini membuat para pemuda Indonesia di Medan tertantang. Tanggal 6 Desember 1945, seperti ditulis dalam Republik Indonesia: Sumatera Utara (1953:46), tentara Inggris menggeledah bioskop dan kantor Pemuda Sosialis Indonesia (Pesindo) tanpa hasil apa-apa. Dan malamnya Restoran Ter Meulen terbakar, maka suasana kias memanas.


Infografik Medan Area 1945
Infografik Medan Area 1945. tirto.id/Fuad


Empat hari kemudian, yakni pada 10 Desember 1945, tentara Inggris dan Belanda bergerak keluar pusat kota Medan menuju ke Deli Tua. Di sana, pasukan Republik yang dipimpin Nip Xarim harus berhadapan dengan persenjataan berat pasukan Inggris.

Kala itu, sepetti dicatat dalam buku Republik Indonesia: Sumatera Utara (1953:46), kota Medan di kelilingi pertempuran. Kekacauan terjadi di mana-mana: serdadu Sekutu melakukan pemerkosaan, pengaduan-pengaduan tanpa proses hukum, juga peledakkan masjid di Jalan Serdang.

Pertempuran pada bulan Desember ini agak gemilang di mata orang Indonesia. Buku babon Sejarah Nasional Indonesia VI (1984:) menyebut tentara Sekutu kesulitan menghadapi tentara Republik. Salah satunya tak bisa menghancurkan pasukan TKR di Trepes.

“Selanjutnya seorang perwira Inggris diculik oleh pemuda, beberapa truk berhasil dihancurkan. Dengan peristiwa ini TED Kelly kembali mengancam para pemuda [Republik] agar menyerahkan senjata mereka,” tulis penyusun buku tersebut.

Aksi-aksi bersenjata itu lalu dikenal sebagai Pertempuran Medan Area. Setelah itu, Medan terbagi dua. Sisi timur yang dekat laut dikuasai Sekutu, sementara sisi bimur yang ke arah pedalaman Sumatra Utara dikuasai Republik. Jalan kereta api dari Pulo Brayan ke Medan jadi pembatasnya.

Pada bulan April 1946, pemerintah RI di dalam kota Medan terus didesak militer-militer asing itu hingga akhirnya Gubernur Sumatra, Walikota Medan, dan petinggi TKR menyingkir ke Pematang Siantar. Setelah itu, Medan menjadi salah satu kota penting bagi NICA dan menjadi ibu kota Negara Sumatra Timur


Baca juga artikel terkait SEJARAH INDONESIA atau tulisan menarik lainnya Petrik Matanasi
(tirto.id - Politik)

Penulis: Petrik Matanasi
Editor: Irfan Teguh
DarkLight